Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mengelola SDM Di Zaman Serba Sulit

Dalam kondisi sulit yang dihadapi dunia usaha saat ini akibat dampak Covid-19, ada sikap yang harus senantiasa dipegang teguh yaitu bahwa karyawan ‘bukan barang sekali pakai’.
Inria Zulfikar
Inria Zulfikar - Bisnis.com 23 Agustus 2020  |  20:05 WIB
Seribu Karyawan sekaligus pengusaha tempat hiburan menggelar aksi demonstrasi di depan Balai Kota DKI Jakarta pada Selasa (21/7/2020) pagi. JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi
Seribu Karyawan sekaligus pengusaha tempat hiburan menggelar aksi demonstrasi di depan Balai Kota DKI Jakarta pada Selasa (21/7/2020) pagi. JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA – Pertanyaan klasik selalu muncul di dunia manajemen organisasi: Apakah dibutuhkan sikap keras pada orang-orang agar perusahaan bisa sukses?

Apapun jawabannya, masing-masing pihak punya alasan tersendiri yang bisa dipertanggungjawabkan. Tentu saja bukan jawaban orang awam atau ‘asbun’ (asal bunyi).

Bagi mereka yang tidak setuju beralasan bahwa sikap keras malah bisa membuat perusahaan tidak sukses.

Apakah memang orang-orang perlu dikorbankan untuk meningkatkan harga saham?

Tentu saja CEO yang pemimpin dan para pemimpin atau tim kepemimpinan lain yang ditempatkan secara strategis di seluruh perusahaan akan mendapat bantuan dari konstituennya daripada yang didapatkan oleh sebagian besar CEO dengan cara mengintimidasi bawahannya.

Mengapa? Menurut Marvin Bower (1997), ada tiga alasan utama. Pertama, sebagai pemimpin, mereka akan memperlakukan orang dengan adil dan penuh pertimbangan.

Kedua, sebagai pemimpin, mereka akan membangun harga diri, kepercayaan diri, dan semangat konstituennya.

Ketiga, sebagai pemimpin, mereka akan memusatkan perhatian orang-orang sebagai individu-individu dan konstituen yang penting. Alhasil mereka adalah kunci bagi kinerja perusahaan dan keberhasilan di masa depan.

Dengan demikian, bila Anda seorang CEO, apakah yakin bahwa sebuah perusahaan kepemimpinan akan efektif karena orang-orangnya sungguh-sungguh dipertimbangkan dan dimotivasi sedemikian rupa?

Alhasil, bersama-sama orang lain, mereka akan melakukan segala sesuatu yang mungkin untuk meningkatkan kinerja perusahaan dan akan mendapat kepuasaan pribadi dengan melakukannya?

Persoalannya adalah ketika sikap memimpin mampu menggantikan sikap memerintah, hal itu diyakini akan membuat banyak orang akan menyukai pekerjaan mereka.

Hal ini pada gilirannya membuat antusiasme bekerja juga meningkat lebih tinggi lagi.

Hal yang lebih penting lagi adalah perusahaan-perusahaan kepemimpinan memiliki kebijakan yang dirancang untuk menjamin bahwa orang-orangnya akan diberlakukan dengan adil dan penuh pertimbangan.

Namun bagaimana dengan situasi sulit saat ini akibat dampak nyata pandemi Covid-19? Dalam kondisi demikian, Bower tidak menampik bahwa akan muncul berbagai kondisi dimana PHK tak terhindarkan.

Namun, menurut dia, ada banyak cara yang bisa ditempuh perusahaan kepemimpinan untuk memperlunak tindakan tersebut. Misalnya saja dengan pemberitahuan sedini mungkin.

Strategi lainnya bisa dengan mengurangi kompensasi, pembayaran pesangon, menyiapkan paket pensiun lebih awal, pelatihan dan pendidikan, serta membantu mendapatkan pekerjaan baru.

Dengan kata lain, bilamana PHK tak terhindarkan dalam sebuah perusahaan kepemimpinan, faktor pengendaliannya adalah melakukan apa yang adil dan manusiawi serta menghindari praktik mengorbankan orang.

Dalam perspektif yang lebih luas, perusahaan-perusahaan kepemimpinan tidak akan menggunakan kemungkinan pemecatan di masa depan secara strategis.

“Mereka tidak akan mengambil keputusan dan tindakan yang didasarkan pada anggapan bahwa orang-orangnya adalah ‘barang sekali pakai,” ujar Bower.

Mereka memahami bahwa pihak yang tidak terkena pemecatan pun akan merasa getir, takut, dendam dan tidak produktif.

Jadi dalam semua keputusan penting seperti akuisisi, peningkatan pembelian, merger, kerja sama atau ekspansi, chairman dan anggota dewan direksi perusahaan kepemimpinan akan mempertimbangkan dengan hati-hati dampaknya terhadap masa depan orang-orangnya.

Mereka tidak akan menghindar dari pengambilan risiko tetapi keputusannya juga tidak akan bersandar pada pengurangan tenaga kerja jika keputusan tidak berjalan dengan baik.

Sebagai CEO, Anda sudah menerapkan strategi yang mana?

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karyawan
Editor : Inria Zulfikar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top