Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Karyawan Kurang Produktif Saat Pandemi Corona

Ada pekerja yang mencari kegiatan lain saat muncul pemotongan uang sewa hunian dan uang makan saat pandemi virus corona.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  14:43 WIB
Ini Alasan Karyawan Kurang Produktif Saat Pandemi Corona
Ilustrasi - Pinterest
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Jika karyawan jarak jauh tidak memenuhi ekspektasi produktivitas saat ini, pengusaha tidak boleh langsung melompat ke "malas" sebagai alasannya.

Pandangan dunia yang miring ini tidak hanya menghina karyawan, tetapi tingkat manajemen mikro virtual ini tidak peka terhadap pekerja jarak jauh selama pandemi virus corona.

Dikutip dari Workforce, Selasa (7/7/20200, bahkan, penelitian menunjukkan bahwa karyawan biasanya lebih produktif di rumah daripada di kantor. Satu survei terhadap 1.004 karyawan penuh waktu di seluruh Amerika Serikat menemukan bahwa rata-rata, karyawan jarak jauh bekerja 1,4 hari lebih banyak setiap bulan, atau 16,8 hari lebih banyak setiap tahun, daripada mereka yang bekerja di lingkungan kantor.

Nicholas Bloom, seorang profesor ekonomi di Stanford University, menemukan hasil yang sama dalam studinya selama dua tahun tentang bekerja dari rumah. Kerja jarak jauh membuat karyawan lebih produktif dan kecil kemungkinannya untuk berhenti, menurut penelitiannya.

Namun, ada beberapa manajer paranoid yang membayangkan pekerja jarak jauh mereka berbaring di sofa, melalaikan pekerjaan, dan menonton TV siang hari yang berantakan. Ini bukan kenyataan bagi sebagian besar pekerja di masa normal, apalagi saat pandemi.

Pekerja jarak jauh tidak sedang berlibur sekarang. Mereka berurusan dengan konsekuensi nyata dari wabah global yang mematikan. Kebanyakan orang mengkarantina di rumah (jika pekerjaan mereka memungkinkan), menghindari orang sebanyak yang mereka bisa, tetap seaman mungkin dan mendidik anak-anak di rumah di atas tanggung jawab pekerjaan dan rumah mereka.

Sementara itu, karena lebih banyak perusahaan beralih ke PHK dan cuti, bahkan orang yang dipekerjakan memiliki kekhawatiran keuangan. Apa yang terjadi jika mereka kehilangan pekerjaan dan asuransi kesehatan yang disediakan atasan?

Bagaimana dengan pekerja yang hidup dari gaji ke gaji dan khawatir tentang pemberian uang sewa dan makanan jika mereka diberhentikan? Sebagian besar karyawan tidak akan menggunakan bekerja dari rumah sebagai alasan untuk melakukan lebih sedikit. Sebaliknya mereka akan melakukan apa yang mereka bisa untuk tetap relevan dengan majikan mereka dan tidak kehilangan pekerjaan dan perawatan kesehatan mereka.

Pandemi Covid-19 telah membawa tanggung jawab lebih lanjut ke banyak populasi karyawan, seperti pengasuh anak-anak atau anggota keluarga yang sakit. Orang-orang ini tidak memiliki lebih banyak kebebasan dan waktu luang karena status pekerjaan-dari-rumah mereka. Menurut sebuah survei terhadap 4.293 orang tua yang bekerja yang dilakukan dari 28 Maret hingga 30 Maret, hanya 46,23 persen pria dan 25,14 persen wanita merespons bahwa mereka mampu menyulap kerja dan mengawasi anak-anak.

Bahkan dengan mempertimbangkan “pembagian pekerjaan rumah tangga yang tidak merata” ini dan bagaimana para ibu terkena dampak paling besar, sebagian besar ayah juga berjuang. Sementara itu, bahkan jika seseorang tidak merawat anak atau anggota keluarga yang sakit, mereka masih perlu merawat diri mereka sendiri.

Menjaga kesehatan mental seseorang penting selama pandemi, baik Anda merasa lebih stres daripada biasanya atau memiliki penyakit mental yang membutuhkan perawatan dan perhatian.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, orang-orang yang mungkin lebih tanggap terhadap tekanan krisis Covid-19 termasuk mereka yang sangat rentan terhadap virus (orang tua dan mereka yang menderita penyakit kronis), anak-anak dan remaja, orang-orang dengan masalah kesehatan mental atau penyalahgunaan zat dan pengasuh dan penyedia layanan kesehatan yang membantu orang lain menangani masalah kesehatan.

Daripada mengharapkan karyawan untuk menjadi 100 persen produktif setiap saat dan mengharapkan mereka untuk tidak mengambil cuti, kecuali jika itu karena "alasan yang tepat," pengusaha juga perlu menunjukkan simpati kepada tenaga kerja mereka saat ini.

Orang bukan robot. Mereka merespons dunia di sekitar mereka. Apa yang kita alami sekarang dengan Covid-19 adalah pemicu kecemasan terbaik dan menghancurkan kehidupan terburuk.

Morgan Young, wakil presiden layanan klien, tunjangan karyawan di Holmes Murphy, dan apa yang dia katakan tentang ekspektasi produktivitas sangat relevan sekarang.

“Anda dapat mengakui kenyataan bahwa orang akan mengalami pergulatan dalam hidup mereka dan tidak ada yang akan mencapai kinerja puncak 100 persen dari waktu, dan itu tidak masalah. Pengusaha dapat melakukan percakapan yang sehat tentang hal itu dan mengetahui hal itu, ‘Jika saya bisa mendapatkan [karyawan] melalui lembah yang mereka miliki dan kembali ke puncaknya, kami baik-baik saja, '" katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Tips Kerja covid-19 pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top