Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

5 Proyeksi Tren Pemasaran B2B di 2024

Tren pemasaran B2B di tahun 2024 diproyeksikan masih potensial menurut linkedin
5 Proyeksi Tren Pemasaran B2B di 2024
5 Proyeksi Tren Pemasaran B2B di 2024

Bisnis.com, JAKARTA - LinkedIn membagikan proyeksi 5 tren pemasaran B2B (Business to Business) yang diharapkan akan membimbing para profesional marketing melewati tantangan di masa depan.

Matt Tindale, Head of Enterprise APAC, LinkedIn Marketing Solutions, memberikan pandangan mendalam mengenai evolusi strategis yang diantisipasi di tengah pesatnya pertumbuhan transformasi kecerdasan buatan (AI).

"Pada tahun lalu, bisnis telah beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan teknologi dan ketidakpastian ekonomi. Meskipun menghadapi kendala keuangan, CMO B2B dihadapkan pada tantangan di tahun 2023 untuk meningkatkan arus keuangan, menyelaraskan dengan pemimpin, terutama CFO, dan menekankan pentingnya pengembangan brand untuk pertumbuhan jangka panjang dan kreativitas untuk keunggulan kompetitif." ujarnya dalam keterangan tertulisnya

Kemajuan ini menciptakan fondasi yang kuat bagi para pemimpin bisnis di tahun 2024, di mana perpaduan strategis antara seni dan sains, serta potensi AI Generatif, menjadi sangat penting. 

Matt menekankan bahwa, seperti revolusi internet pada tahun 1990-an, AI tidak hanya mengubah konsep kerja dengan meningkatkan produktivitas, tetapi juga memberikan kebebasan untuk berkreasi dan membangun hubungan dengan pelanggan.

"Saat audiens mencari hubungan yang otentik, para profesional marketing akan meningkatkan upaya untuk memberikan human touch pada merek mereka, memperkuat ekuitas dan kepercayaan." paparnya.

LinkedIn menyebutkan jika para profesional marketing B2B dapat menghadapi tahun 2024 dengan strategi yang tepat untuk meraih kesuksesan di era transformasi pemasaran yang terus bergerak maju.

Berikut adalah ringkasan dari lima tren pemasaran B2B:

1. Para CMO (Chief Marketing Officer) Memprioritaskan Perbaikan pada Measurement Framework Bisnis 

Dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi, CMO di tahun 2024 diharapkan akan memusatkan perhatian pada perbaikan measurement framework bisnis. Hal ini mencerminkan upaya untuk terus membuktikan dampak pekerjaan mereka pada matrik penjualan, dengan eksperimen menggunakan alat pengukuran baru seperti Laporan Atribusi Pendapatan LinkedIn dan CMO Scorecard.

2. Para Marketer Menyeimbangkan Brand dan Permintaan untuk Mendorong Pertumbuhan

Dengan tekanan untuk membuktikan ROI (Return on Investment) jangka pendek, para marketer B2B diharapkan menemukan keseimbangan antara pemasaran brand dan pemasaran permintaan. Prinsip Aturan 60/40 mengusulkan alokasi sekitar 60% anggaran untuk pemasaran brand dan 40% untuk pemasaran permintaan sebagai pendekatan yang cerdas.

3. Memaksimalkan AI Dapat Mempercepat Pertumbuhan Para Marketer

Antusiasme terhadap potensi AI generatif meningkat, dan para marketer diharapkan memulai langkah kecil pada tahun 2024. Dengan menyederhanakan proses dan fokus pada penggunaan AI, mereka diharapkan dapat meraih kesuksesan tanpa menunggu hingga tahun 2034.

4. Keterampilan Sumber Daya Manusia Akan Menciptakan Tim Pemasaran yang Kuat di Masa Depan

Era AI akan mendorong pertumbuhan budaya belajar untuk membangun keterampilan manusia seperti kepemimpinan, pemecahan masalah, dan kreativitas. Diharapkan hal ini akan menciptakan tim pemasaran yang tangguh dan gesit di masa depan.

5. Brand yang Authentic dan Relevan Akan Memperkuat Kepercayaan

Pada tahun 2024, perusahaan B2B diharapkan meningkatkan upaya dalam memanusiakan brand mereka. Strategi ini melibatkan penggabungan kreativitas, emosi, video, dan humor. Selain itu, penggunaan Thought Leader Ads di LinkedIn diharapkan dapat membangun ekuitas brand melalui posisi orang-orang, termasuk para eksekutif dan karyawan, sebagai fokus utama strategi Thought Leadership.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper