Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Perubahan Model Bisnis ini Bantu Usaha Bertahan Selama Pandemi

Ini berarti hanya sebagian kecil, atau 8% yang tidak melakukan perubahan terhadap bisnis mereka sama sekali untuk beradaptasi dengan lingkungan saat ini.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  15:54 WIB
Ilustrasi bisnis
Ilustrasi bisnis

Bisnis.com, JAKARTA -- Menurut survei GetApp, 92% bisnis kecil Amerika Serikat mengubah model bisnis mereka dalam setidaknya satu cara, tetapi banyak juga yang mengadopsi berbagai cara dalam satu bisnis.

Ini berarti hanya sebagian kecil, atau 8% yang tidak melakukan perubahan terhadap bisnis mereka sama sekali untuk beradaptasi dengan lingkungan saat ini.

Ketika bisnis berganti haluan, mereka mengubah model bisnis mereka dengan cepat.

Salah satu responden dalam survei menyoroti perlunya mengubah model bisnis perusahaan dengan cepat adalah Sally Matsumae, pemilik Asahi Imports, toko kelontong dan toko makanan kecil Jepang di Austin, Texas.

"Dengan jam kerja yang lebih pendek dan semua orang takut meninggalkan rumah, kami harus cepat mencari cara untuk menawarkan belanja online dan layanan tepi jalan [urbside services]," seperti dikutip melalui Small Biz Trends, Senin (27/7).

Dengan pandemi, pebisnis harus bertindak cepat. Mereka harus berjuang untuk mendapatkan semacam sistem yang dapat digunakan pembeli untuk memberi tahu penjual barang apa yang mereka inginkan tanpa harus masuk ke toko.

Jadi, apa lima perubahan model bisnis yang membantu perusahaan-perusahaan ini bertahan?

1. Layanan Pengiriman Online.

Banyak usaha kecil telah berpikir untuk meluncurkan layanan pengiriman online. Tapi sebelum pandemi, opsi ini tidak terlalu penting.

Menurut GetApp, "Pada akhirnya, yang paling penting adalah membuat bisnis Anda online — cara Anda melakukannya tidak terlalu penting."

Jadi, lihat semua opsi Anda dan cari solusi terbaik untuk bisnis, pelanggan, dan lokasi Anda. Pasar yang memungkinkan pelanggan Anda membeli atau memesan secara online adalah suatu keharusan selama pandemi dan seterusnya.

2. Layanan Virtual

Tidak peduli profesinya, apakah Anda seorang guru musik, pelatih pribadi, atau koki, Anda dapat membuat layanan virtual untuk menambah penghasilan Anda.

Dalam survei GetApp, dua dari lima bisnis kecil menciptakan layanan baru yang ditawarkan secara virtual. Ini tidak hanya memungkinkan Anda mempertahankan pelanggan lokal Anda, tetapi Anda juga dapat menemukan pelanggan baru di seluruh dunia.

3. Layanan Pengiriman Offline

Meskipun layanan pengiriman online akan membuat engagement dengan tetap berjalan, jangan lupa tentang pengiriman offline. Penjemputan barang dan pengiriman ke rumah adalah cara lain untuk menjaga bisnis Anda tetap beroperasi.

Jika bisnis Anda tidak mampu membayar layanan pengiriman sendiri saat ini, pertimbangkan layanan yang disediakan oleh platform pengiriman barang yang sekarang menjamur di kota-kota besar. Pastikan biaya layanan ini terjangkau.

Di sisi lain, bahkan dengan margin setipis ini, opsi tersebut bisa menjadi cara yang bagus untuk membangun basis pelanggan Anda. Dan ketika pembatasan jarak sosial berakhir, mereka akan ingat untuk datang ke bisnis Anda secara langsung.

4. Desain Produk Baru

Mendesain produk baru mungkin tidak memungkinkan bagi banyak bisnis, tetapi bagi mereka yang bisa, itu adalah sebuah kesempatan. Produsen dapat memutar produksi mereka untuk memenuhi kebutuhan di pasar ini. Apakah itu masker, cairan pembersih, atau APD lainnya, peluang selalu ada.

Dengan mengkonfigurasi ulang sumber daya Anda untuk memenuhi kebutuhan baru, Anda dapat membuat bisnis Anda terus berjalan sampai semuanya membaik.

5. Menargetkan Pelanggan Baru.

Menargetkan pelanggan baru selalu merupakan tujuan untuk bisnis apa pun. Namun, dalam skenario khusus ini menemukan pelanggan baru yang ingin membeli produk Anda sangat penting. Ini karena bisnis di seluruh papan kehilangan persentase basis pelanggan mereka.

Saat Anda mencari pelanggan baru, jangan lupa untuk berusaha lebih keras untuk mempertahankan pelanggan Anda yang sudah ada. Cashflow adalah masalah besar bagi bisnis kecil, jadi ingatlah itu ketika Anda mencoba mencari pelanggan baru.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips bisnis pandemi corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top