Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

“From Zero to Hero”, Kolaborasi Jadi Kunci Sukses UMKM Bertahan Saat Pandemi

Bergerak menggandeng para pelaku UMKM untuk berkolaborasi dikala pandemi, kunci bertahan dan sukses ditengah pandemi
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 09 Agustus 2022  |  09:00 WIB
“From Zero to Hero”, Kolaborasi Jadi Kunci Sukses UMKM Bertahan Saat Pandemi
Foto: Dok. HM Sampoerna
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bangkit bergerak atau diam terpuruk dan akhirnya jatuh. Masa pandemi Covid-19 yang telah berjalan lebih dari dua tahun ini bak menguji ketahanan mental dan daya juang. Siapa yang bergerak akan menjadi kuat dan bangkit lebih cepat. Gambaran ini tepat untuk perjalanan yang dilalui dua pelaku usaha kecil, mikro, dan menengah (UMKM) binaan PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna) melalui program Sampoerna Entrepreneurship Training Center (SETC).

Anggreana Nila Agustina, pemilik usaha crafting “Aeleen Craft”, dan Yudhi Irawan, pemilik brand “Dua Kelapa”, yang memproduksi gula semut dan gula merah cetak, berbagi kisah mereka. Situasi pandemi juga menjadi ujian bagi keduanya. Tetapi, Nila dan Yudhi memilih bergerak, menggandeng para pelaku UMKM yang juga sama terpuruknya, hingga berkolaborasi dan akhirnya sukses bertahan di masa pandemi.



Memulai usaha dari nol

“Sesulit apa pun kondisinya, pasti ada jalan keluar,” demikian kata Nila, mengawali cerita perjalanannya merintis “Aeleen Craft”. [write a bit about the eco-friendly business]

Sekitar 3 tahun lalu, Nila memantapkan hatinya untuk resign dari pekerjaannya sebagai pegawai sebuah perusahaan swasta setelah 15 tahun bekerja. Ia memilih merintis jalan sebagai wirausaha. Bukan pilihan yang mudah bagi Nila yang sudah berada di zona nyaman. Akan tetapi, keputusan itu diambilnya dengan pertimbangan matang. Memulai semuanya dari nol.

Nila memiliki hobi melukis dan ingin menjadikan hobinya berdaya ekonomi. Ia pun memilih mengolah berbagai produk dengan konsep ecoprint, dengan media kain serat alami. Produknya berupa baju, berbagai aksesoris homedecor, tas, dompet, clutch, dan lain-lain. Sebenarnya, embrio usaha ini telah dimulainya sejak masih bekerja.

Nila pun kemudian mematangkan rencana bisnisnya.

“Sampai akhirnya saya berani tampil di pameran. Bayar sendiri, mempersiapkan segala sesuatunya sendiri. Eh ternyata, produk saya laku. Omzet saya selama 5 hari pameran itu sekitar Rp 4 juta,” kata Nila.

Hasil ini menambah kepercayaan dirinya. Kemudian, Nila disarankan bergabung dengan komunitas. Pada 2019, ia pun bergabung dengan program SETC di bawah naungan Sampoerna, setelah menjalani proses kurasi. Setelah menjadi UMKM binaan Sampoerna, Nila mengikuti berbagai pelatihan yang digelar oleh SETC. Dari situ, Nila semakin yakin dengan pilihannya menghasilkan produk-produk ecoprint untuk mendukung penyelamatan lingkungan.

“Ecoprint itu, dari produk serat alami, pakai daun apa pun juga bisa. Tidak sulit bahan bakunya. Limbahnya masih bisa digunakan untuk pupuk,” kata dia.

Pandemi juga menjadi masa sulit bagi Aeleen Craft. Perputaran dan penjualan barang stagnan. Nila pun sempat memutuskan berhenti produksi. Akan tetapi, SETC mengajak UMKM binaannya untuk bergerak, menemukan terobosan usaha lain untuk bertahan. Nila dan keluarganya pun mencoba merintis usaha lele. Tak disangka, usaha tersebut bertahan. Hingga kini, ia memiliki 9 kolam dan telah membangun jaringan pelanggan sendiri.

Sementara itu, usaha ecoprint tetap berjalan. Kali ini, Nila memilih berkolaborasi dengan beberapa temannya dan menurunkan egonya untuk membangun usaha ini sendiri.

“Saya menurunkan ego, kalau saya sendirian, kayak gini terus. Kolaborasi mulai akhir 2020 dan masih berjalan sampai sekarang,” kata Nila.

Yudhi dan strategi pemasaran “Dua Kelapa”, gandeng sesama UMKM

Yudhi Irawan telah memulai usaha produksi gula merah sejak tahun 2000 di Banyuwangi, Jawa Timur. Pada 2017, ia mulai melakukan diversifikasi dengan memproduksi gula semut setelah mengikuti pelatihan yang diadakan dinas perindustrian dan perdagangan setempat. Awalnya, Yudhi tak tahu apa dan seperti apa gula semut.

Gula semut, atau yang kerap disebut dengan gula kristal, adalah gula merah berbentuk bubuk yang dibuat dari nira pohon kelapa atau aren (enau). Asal-usul penyebutannya ialah karena bentuknya mirip dengan rumah semut. Gula ini semakin diminati dan berpotensi untuk menjangkau pasar yang lebih luas, bahkan hingga diekspor.

“Setelah ikut pelatihan, kok menarik. Selesai 1 minggu pelatihan, dapat undangan dari dinas untuk menghadiri acara yang dipelopori Sampoerna, mencari UMKM potensial yang bisa dibina,” kisah Yudhi.

Selanjutnya, pada awal 2017, ia mulai memproduksi gula semut, dan diundang oleh Sampoerna karena usahanya terpilih masuk ke dalam 12 UMKM potensial yang akan dibina dalam SETC. Sejak itu, ia ikut berbagai pelatihan.

Pelatihan-pelatihan itu, di antaranya, pelatihan pameran produk ekspor, bagaimana mengemas makanan untuk tujuan ekspor, cara membuat katalog, dan lain-lain. Dengan perjalanan yang telah dilaluinya, Yudhi juga kerap diundang untuk berbagi pengalaman.

“Sudah dua kali diundang jadi narasumber soal kiat bisnis di era pandemi,” ujar dia.

Roda usaha “Dua Kelapa” tak terlalu terdampak pada masa pandemi. Yudhi membangun jaringan pemasarannya melalui pusat penjualan oleh-oleh, kafe-kafe, dan restoran. Selain itu, Yudhi bekerja sama dengan UMKM-UMKM binaan SETC. Cara ini dinilainya sebagai salah satu upaya untuk sama-sama tetap bertahan.

“Yang harus dijaga adalah tetap semangat walau dalam keadaan dan situasi sulit. Jangan putus asa,” kata Yudhi.

Cerita menarik lainnya dari perjalanan usaha from zero to hero, yang dilalui Nila dan Yudhi, bisa Anda ikuti dalam “UMKM Untuk Indonesia” pada Kamis, 11 Agustus 2022 pukul 09.00 - 12.00. Mereka akan berbagi bagaimana strategi yang dijalankan pada masa-masa sulit, bertahan, hingga sukses seperti saat ini. Jangan ketinggalan, daftarkan dirimu pada tautan ini!

LINK: https://bit.ly/UMKMUNTUKINDONESIA02

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hm sampoerna umkm
Editor : Media Digital
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top