Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Strategi Bisnis Untuk Bertahan Saat Pandemi

Para pelaku bisnis sedang mengandalkan naluri dan mencari strategi selama pandemi dan ini yang membuat mereka terus melangkah maju.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 19 Oktober 2020  |  19:25 WIB
Ilustrasi Strategi bisnis - bisnis.com
Ilustrasi Strategi bisnis - bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Pandemi virus corona (Covid-19) tidak menunjukkan tanda-tanda akan menghilang dalam waktu dekat, yang berarti ada lebih banyak tantangan di depan untuk bisnis kecil yang masih bertahan saat ini.

Bagaimanapun, akhirnya, krisis ini akan berlalu. Jika demikian, kinerja Anda selama periode ini tidak hanya akan dinilai dari untung dan rugi, melainkan dalam nilai yang Anda buat untuk pemangku kepentingan internal dan eksternal.

Tapi bagaimana Anda menciptakan nilai ketika permintaan stagnan, margin tipis, dan masa depan lebih tidak pasti dari sebelumnya?

Hampir setiap bisnis, terlepas dari ukurannya, harus melakukan penyesuaian untuk menghadapi kenyataan baru yang menyertai pandemi.

Perubahan sistem kerja jarak jauh yang berlaku hampir universal untuk pekerjaan jarak jauh, kebijakan tinggal di rumah yang diamanatkan pemerintah, dan masalah kesehatan yang berkelanjutan telah menciptakan lingkungan bisnis yang terlihat, untuk semua maksud dan tujuan, sangat berbeda dari yang terjadi beberapa bulan lalu. 

Namun, inilah jenis lingkungan tempat wirausahawan berkembang.

"Kreativitas, kemauan untuk menerima risiko, dan kemampuan untuk melihat peluang di mana orang lain tidak dapat menangkapnya, adalah momentum untuk Anda memulai bisnis, dan sikap yang sama itu akan membantu Anda dengan baik saat Anda mencari cara untuk beradaptasi di bulan dan tahun.  di depan," seperti dikutip melalui Forbes, Senin (19/10/2020).

Bisnis Anda mungkin sedang berjuang sekarang, tetapi dengan mengandalkan sifat dan naluri yang membawa Anda ke titik ini, Anda dapat terus melangkah maju. 

Plus, ada banyak strategi terbukti yang dapat Anda terapkan untuk terus menciptakan nilai tambah pada bisnis, bahkan ketika sumber daya Anda sangat terbatas.

1. Sempurnakan strategi pemasaran Anda dan tingkatkan fokus pada taktik digital

Pandemi telah mengajari sesuatu, saat ini kita lebih bergantung pada teknologi modern. 

Bahkan jika Anda tidak diposisikan untuk melakukan investasi besar dalam alat baru, Anda harus terus mengevaluasi strategi dan teknologi digital yang sudah Anda gunakan, dan sekarang adalah waktu yang tepat untuk melakukannya sebagai persiapan untuk "normal baru berikutnya".

Tidak ada yang tahu bagaimana dunia akan berubah ketika Covid-19 akhirnya selesai. Namun, sangat mungkin bahwa banyak interaksi yang biasanya dilakukan secara langsung sebelum pandemi akan terus terjadi di lingkungan yang didominasi digital. 

Dengan pemikiran tersebut, mengembangkan keberadaan online yang kuat dan infrastruktur digital sekarang akan memberikan keuntungan di masa depan.

2. Luncurkan produk atau layanan baru

Di saat-saat seperti ini, perusahaan yang paling gesit biasanya adalah perusahaan yang unggul. Jika penjualan yang terkait dengan pendapatan utama mengalami penurunan selama pandemi, Anda harus menemukan aliran pendapatan baru. Strategi ini berlaku untuk pemula, bisnis kecil, dan bahkan konglomerat besar.

Dengan mengambil pendekatan cekatan untuk pengembangan dan penjualan produk, merek-merek besar dapat tetap menjadi yang teratas di antara pelanggan mereka dan menunjukkan kualitas inovatif yang dicari konsumen modern dalam merek-merek terkemuka.

3. Menjalankan tanggung jawab sosial perusahaan

Sebelum pandemi, para pemimpin bisnis dan pemasaran sudah mencari cara untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat di antara konsumen dan investor untuk inisiatif tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) yang jelas. Namun, legiatan CSR harus lebih dari sekadar taktik pemasaran.

Konsumen menuntut orisinalitas — terutama generasi muda — dan untuk saat ini, dengan mendukung upaya bantuan Covid-19, baik dalam upaya lokal maupun global, sebuah brand akan menjadi lebih unggul.

Laporan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Aflac 2019 menyatakan bahwa 77 persen konsumen lebih cenderung melakukan pembelian dari perusahaan yang berkomitmen untuk memerangi masalah sosial, ekonomi, dan lingkungan.

4. Arahkan bisnis selaras dengan kebutuhan pelanggan Anda

Meskipun Anda tidak menjual produk kesehatan, Anda memiliki banyak peluang untuk menciptakan interaksi yang bermakna dengan pelanggan di masa ini.

Sebagai permulaan, Anda harus menjaga jalur komunikasi terbuka dan mengartikulasikan dengan jelas bagaimana bisnis Anda merespons dan beradaptasi dengan tantangan yang ditimbulkan oleh virus corona. 

Beri tahu pelanggan apa yang Anda lakukan untuk menjaga karyawan tetap aman dan apa yang Anda lakukan secara berbeda sekarang karena segala sesuatunya berbeda.

Layanan pelanggan yang hebat selalu memisahkan perusahaan terbaik dari yang lain. Pada saat sebagian besar pemimpin cenderung mengalihkan fokus mereka ke dalam, pemimpin yang hebat akan melakukan segala upaya untuk memprioritaskan aspek-aspek pengalaman pelanggan yang terjadi jauh dari titik penjualan.

5. Utamakan kesejahteraan pekerja Anda

Perusahaan yang tak terhitung jumlahnya telah dipaksa untuk memberhentikan staf, membatasi jam kerja, atau membuat keputusan keras lainnya untuk bertahan hidup. 

Mungkin Anda juga melewatinya, harus berusaha semaksimal mungkin untuk memastikan orang-orang yang terjebak bersama Anda selama krisis tahu bahwa Anda menghargai mereka — dan ada banyak cara untuk melakukannya.

Tim eksekutif di Best Buy, misalnya, menyediakan layanan kesehatan mental gratis kepada anggota staf yang tiba-tiba merasa kewalahan di tengah ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya. 

Terlepas dari bagaimana Anda melakukannya, mengutamakan karyawan Anda sekarang dapat membantu menumbuhkan budaya perusahaan yang diperkuat oleh kesulitan, daripada budaya yang layu ketika keadaan menjadi sulit.

Pada tahun 2020, bisnis telah belajar bahwa penciptaan nilai memerlukan lebih dari sekadar memenuhi kebutuhan pasar.

Ini adalah produk dari aksi korporasi yang memengaruhi karyawan, pelanggan, dan semua pemangku kepentingan lainnya.  Semakin banyak nilai di area yang Anda buat hari ini, semakin mudah untuk terus membuatnya besok.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perusahaan krisis tips bisnis pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top