Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bekerja dari Rumah Lebih Produktif, Siap dengan Pola Hibrida?

Dengan harapan bahwa viris corona segera berlalu, perusahaan-perusahaan harus segera menyiapkan konsep baru dalam cara bekerja. Hibrida atau campuran bekerja di rumah dan di kantor menjadi salah satu opsi, tetapi ternyata ada pula hasil penelitian yang menunjukkan bahwa bekerja dari rumah lebih produktif.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 19 Mei 2021  |  04:00 WIB
Ilustrasi karyawan melakukan aktivitas di perkantoran mengenakan masker pada masa pandemi Covid-19./Antara - Muhammad Adimaja
Ilustrasi karyawan melakukan aktivitas di perkantoran mengenakan masker pada masa pandemi Covid-19./Antara - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA – Setelah 14 bulan virus corona mengurung pekerja kantoran di seluruh dunia di rumah mereka, perusahaan memulai eksperimen hebat lainnya: bagaimana menyatukan kembali tim mereka secara langsung setidaknya untuk beberapa waktu.

Ini tugas yang secara singkat menyatukan raksasa keuangan global dan pemimpin perusahaan rintisan yang gesit, yang semuanya harus merencanakan staf datang 2 atau 3 hari setiap pekan, setidaknya untuk saat ini.

Didorong di beberapa tempat oleh kekhawatiran Covid dan di tempat lain oleh keinginan untuk merangkul perubahan tempat kerja, pekerjaan hibrida adalah landasan baru, setidaknya dalam jangka pendek.

Namun, dengan mandat bekerja dari rumah segera mereda di banyak tempat, para ahli khawatir campuran pekerjaan rumah dan kantor pada masa depan rumit untuk dikelola dan tidak memberikan fleksibilitas yang biasa dialami karyawan selama pandemi.

Inggris diperkirakan melonggarkan pembatasan pada 21 Juni, dan Wali Kota New York Bill de Blasio menginginkan kota itu "dibuka kembali sepenuhnya" pada 1 Juli.

"Kerja rumahan jarak jauh adalah tentang fleksibilitas di lokasi, tidak harus tentang fleksibilitas dalam jam," kata Claire McCartney, penasihat sumber daya dan inklusi senior di CIPD (Chartered Institute of Personnel and Development), badan profesional Inggris untuk pengembangan sumber daya manusia.

Pengaturan yang fleksibel, mulai dari pembagian pekerjaan hingga waktu mulai dan selesai yang tidak teratur atau jam kerja yang padat, sering digunakan oleh berbagai karyawan, terutama orang tua dan pengasuh, dan khususnya oleh wanita yang bekerja.

Bersedia Gaji Dipotong

Analisis CIPD terhadap data angkatan kerja Inggris menunjukkan bahwa 9,3 persen pekerja Inggris—setara dengan 3 juta orang—akan bersedia bekerja lebih sedikit dengan imbalan pemotongan gaji, dan dalam laporan yang diterbitkan bulan lalu, organisasi tersebut menemukan permintaan karyawan di berbagai pilihan kerja yang fleksibel tidak terpenuhi.

Namun, CIPD juga menemukan bahwa sementara 63 persen pengusaha mengharapkan untuk menerapkan kebijakan kerja hibrida—campuran bekerja di rumah dan kantor—pada 2021, kurang dari setengah (48 persen) berencana untuk memperluas "waktu fleksibel", satu-satunya pilihan pekerjaan fleksibel yang paling populer.

"Kurangnya fleksibilitas sebenarnya adalah masalah yang benar-benar valid," kata Margarete McGrath, kepala proposisi strategis global Dell Technologies yang berbasis di London.

Tim McGrath bekerja untuk membantu klien beradaptasi dengan lingkungan bisnis yang berubah sambil menerapkan teknologi untuk membantu mereka mempertahankan dan menarik staf dalam jangka panjang.

Untuk saat ini banyak pengusaha optimis tentang prospek meminta staf untuk kembali ke kantor 2 atau 3 hari sepekan. Perbedaannya adalah tentang apa yang diharapkan para eksekutif dari tim mereka ketika mereka melewati ambang batas, dan berapa banyak perubahan permanen yang akan didorong oleh bos.

"Ini bisa sangat kacau. Itulah ketakutan kami, bahwa sebenarnya mereka belum menyusun strategi kerja hibrida," kata McGrath. "Ada banyak organisasi yang tertinggal, mengatakan 'kami tidak akan mengubah apa pun, kami hanya akan mendapatkan kembali staf kami'. Mereka tidak sepenuhnya memahami sejauh mana perubahan paradigma ini seputar pekerjaan."

Di Rumah Lebih Produktif

Data dari spesialis pengalaman tempat kerja Leesman menunjukkan bahwa karyawan merasa lebih produktif di rumah melakukan banyak elemen kunci dalam pekerjaan mereka.

Peggie Rothe, kepala bagian wawasan & peneliti Leesman, mengatakan tidak semua perusahaan siap menerima temuan ini. Dia melihat pembagian menjadi tiga kelompok besar: perusahaan yang sudah mengambil tindakan dan mendesain ulang praktik kerja; beberapa yang berniat untuk mendesain ulang praktik kerja tetapi belum memulai prosesnya; dan mereka yang bahkan belum mulai memikirkannya.

Sebuah studi King's College London/Universitas Bristol baru-baru ini menemukan bahwa sementara 97 persen perusahaan berencana untuk pekerjaan hibrida, hanya 36 persen yang berencana mendesain ulang peran pekerjaan.

"Hal terburuk yang dapat dilakukan organisasi sekarang adalah menutup mata, menutup telinga, dan membayangkan Anda dapat mencoba kembali ke keadaan sebelumnya, karena jika Anda melakukannya, Anda akan mundur," kata Rothe.

Itulah kekhawatiran yang mendorong perubahan di Aviva, perusahaan asuransi yang termasuk paling awal menerapkan pola kerja hibrida di Inggris.

Manajer sekarang disediakan dengan lima profil untuk membantu menentukan di mana dan bagaimana anggota tim mereka paling cocok untuk bekerja dan fasilitas apa yang akan mereka butuhkan.

Namun, kekhawatiran tetap ada, bahwa fokus pada pedoman berbasis peran untuk era baru kerja akan memungkinkan pemberi kerja untuk menyuarakan kebijakan kerja hibrida sambil memberikan basa-basi untuk masalah fleksibilitas yang lebih luas.

Pengaturan semacam itu membantu bisnis menarik dan mempertahankan karyawan, serta mendukung inklusi dan keragaman serta meningkatkan layanan pelanggan, kata McCartney dari CIPD. "Organisasi akan mengabaikan ini atas risiko mereka sendiri, karena ekspektasi telah berubah."

Di Aviva, permulaan era hibrida akan mengakhiri secara formal beberapa pengaburan kehidupan keluarga dan rumah tangga yang telah ditoleransi oleh pemberi kerja selama pandemi. Misalnya, di mana pun karyawan bekerja, mereka diharapkan untuk memastikan bahwa mereka memiliki pengasuhan anak yang memadai agar mereka dapat bekerja tanpa gangguan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perkantoran pekerjaan

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top