Tim Sweeney, Bos Games Dengan Total Kekayaan US$7 Miliar

CEO Epic Games Tim Sweeney berada di peringkat 194 dalam daftar 500 orang terkaya di dunia tahun ini, yang diterbitkan setiap tahun oleh Bloomberg. S
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Februari 2020  |  14:02 WIB

Bisnis.com, JAKARTA -  CEO Epic Games Tim Sweeney berada di peringkat 194 dalam daftar 500 orang terkaya di dunia tahun 2019, yang diterbitkan setiap tahun oleh Bloomberg.

Sweeney sendiri tidak mengonfirmasi nomor itu. Data yang diterbitkan Bloomberg didasarkan pada kekayaan Sweeney yang diperkirakan telah mencapai US$7,16 miliar.

Kekayaannya itu menempatkannya di atas miliarder terkenal seperti George Soros dan George Lucas, tetapi masih jauh di bawah Mark Zuckerbergs dan Jeff Bezos.

Kekayaan Sweeney meleseat setelah tren game makin diminati, dan Fortnite diluncurkan pada musim panas 2017, terus berkembang hingga tahun lalu.

Gim ini sekarang memiliki lebih dari 200 juta pemain dan tersedia di tujuh platform gim yang berbeda: iPhone, Android, PC, Mac, Xbox One, PlayStation 4 dan Nintendo Switch.  Dan semua pemain itu bernilai ratusan juta dolar dalam pendapatan bulanan hanya dari Fortnite.

Sukses di Fortnite selama bertahun-tahun bekerja sebagai CEO Epic Games, Sweeney telah mengumpulkan kekayaan dengan menjalankan perusahaan game yang sangat sukses.

Latar belakang

Tim Sweeney dibesarkan di Potomac, Maryland, anak bungsu dari tiga bersaudara. Pada usia muda, ia tertarik untuk mengutak-atik perangkat mekanik dan listrik, bahkan pernah membongkar mesin pemotong rumput saat usia 5 atau 6 tahun, dan diapun pernah merakit  go-kartnya sendiri.

Ketertarikannya pada permainan arcade ketika mereka mulai menjadi populer di akhir 1970-an, tapi dia tidak memainkan banyak video game dalam hidupnya dan sangat sedikit yang bisa dia selesaikan.

Berusia 11, Sweeney mengunjungi startup baru kakaknya di California, di mana mereka memiliki beberapa IBM Personal Computers pertama. Sweeney menghabiskan beberapa minggu di sana, belajar BASIC dan membangun minatnya dalam pemrograman.

Ketika keluarganya mendapatkan Apple II, Sweeney mulai dengan sungguh-sungguh belajar cara memprogramnya, mencoba membuat game Adventure 2 dalam semangat permainan Atari 2600. Sweeney memperkirakan bahwa antara usia 11 dan 15, ia menghabiskan lebih dari 10.000 jam untuk belajar bagaimana memprogram informasi menggunakan papan buletin online, dan menyelesaikan beberapa permainan, meskipun tidak pernah membagikannya dengan yang lain. 

Dia juga belajar dari konsep kewirausahaan saudara-saudaranya, menghasilkan banyak uang sebagai remaja dengan memotong rumput untuk penduduk kaya di daerah itu dengan setengah harga layanan profesional tetapi jauh lebih baik daripada yang dia hasilkan di pekerjaan toko perangkat keras lokal.

Cinta pada komputer

Sweeney kuliah di University of Maryland di bidang teknik mesin mulai sekitar 1989, meskipun masih terpesona oleh komputer.  Sekitar waktu ini ayahnya, yang bekerja untuk Badan Pemetaan Pertahanan, memberinya IBM Personal Computer / AT.

Sweeney mendirikan bisnis konsultasi Potomac Computer Systems di luar rumah orangtuanya untuk menawarkan bantuan dengan komputer, tetapi ini tidak pernah benar-benar lepas landas hingga dia meninggalkan perusahaan.

Kemudian, Sweeney memiliki ide untuk membuat game yang bisa dijual, memprogramnya pada malam hari atau akhir pekan di luar pekerjaan kampus. Hal ini mengharuskannya untuk membuat editor teks berdasarkan bahasa PASCAL untuk dapat memprogram permainan. Kemudian permainan ini dinamakan ZZT.

Dia menawarkan teman-teman kampus dan orang-orang di sekitar lingkungannya untuk mencobanya dan mendapatkan umpan balik, dan menyadari itu adalah sesuatu yang bisa dia jual kepada pengguna komputer lain. Untuk mendistribusikan game, Sweeney mencari model shareware, dan menulis kepada Scott Miller dari Apogee Software, Ltd., produsen shareware terkemuka pada saat itu, untuk ide bagaimana cara mendistribusikan ZZT.

Awal mula dibangunnya Epic Games

Dia merevitalisasi Potomac Computer Systems untuk menjual ZZT, memenuhi pesanan surat dengan bantuan ayahnya. ZZT terjual cukup baik, beberapa salinan setiap hari yang mencapai sekitar US $ 100 per hari, sehingga Sweeney memutuskan untuk menjadikan mengembangkan game kariernya. Menyadari ia membutuhkan nama yang lebih baik untuk perusahaan video game, ia mengganti nama Potomac Computer Systems menjadi Epic MegaGames.

Selepas sukses dengan ZZT, Sweeney mulai bekerja pada proyek berikutnya Jill of the Jungle, tetapi menyadari bahwa ia tidak memiliki keterampilan untuk menyelesaikan ini sendirian.

Dia membentuk tim yang terdiri dari empat orang untuk menyelesaikan permainan pada pertengahan 1992. Untuk pengembangan berkelanjutan, Sweeney mencari mitra bisnis untuk Epic MegaGames, akhirnya mendekati Mark Rein, yang baru saja dilepaskan dari id Software.

Sweeney kemudian mulai bekerja pada Unreal Engine, games penembak orang pertama tahun 1998 dan beberapa gim video lainnya. Dengan kesuksesan Unreal, perusahaan pindah ke North Carolina pada tahun 1999, dan mengubah namanya menjadi Epic Games.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
game

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top