Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Cerita Elon Musk Nyaris Jual Tesla ke Google Senilai Rp172,39 Triliun

Orang terkaya kedua di dunia, Elon Musk ternyata pernah "BU" juga alias butuh uang. Dia hampir menjual perusahaan mobil listriknya, Tesla, ke Google.
Chief Executive Officer Tesla Elon Musk masuk ke dalam mobil Tesla saat meninggalkan sebuah hotel di Beijing, Cina 31 Mei 2023. REUTERS/Tingshu Wang/File Foto
Chief Executive Officer Tesla Elon Musk masuk ke dalam mobil Tesla saat meninggalkan sebuah hotel di Beijing, Cina 31 Mei 2023. REUTERS/Tingshu Wang/File Foto

Bisnis.com, JAKARTA -- Orang terkaya kedua di dunia, Elon Musk ternyata pernah "BU" juga alias butuh uang. Dia hampir menjual perusahaan mobil listriknya, Tesla, ke Google dengan harga US$11 miliar atau setara dengan Rp172,39 triliun. 

Hal itu terjadi ketika Tesla Inc. nyaris bangkrut pada 2013 dan salah satu upaya penyelamatan selanjutnya oleh Elon Musk adalah menandatangani perjanjian yang bisa mengubah arah industri otomotif. Hal itu dirinci dalam biografi Ashlee Vance, "Elon Musk: Tesla, SpaceX, and The Quest for a Fantastic Future."  

Melansir Benzinga, selama periode kritis ini, Tesla, yang terkenal dengan kendaraan listriknya yang inovatif, menghadapi masalah produksi yang signifikan, termasuk mobil yang penuh dengan bug dan penurunan penjualan yang tajam.  

Perusahaan ini memperkenalkan mobil listrik Model S pada 2012, sebuah kendaraan yang memiliki fitur yang setara dengan mobil mewah di pasaran tetapi dikritik karena kurangnya fungsi dasar seperti sensor parkir atau kendali jelajah berbantuan radar, yang diharapkan berada pada kisaran harga tersebut.  

Masalah seperti gagang pintu yang tidak memanjang dan cacat estetika pada material semakin merusak reputasi mobil itu. 

Tantangan yang dihadapi Tesla diperburuk oleh kurangnya transparansi di kalangan eksekutifnya, sehingga Musk tidak mendapat informasi tentang parahnya situasi yang ada.  

Menyadari besarnya permasalahan yang ada, Musk menanggapinya dengan memecat para eksekutif senior, mempromosikan staf junior yang lebih bersemangat, dan mendatangkan Jerome Guile dari Daimler untuk meningkatkan pusat perbaikan Tesla.  

Musk juga mengarahkan staf dari berbagai departemen untuk fokus pada penjualan mobil, menyoroti pentingnya mengubah pesanan pre-order menjadi pembelian untuk mencegah kegagalan perusahaan.

Ketika situasi keuangan Tesla mencapai titik kritis, dengan sisa uang operasional yang hanya cukup untuk dua minggu, Musk mencari bantuan dari salah satu pendiri Google dan temannya saat itu, Larry Page.  

Musk mengusulkan agar Google membeli Tesla seharga US$6 miliar, dengan tambahan US$5 miliar untuk perluasan pabrik, dengan syarat Google tidak membubarkan perusahaan tersebut dan Musk mempertahankan kepemimpinannya selama delapan tahun atau hingga produksi mobil generasi ketiga.  

Page dilaporkan secara lisan menyetujui kesepakatan itu, menurut biografinya. Ketika negosiasi dengan Google sedang berlangsung, keadaan Tesla mulai membaik secara drastis. Lonjakan penjualan mobil mulai terjadi dan dimulainya kembali produksi menyebabkan Tesla membukukan laba kuartal pertamanya sebesar US$11 juta.  

Perputaran keuangan ini, yang ditandai dengan kenaikan harga saham yang signifikan, memungkinkan Tesla membayar kembali pinjamannya dan menghindari kebangkrutan.  

Akibatnya, Musk mengakhiri diskusi dengan Google, dan Tesla terus berkembang, berekspansi ke pasar di Eropa, Inggris, dan Australia, dan Musk “tidak lagi membutuhkan penyelamat.”

Meskipun Tesla nyaris lolos dari akuisisi oleh Google, raksasa teknologi ini terus mengejar ambisi otomotifnya, dengan fokus pada teknologi mengemudi otonom dan robotika serta mengembangkan prototipe pod-car-nya.  Upaya ini akhirnya berkembang menjadi Waymo, sebuah entitas berbeda di bawah payung Alphabet Inc.

Kisah Tesla yang hampir diakuisisi oleh Google, seperti yang diceritakan dalam biografi Vance, menyoroti sifat industri teknologi dan otomotif yang tidak dapat diprediksi dan menunjukkan keputusan strategis yang telah membentuk jalur Tesla untuk menjadi pemain kunci di bidangnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Mutiara Nabila
Editor : Pandu Gumilar
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper