Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mau Beli Bisnis Franchise? Pertimbangkan Dulu 10 Hal Berikut Ini

Jika Anda ingin menjalankan bisnis franchise, 10 hal berikut harus Anda pertimbangkan sebelum membeli salah satu bisnis waralaba tersebut
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Januari 2022  |  15:06 WIB
Aneka Franchise. - Ilustrasi
Aneka Franchise. - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Waralaba atau franchise adalah salah satu metode berbisnis bagi Anda yang ingin usaha di bidang yang produknya sudah dikenal masyarakat.

Di Indonesia sendiri, perusahaan waralaba banyak macamnya. Ada yang lokal dan juga dari luar negeri.

Grant Smee, direktur pelaksana waralaba properti Only Realty mengatakan, jika Anda ingin menjalankan bisnis franchise, 10 hal berikut harus Anda pertimbangkan sebelum membeli salah satu bisnis waralaba tersebut seperti dilansir dari Bussiness Tech.

1. Pertimbangkan pasar

“Ini waktu yang sulit untuk menjadi pemilik bisnis di Afrika Selatan, jadi pastikan ada cukup permintaan untuk produk atau layanan potensial Anda sebelum menandatangani kontrak.” Calon pewaralaba harus melakukan penelitian menyeluruh dalam hal tren konsumen, permintaan pasar, dan faktor risiko apa pun.

“Untungnya, akses ke informasi pasar dan wawasan pelanggan adalah beberapa keuntungan utama ketika bergabung dengan waralaba, sehingga calon pewaralaba harus dapat mengakses data ini,” katanya.

2. Pertimbangkan pesaing Anda

“Setelah Anda menentukan apakah ada permintaan untuk produk atau layanan yang akan ditawarkan waralaba Anda, selidiki bagaimana permintaan itu sudah dipenuhi oleh pesaing.” Smee merekomendasikan untuk melakukan diskusi terbuka dengan perwakilan dari waralaba asli itu sendiri tentang keuntungan pasar apa yang dapat diandalkan oleh pemilik waralaba dan apakah mereka dapat secara realistis berharap untuk menjual lebih banyak dari pesaing di area tersebut dan mengapa.

3. Pertimbangkan reputasi merek

“Reputasi dapat membuat atau menghancurkan bisnis dan dalam kasus waralaba, reputasi dapat dipengaruhi oleh satu aktor buruk dan akhirnya mencemari seluruh merek.”

Smee menyarankan untuk membaca ulasan Google dan Facebook, berbicara dengan pelanggan, dan mencari tahu apakah ada liputan media negatif tentang merek tersebut dalam lima tahun terakhir. “Sangat penting bagi pewaralaba untuk sepenuhnya menyadari persepsi publik tentang waralaba, dan bahwa informasi ini berasal dari sumber yang objektif – jangan hanya percaya apa yang dikatakan Kantor Pusat.”

Setelah penelitian awal dilakukan, inilah saatnya untuk mulai berpikir secara praktis tentang apa yang diperlukan untuk menjalankan dan menjalankan waralaba.

4. Pertimbangkan tingkat keberhasilan pewaralaba lain

“Bicaralah dengan franchisee lain dan minta mereka untuk jujur tentang pengalaman mereka – apakah mereka akan merekomendasikan bergabung dengan franchise kepada orang lain? Seperti apa tingkat keberhasilan mereka dan tantangan apa yang mereka alami?”

Melihat data penjualan dan laporan keuangan dari pewaralaba lain (dan perusahaan secara keseluruhan) dapat membantu melengkapi gambaran ini.

5. Pertimbangkan biaya awal yang terlibat

Ada biaya di muka untuk bergabung dengan waralaba, karena pewaralaba harus membayar biaya lisensi untuk hak menggunakan aset dan sumber daya merek. Meskipun biaya bergabung ini merupakan bagian yang diharapkan dari proses, Smee merekomendasikan untuk menanyakan biaya awal lainnya yang akan diperlukan untuk tujuan penganggaran.

“Di sisi positifnya, sumber daya dan dukungan pemasaran waralaba – keuntungan utama memilih model waralaba – harus disertakan dalam biaya bergabung ini dan akan membantu mendapatkan pelanggan saat Anda siap membukanya,” kata Smee.

6. Pertimbangkan apa potensi penghasilan Anda nantinya

“Setelah bisnis berdiri dan berjalan, mungkin masih beberapa bulan sebelum Anda mulai mencapai titik impas. Cari tahu jumlah rata-rata waktu yang dibutuhkan sebagian besar pewaralaba untuk mulai menghasilkan keuntungan sehingga Anda dapat siap secara finansial dan memiliki modal likuid yang diperlukan untuk menutupi biaya operasional.

“Pastikan Anda memiliki tabungan dan sumber daya untuk mendukung Anda selama periode ini dan tetap konservatif dengan pengeluaran Anda.”

7. Pertimbangkan model bisnis waralaba

“Apakah model bisnis waralaba dirancang untuk memfasilitasi kesuksesan Anda sebagai penerima waralaba? Apakah ada sistem yang telah dicoba dan diuji untuk memastikan profitabilitas bisnis?”

“Menganalisis model bisnis waralaba juga melibatkan mempertimbangkan biaya yang sedang berlangsung seperti royalti yang harus dibayarkan kepada pemilik waralaba oleh pemilik waralaba, karena ini dapat berdampak signifikan pada profitabilitas,” kata Smee.

Pertimbangan terakhir yang harus diperhatikan oleh penerima waralaba sebelum bergabung dengan waralaba berkaitan dengan karakter dan harapan karir mereka sendiri – apakah hal tersebut sejalan dengan sifat waralaba?

8. Pertimbangkan apa yang diharapkan dari Anda sebagai penerima waralaba

Menjadi pemegang waralaba membawa banyak tanggung jawab yang sama sebagai pemilik bisnis independen – Anda akan bertanggung jawab atas staf dan persyaratan praktis untuk menjaga bisnis tetap berjalan. “Untuk menjadi pewaralaba yang sukses, Anda harus menjadi seorang pemimpin dan ini akan membutuhkan pengorbanan dan pengambilan keputusan yang sulit – sebelum Anda mengambil peran ini, penting bagi Anda untuk menyadari apa yang diharapkan dari Anda.”

9. Pertimbangkan sumber daya apa yang tersedia untuk membantu Anda sukses

Bimbingan bisnis adalah manfaat utama dari model waralaba, tetapi tidak semua waralaba memiliki sistem untuk mempromosikan bimbingan dan dukungan berkelanjutan kepada pewaralaba mereka. “Pilih pemilik waralaba yang telah menjadikan bimbingan sebagai prioritas dan yang menawarkan dukungan dan sumber daya kepada pemilik waralaba lama setelah pelatihan awal.”

10. Pertimbangkan apakah menjadi franchisee sejalan dengan hasrat dan kekuatan pribadi Anda

Akhirnya, Smee menekankan bahwa tidak semua orang cocok untuk memiliki franchisee. “Anda harus bersemangat untuk bergabung dengan waralaba, dan berkomitmen untuk kesuksesannya bahkan jika itu bukan nama Anda di papan nama. Anda perlu merangkul kerja keras, tanggung jawab, dan mengejar keunggulan jika Anda memulai perjalanan ini, ”katanya

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

waralaba franchise
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top