Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Suami Kehilangan Pekerjaan Saat Pandemi, Ini Tips Bagi Istri

Saat masa-masa sulit menghampiri, maka komunitas dan saling berbagi menjadi penting untuk melewati kondisi tersebut.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  15:16 WIB
Ilustrasi - Chron
Ilustrasi - Chron

Bisnis.com, JAKARTA - Kehilangan pekerjaan bisa membuat pernikahan menjadi lebih baik atau lebih buruk.

Tingkat pengangguran tinggi sejalan dengan kematian dan perceraian, sebagai salah satu peristiwa yang memicu stres seumur hidup. Untungnya, ada banyak sumber daya dan panduan bagi mereka yang menghadapi pengangguran mereka sendiri.

Namun, bagaimana dengan anggota keluarga lainnya? Pengangguran juga berdampak pada pasangan dan anak-anak.

Dikutip dari Focus on The Family, Senin (3/8/2020), pengangguran memiliki ketegangan dalam hubungan pernikahan karena alasan yang jelas. 

Seorang istri yang  bertujuan untuk membantu suami dalam mencukupi kebutuhan keluarga. Namun, bila istri sekarang sebagai satu-satunya sumber penghasilan pasangan, yang mungkin saja tiba-tiba memikul beban membayar tagihan, apa yang harus dilakukan istri?

Tidak hanya itu, tetapi istri juga harus memainkan peran sebagai penasihat dan pemandu sorak untuk seorang suami yang mengalami trauma dan demoralisasi.

Sesegera mungkin setelah kehilangan pekerjaan, Anda dan suami harus duduk bersama dan menyusun strategi tidak hanya mencari pekerjaan, tetapi juga cara-cara Anda dapat mencegah (atau setidaknya meminimalkan) konflik yang datang dengan tekanan pengangguran.

Hari-hari ke depan tidak akan mudah. Satukan kepala Anda untuk menghasilkan rencana - karena itulah yang Anda perlukan untuk menangani tekanan yang dapat merusak pernikahan dalam situasi sulit ini.

Susun rencana kelangsungan hidup keluarga:

1. Praktikkan sikap yang memperlakukan pengangguran sebagai situasi sementara - dan dapat dikelola. Penolakan berulang yang terjadi pada pencarian pekerjaan itu sulit, tetapi kemungkinannya adalah bahwa pekerjaan baru pada akhirnya akan muncul jika Anda berdua tetap fokus dan dengan sengaja dalam pencarian Anda.

Pertahankan perspektif yang sehat. Bersikap terbuka terhadap apa yang mungkin sedang Tuhan ajarkan kepada Anda berdua melalui pengalaman ini.

2. Jika Anda masih memiliki anak di rumah, terbuka dan jujurlah dengan mereka tentang situasi Anda.

Berkomunikasi secara realistis, tetapi optimis, tentang masa depan. (Ini bukan akhir dari dunia!) Rencanakan waktu bersama sebagai keluarga untuk membahas perasaan, keuangan, prioritas, dan bagaimana setiap orang dapat bergabung untuk meredakan stres di rumah.

Jelaskan bahwa setiap orang harus berkorban (pemotongan sementara tunjangan, mengurangi belanja pakaian, dll) untuk sementara sampai Ayah menemukan pekerjaan baru. 

Ingatkan anak-anak bahwa Anda terlibat dalam hal ini bersama-sama dan Anda sekeluarga akan melewati ini, lebih baik dan lebih kuat untuk kesulitan yang Anda alami, dan mungkin dengan kasih sayang yang baru ditemukan untuk orang lain dalam situasi yang sama.

3. Bersikeras setidaknya satu malam dalam seminggu ketika Anda dapat menjadwalkan waktu sendirian atau dengan teman-teman Anda sendiri.

Bantu suami Anda memahami bahwa waktu yang Anda habiskan untuk diri sendiri akan membantu Anda menjadi pasangan yang lebih baik ketika Anda bersama - karena itu akan terjadi. Bahkan di saat-saat terbaik sekalipun, baik untuk memupuk hobi dan minat Anda sendiri.

4. Ingatkan diri Anda dan pasangan Anda untuk melakukannya satu hari setiap kali.

Bantu suami Anda menghindari pemikiran bencana (saya tidak akan pernah menemukan pekerjaan!). Bersikap positif dalam sikap Anda dan berdoalah bersama setiap hari untuk penyediaan Tuhan - untuk kebutuhan fisik, emosi, dan materi Anda, dan untuk hubungan Anda. Komunikasi yang disengaja mengurangi dampak depresi dan membantu meningkatkan harga diri yang terluka.

5. Terima bahwa Anda akan mengalami hari baik dan hari buruk.

Pada hari-hari baik, diskusikan apa yang membuat mereka baik dan bertukar pikiran cara untuk menjaga energi positif (tidur pada jam yang wajar, bangun bersama, olahraga pagi, waktu sholat, dll). Pertahankan rutinitas sebanyak mungkin. Jadilah saling bertanggung jawab, menetapkan agenda harian untuk Anda berdua: wawancara kerja, janji pribadi, pekerjaan rumah, dll.

6. Pengangguran dapat membuat orang ingin menarik diri - tetapi menghindari menjadi terisolasi secara sosial.

Terus hadir di gereja dan pertahankan komitmen sosial selama seminggu. Bagikan apa yang Anda alami dengan teman. Anda membutuhkan dukungan sekarang lebih dari sebelumnya - dan bertentangan dengan apa yang Anda pikirkan, teman-teman akan merasa terhormat dengan keinginan Anda untuk curhat kepada mereka.

7. Rencanakan kegiatan bersama yang akan membantu Anda melepaskan tenaga.

Banyak kebun binatang dan museum kota besar sesekali memiliki hari "bebas". Keluarlah di udara segar, naik sepeda, piknik. Rencanakan waktu di mana Anda setuju untuk mengesampingkan kekhawatiran pekerjaan dan fokus hanya pada bersenang-senang.

Pasangan Anda menghadapi masa-masa sulit, tetapi Anda juga demikian. Berdoalah kepada Tuhan, mintalah untuk diberikan energi, kasih sayang, kesabaran, dan wawasan untuk membawa Anda melewati musim yang menantang ini. Dan ingat: seperti semua musim yang membentuk kehidupan, ini juga akan berlalu!

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pekerjaan pengangguran Tips Karir pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top