Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perjalanan Bisnis Charles & Keith, Bermula dari Jual Sandal Eceran

Simak perjalanan bisnis brand fesyen Charles & Keith yang kini banyak digandrungi perempuan.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 11 Januari 2023  |  14:00 WIB
Perjalanan Bisnis Charles & Keith, Bermula dari Jual Sandal Eceran
Toko Charles & Keith
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Beberapa waktu lalu, Charles & Keith ramai diperbincangkan di media sosial, usai viralnya sebuah akun TikTok yang menyebut brand tersebut sebagai luxury brand. 

Unggahan itupun menjadi bahan perdebatan, pasalnya banyak warganet yang menganggap bahwa Charles & Keith bukanlah luxury brand. 

Terlepas dari hal tersebut, Charles & Keith adalah fesyen house asal Singapura yang menjual sepatu, tas, dan aksesorisnya sejak tahun 1996.

Bahkan, hanya dalam 22 tahun sejak didirikan, perusahaan ini mengoperasikan lebih dari 600 toko dengan lebih dari 5.000 karyawan di seluruh Asia-Pasifik, Timur Tengah, Eropa, Amerika Latin, dan Afrika.

Lantas, sebenarnya siapa sosok di balik Charles & Keith dan bagaimana perjalananan bisnisnya sampai bisa menuai keberhasilan dalam mengembangkan merek globalnya dengan begitu cepat? Berikut ulasan Bisnis selengkapnya. 

Bermula dari Toko Sandal di Mal

Bermula dari toko alas kaki wanita di Pusat Perbelanjaan Amara Singapura pada tahun 1996, Charles Wong dan Keith Wong, merupakan sosok dua bersaudara yang mengoperasikan bisnis seperti toko sepatu lainnya, yaitu membeli sepatu buatan China dan Malaysia dari grosir dan kemudian menjualnya secara eceran di -toko. 

Namun, setelah beberapa bulan menjalankan bisnis, mereka dengan cepat mengamati bahwa meskipun menjual sepatu grosir memberikan keuntungan biaya, kurangnya keunikan membuat bisnis mengalami pertumbuhan yang terbatas.

Hal ini pun membuat mereka menyadari potensi untuk merancang produk in-house mereka sendiri dan menciptakan merek yang dapat diidentifikasi oleh konsumen yang mengarah pada penciptaan merek Charles & Keith dengan merancang sepatu mereka sendiri sambil menjualnya dengan harga yang terjangkau. 

Keith bertanggung jawab merancang sepatu sementara Charles mengelola penjualan. Kedua saudara ini juga membuat strategi dalam membuat bisnis hemat biaya dengan membeli langsung dari produsen, bukan grosir. 

Maka, untuk mempertahankan eksklusivitas produk mereka, kedua orang ini memastikan bahwa produsen tersebut tidak akan memproduksi dan menjual sepatu mereka ke pengecer lain. 

Pada tahun 2000 dan hanya dalam waktu 4 tahun, semua produknya dirancang sendiri. Seiring pertumbuhan bisnis, perusahaan menghentikan perantara dan mulai bekerja langsung dengan pabrik produksi.

Merek ini juga merencanakan secara strategis dan dengan cepat menjalankan strategi ekspansi globalnya. Pada tahun 1998, hanya 2 tahun setelah pembukaan tokonya, mereka memulai operasi internasionalnya dengan membuka toko luar negeri pertamanya di Indonesia. 

Pada tahun 2001, dia membuka gerai luar negeri keduanya di Filipina. Pada tahun 2004, Charles & Keith mulai berekspansi ke Timur Tengah: pertama dengan Dubai, diikuti oleh Bahrain, Oman, dan Arab Saudi.

Pada tahun 2008, Charles & Keith telah memperoleh pendapatan sebesar US$97 juta atau setara dengan Rp1,5 triliun, dan diharapkan tumbuh sebesar 30 persen selama 5 tahun ke depan sebelum diakuisisi.

Diakuisi oleh LVMH Group 

Terobosan besar perusahaan datang pada tahun 2011. Di tengah penawaran dari berbagai dana ekuitas swasta dan investor bernilai tinggi, merek tersebut menjual 20 persen saham perusahaan dengan harga lebih dari US$23,5 juta atau setara dengan Rp366 miliar ke L Capital Asia (kemudian berganti nama menjadi L Catterton Asia), grup ekuitas swasta yang dimiliki oleh konglomerat mewah Prancis LVMH Group dan Groupe Arnault, perusahaan induk swasta Bernard Arnault, ketua dan CEO LVMH. 

Didirikan pada tahun 2001, L Catterton Asia saat ini merupakan konglomerat mewah senilai US$70 miliar atau setara dengan Rp1.090 triliun, di mana mereka bertanggung jawab atas pengelolaan merek-merek seperti Christian Dior dan Bulgari, dengan mandat kepemimpinan baru-baru ini untuk berinvestasi dalam "kemewahan yang terjangkau" di bawah harga merek-merek LVMH. Kesepakatan itu menghargai Charles & Keith hampir US$158 juta atau setara dengan Rp2,4 triliun. 

LVMH telah membantu perusahaan berekspansi ke pasar Cina yang luas di mana sekarang menjalankan 95 outlet dengan rencana untuk menambah 30 hingga 50 toko per tahun selama beberapa tahun ke depan. 

Dengan lebih dari 500 toko di seluruh Asia-Pasifik, Eropa, dan Timur Tengah saat ini, Charles & Keith ingin menaklukkan Tiongkok, Amerika Serikat, dan Eropa Barat untuk menjadi merek fesyen aspiratif global dengan memanfaatkan keahlian L Catterton Asia dan sponsor mereka.

Bahkan selain sepatu, kini Charles & Keith telah memperluas jangkauan produknya untuk juga mencakup tas, ikat pinggang, nuansa, aksesori dan gelang teknologi, berkembang dari merek alas kaki menjadi merek gaya hidup. Grup ini juga menciptakan Pedro, lini bisnis alas kaki dan aksesoris pria dan wanita. Saat ini, Pedro mengoperasikan 100 toko di seluruh Asia Pasifik, Timur Tengah, dan Tiongkok.

Perusahaan ini telah menerima beberapa penghargaan termasuk Penghargaan Layanan Terbaik Asosiasi Pengecer Singapura 2002 dan Penghargaan Perusahaan di Penghargaan Bisnis Singapura 2008. Hingga kini,  Charles & Keith telah dikenal akan kualitasnya yang terbaik dengan tetap menghadirkan harga yang terjangkau. 

Dengan makin populernya brand ini, untuk bisa menjangkau banyak peminat, membuat Charles & Keith akan terus memutuskan meningkatkan sistem penjualan melalui situs. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fesyen industri fesyen fesyen eksekutif brand
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top