Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Mudah Membuat Bisnis Anda Lebih Sustainable

Lakukan pemeriksaan perawatan rutin dan pastikan untuk mematikannya perangkat elektronik saat tidak digunakan untuk menghemat energi pada bisnis Anda.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 06 November 2020  |  13:53 WIB
Tips Bisnis - ilustrasi
Tips Bisnis - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Tidak diragukan lagi: polusi dan limbah telah menjadi masalah besar bagi planet ini selama beberapa dekade terakhir, dan hanya akan terus menjadi masalah jika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikan atau memperlambatnya.

Namun tidak semuanya akan berakhir dengan malapetaka dan kesuraman. Anda kemungkinan besar telah mendengar tentang konsep sustainability atau keberlanjutan: sebuah gerakan yang telah menjadi berita utama, tetapi sebagian besar hanya diterapkan dalam kehidupan pribadi masyarakat.

Dilansir melalui Entrepreneur, Jumat (6/11/2020) ketika situasi lingkungan menjadi lebih buruk, go green tidak harus menjadi sesuatu yang Anda lakukan hanya secara pribadi; bisnis Anda juga dapat membuat perbedaan dengan mengadopsi praktik berkelanjutan.

Sayangnya, keberlanjutan sering kali memiliki stigma mahal. Meskipun mungkin benar bahwa beberapa praktik berkelanjutan, seperti panel surya, dapat menghabiskan biaya yang cukup besar, sebagian besar praktik berkelanjutan sehari-hari cukup terjangkau.

Dengan melibatkan karyawan Anda dalam praktik berkelanjutan dengan sedikit perubahan ramah lingkungan pada proses dan tugas yang umum, Anda akan dapat dengan mudah membuat dampak positif yang lebih besar pada dunia.

Jika Anda khawatir tentang transisi menuju keberlanjutan, sebaiknya mulai dari yang kecil.

Mulailah dengan mengadakan rapat tim kecil untuk mendiskusikan dan bertukar pikiran tentang cara-cara baru agar bisnis dapat menghasilkan lebih sedikit limbah atau mengurangi energi.

Dengan cara ini, tim Anda akan dapat memiliki suara dalam praktik berkelanjutan dan menyesuaikan lebih mudah dengan praktik ini sehingga mereka menjadi kebiasaan dari waktu ke waktu.

Butuh beberapa ide untuk memulai? Berikut ini beberapa cara bisnis Anda dapat bergerak menuju model yang lebih berkelanjutan.

1. Sistem kerja jarak jauh

Salah satu cara terbaik untuk membantu bisnis Anda lebih berkelanjutan adalah beralih ke sistem kerja jarak jauh. Melakukannya akan langsung mengurangi penggunaan cahaya dan energi (belum lagi tagihan listrik Anda), dan perjalanan yang biasanya dilakukan tim Anda untuk pergi bekerja.

Jika Anda belum siap mengucapkan selamat tinggal pada ruang kantor Anda sepenuhnya, beralihlah ke sistem kerja jarak jauh sebagian, masih dapat membuat perbedaan besar.

Buat jadwal bergilir untuk karyawan yang membagi waktu mereka antara bekerja dari kantor dan bekerja di rumah; dengan cara ini, Anda akan menghemat energi dengan membatasi jumlah orang di kantor sambil tetap mengizinkan karyawan berada di kantor sesuai kebutuhan.

Jika Anda dan tim benar-benar diwajibkan melapor ke kantor setiap hari, masih ada harapan: Anda dapat mengurangi penggunaan energi bahkan saat menggunakan kantor setiap hari dengan mendorong tim Anda untuk mencabut alat elektronik dan mematikan lampu saat tidak digunakan.

2. Peralatan dan ATK yang lebih ramah lingkungan

Bahkan di dunia modern seperti sekarang, dokumen adalah fungsi penting dari bisnis, tetapi itu tidak berarti Anda harus menggunakan kertas dalam setiap prosesnya.

Masuki dunia digital: meskipun terkadang dapat membuat kita pusing, sumber daya seperti cloud, Google Drive, dan platform serupa telah memberi bisnis kemampuan untuk mengurangi penggunaan kertas secara dramatis sambil tetap menyimpan dokumen penting.

Meskipun beberapa barang berbahan kertas dan plastik selalu ada di sekitar lingkungan dalam kapasitas tertentu, ada cara untuk mendorong orang-orang di sekitar Anda untuk mengurangi penggunaan barang-barang ini. Anda dapat menyimpan alat makan dan peralatan makan yang dapat digunakan kembali di pantry kantor.

Untuk membantu tim Anda menyesuaikan diri dengan perubahan ini, buat lembar pengingat kecil di sekitar kantor untuk membantu mengingatkan mereka, atau adakan kontes untuk melihat siapa yang dapat mengurangi sampah kertas atau plastik paling banyak setiap bulan.

Namun, ingatlah untuk berhati-hati untuk tidak terlalu memaksakan masalah ini, karena hal itu dapat membuat keberlanjutan tampak lebih seperti tugas daripada peluang. Go green adalah cara yang menyenangkan untuk membuat perbedaan di dunia setiap hari, jadi menjaganya tetap menyenangkan adalah tindakan terbaik.

3. Mendaur ulang barang elektronik

Kita semua agak malas membuang barang elektronik kita. Barang yang sudah tidak dipakai akan dibiarkan selama berhari-hari atau bahkan berbulan-bulan, dan akhirnya kita menyerah pada godaan untuk membuang mereka ke tempat sampah.

Meskipun hanya satu barang elektronik yang tampaknya tidak terlalu berdampak negatif, kenyataannya sebagian besar barang elektronik mengandung barang beracun yang dapat bocor ke tempat pembuangan sampah dan merusak lingkungan sekitarnya (merkuri dan tanah tidak bercampur).

Saat ini, produsen seperti Apple atau Samsung dikenal dengan program tukar tambah dan upaya untuk mengurangi limbah yang dihasilkan dari produk mereka.

Betapapun hebatnya kemampuan mendaur ulang barang elektronik Anda, merawatnya untuk mengurangi pembelian barang-barang ini juga penting. Lakukan pemeriksaan perawatan rutin dan pastikan untuk mematikannya saat tidak digunakan untuk menghemat energi dan menghindari keausan baterai.

Tidak perlu dipertanyakan lagi: keberlanjutan adalah tanggung jawab yang sangat penting yang harus dipertimbangkan oleh setiap orang dan bisnis untuk dimasukkan ke dalam rutinitas harian mereka.

Namun, tidak harus mahal atau rumit untuk melakukannya. Hanya dengan melakukan yang terbaik untuk menghemat konsumsi energi, mengurangi limbah, dan mendaur ulang secara bertanggung jawab, bisnis Anda dapat dengan mudah memberikan dampak positif terhadap lingkungan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top