Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Kisah Harold Hamm Si Raja Minyak, Orang Terkaya di Sektor Energi

Harold Hamm, dari anak petani yang jadi orang terkaya di industri minyak dan gas
Kisah Harold Hamm Si Raja Raja Minyak, Orang Terkaya di Sektor Energi/reuters
Kisah Harold Hamm Si Raja Raja Minyak, Orang Terkaya di Sektor Energi/reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Ada ribuan miliarder di dunia yang mengumpulkan uangnya dari berbagai sektor, termasuk dari sektor energi. Namun, hanya segelintir orang yang bisa menjadi miliarder dari sektor ini. 

Mengutip Forbes, sampai dengan 2024 setidaknya ada 98 miliarder yang mendulang kekayaannya dari bisnis energi dan minyak. Dari daftar tersebut ada nama Harold Hamm, yang jadi Raja Minyak di dunia.

Harold Hamm dan keluarga tercatat memiliki kekayaan US$18,5 miliar atau sekitar Rp29,93 triliun. Dia adalah pendiri dan ketua Continental Resources, salah satu perusahaan minyak independen terbesar di AS.

Profil Harold Hamm

Anak bungsu dari 13 bersaudara, Harold Hamm lahir pada 1945 dari orang tuanya yang merupakan petani di Lexington, Oklahoma. 

Selain petani bagi hasil, ayah Hamm juga merupakan seorang buruh konstruksi paruh waktu dan pendeta awam.  

Keluarga Hamm bercocok tanam, memelihara ternak, dan merawat kebun sayur. Faktanya, ingatan pertama Hamm adalah memetik tomat tanpa alas kaki di tanah Oklahoma yang merah dan hangat.

Keluarga Hamm berpindah menyewa lahan dari satu lahan pertanian ke lahan penyewa lainnya, dan Hamm ingat dengan jelas ketika salah satu rumah pertanian yang mereka tinggali terbakar dan rata dengan tanah.  

Keluarganya kemudian pindah ke sebuah rumah kontrakan di kota, dan masyarakat dengan murah hati memberi mereka barang-barang rumah tangga untuk menggantikan semua barang yang hilang.  

Peternakan baru tempat keluarga Hamms tidak memiliki air yang mengalir. Dia menjalani masa kecil yang sulit bersama keluarga, tetapi keluarganya tetap bersatu.  

Alih-alih menjadi sebuah kehidupan yang kacau, seperti yang diharapkan beberapa orang dari sebuah keluarga besar, Hamm mengingatnya sebagai sebuah keluarga yang terorganisir dengan baik.

Pukulan terbesar bagi keluarga terjadi ketika Hamm berusia 18 tahun dan ibunya meninggal karena kanker pankreas. Membuat Hamm muda harus rela bekerja sejak remaja. Hamm bahkan hampir tidak ingat saat dia tidak bekerja.  

Sejak anak-anak dia bekerja mulai dari mengumpulkan telur, memerah susu sapi, dan menggembala babi. Dia bekerja di ladang kapas bersama keluarganya setiap musim gugur. Karena terus bekerja, dia dan kakak-kakaknya selalu tertinggal di sekolah. Namun hal itu tidak menyurutkan kecintaan Hamm untuk belajar.

Pada usia 16 tahun, Hamm pindah ke Enid, Oklahoma. Di sana dia melihat perkembangan minyak dan gas di wilayah tersebut dan terkesan dengan orang-orang yang memimpin tugas tersebut, terutama atas kemurahan hati mereka.  

Berada di sana menumbuhkan minatnya pada minyak dan gas karena dia melihat kemurahan hati para pemimpin industri minyak. Frank dan Jane Phillips misalnya, menyumbangkan setiap sen dari kekayaan minyak dan gas mereka yang sangat besar. 

Selain itu Waite Phillips, Sam Noble, keluarga Skelly, dan masih banyak lagi daftar pria dan wanita minyak yang menyumbangkan kekayaan mereka untuk menjadikan komunitas mereka dan dunia menjadi lebih baik.  

Kesan yang dia bentuk diperkuat pada suatu hari di pertemuan sekolah menengah ketika seniman John Frank dari Frankoma Pottery yang datang untuk berbicara di sebuah seminar.  

Mereka berbicara tentang kecintaannya pada seni dan membangun sesuatu. Mereka juga berbicara tentang menemukan sesuatu dalam hidup yang dapat disukai dan menyemangati untuk mengikuti mimpi itu.

Konsep itu menarik perhatian Hamm dan membuatnya berpikir tentang apa yang bisa dia sukai. Melihat perkembangan minyak dan gas yang membentang dari selatan dan timur laut Enid, Oklahoma, hal itu menarik imajinasinya untuk mulai berbisnis sejak muda. 

Hamm menikmati waktunya di sekolah dan terus mencetak prestasi dalam studinya, tetapi karena alasan keuangan, dia tak pernah berencana untuk kuliah.

Pada usia 18 tahun, dia menikah dan memiliki keluarga kecil sambil bekerja di kontraktor jasa ladang minyak lokal. Tanpa bekal pendidikan tinggi dan pengalaman apa pun, menurutnya bekerja di bisnis jasa ladang minyak bisa menjadi pintu masuknya mendapat kesempatan untuk belajar. Namun, tentu saja dia memulainya dari bawah, mulai dari membersihkan tangki.

Pada usia 21 tahun, dia mengumpulkan cukup kredir untuk mengambil pinjaman sebesar US$1.000. Pinjaman tersebut kemudian dia gunakan untuk membeli truk tangki dan memulai bisnis jasanya sendiri.  

Pada siang hari, dia mengangkut lumpur pengeboran dan air ke rig. Pada malam hari, dia mempelajari peta wilayah tersebut untuk mencoba mengidentifikasi permainan minyak. 

Percobaan pertama Hamm dalam sisi eksplorasi bisnis terjadi pada 1971 ketika dia melangkah keluar dan mengebor sumur liar di Alfalfa County, Oklahoma. Impian setiap pengusaha minyak adalah sumur pertamanya berhasil.  

Sumur pertama Hamm menghasilkan 20 barel per jam, yang dianggap sebagai awal yang baik. Kemudian, sumur keduanya menghasilkan 75 barel per jam dan pada akhirnya lokasi tersebut berkembang menjadi ladang dengan produksi enam juta barel.

Hamm membangun perusahaan rintisan dari nol, dan kini berhasil menjadi salah satu dari 10 produsen minyak terbesar yang diperdagangkan di NYSE di 48 negara bagian yang berdekatan.  

Continental Resources menjadi pemegang sewa terbesar dan salah satu produsen terbesar di ladang minyak utama negara itu, kawasan Bakken di North Dakota dan Montana.  

Continental juga memiliki posisi penting di Oklahoma, termasuk penemuan SCOOP Woodford dan SCOOP Springer serta drama STACK dan Northwest Cana.  

Dengan fokus pada eksplorasi dan produksi minyak, Continental membuka teknologi dan sumber daya yang membantu meluncurkan kebangkitan energi di AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Mutiara Nabila
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler