Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Haruskah Anda Menggunakan Tabungan Pribadi untuk Memulai Bisnis?

Bila Anda menggunakan tabungan pribadi untuk memulai bisnis, mak pastikanlah Anda menyimpan cukup dana darurat.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 10 September 2020  |  14:17 WIB
Ilustrasi - Futureofeducation
Ilustrasi - Futureofeducation

Bisnis.com, JAKARTA - Membangun bisnis membutuhkan uang. Jika Anda memulai bisnis secara tradisional dengan membuka toko fisik, mungkin diperlukan ratusan juta untuk menegerjakannya

Jika Anda ditambah dengan kebutuhan infrastruktur yang intensif, Anda mungkin membutuhkan lebih banyak modal. Di sisi lain, Anda mungkin dapat memulai bisnis mikro hanya dengan beberapa puluh juta.

Bagaimanapun, Anda harus menyusun beberapa jenis rencana untuk memperoleh dana ini.

Dilansir melalui Entrepreneur, Kamis (10/9/2020), Anda bisa mendapatkan pinjaman dari lembaga pemberi pinjaman untuk menutupi sebagian besar pengeluaran Anda atau Anda bisa bekerja sama dengan pemodal ventura atau angel investor. Anda bahkan dapat mencoba crowdfunding atau mencari bantuan dari teman dan anggota keluarga.

Sebagai pelengkap dari pendekatan ini, atau mungkin sebagai cara pendanaan eksklusif Anda dapat mempertimbangkan untuk memanfaatkan tabungan pribadi Anda dan menginvestasikan modal Anda sendiri. Tapi apakah ini ide yang bagus?

Ada beberapa keuntungan langsung menggunakan tabungan pribadi Anda untuk membangun bisnis.

Misalnya mengurangi biaya bunga, Anda akan memiliki persentase kepemilikan yang lebih besar, Anda juga akan dapat memulai bisnis lebih cepat. Namun, sebelum Anda melakukan ini, ada beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan.

1. Dampak keuangan pribadi

Pikirkan tentang dampak langkah ini terhadap keuangan pribadi Anda dan apa artinya bagi masa depan Anda. Secara umum, semakin baik kesehatan keuangan Anda dan semakin banyak tabungan yang Anda miliki, semakin sedikit Anda perlu khawatir tentang dimensi ini.

Tidak banyak aturan ketat di sini, tetapi bagi kebanyakan orang, penting untuk menyimpan dana darurat pribadi.

Juga tidak disarankan untuk memanfaatkan akun pensiun Anda karena ini mungkin merupakan pilihan terakhir keuangan Anda. Hal terakhir yang perlu dipertimbangkan adalah hutang pribadi Anda. Jika Anda masih memiliki batasan yang cukup, tidak ada alasan untuk menggunakan tabungan pribadi Anda ke dalam bisnis ketika ada pilihan pembiayaan lain.

2. Estimasi biaya

Sebelum menambahkan dana pribadi Anda ke investasi bisnis, luangkan waktu untuk memastikan Anda telah memperkirakan biaya secara akurat. Ada banyak biaya terkait dengan kepemilikan bisnis, termasuk biaya awal dan biaya berkelanjutan.

3. Leverage dan risiko finansial

Penting juga untuk mengakui kekuatan leverage keuangan dan manfaat mitigasi risiko saat mendapatkan pendanaan dari sumber lain. Jika Anda mengambil pinjaman atau menawarkan kepemilikan sebagian dari bisnis kepada pihak lain, Anda akan meminimalkan saham finansial Anda sendiri - dan dengan demikian risiko finansial Anda sendiri.

Satu-satunya peringatan yang perlu diingat di sini adalah bahwa jika Anda mengambil pinjaman pribadi, Anda secara pribadi akan bertanggung jawab untuk melunasinya meskipun bisnis gagal. Inilah mengapa lebih baik mengambil pinjaman bisnis dalam banyak situasi.

Jadi, haruskah Anda menginvestasikan tabungan pribadi Anda ke dalam bisnis? Jelas, Anda tidak akan mempertimbangkan ini kecuali Anda memiliki ide bisnis terbaik dan rencana formal untuk mendukungnya. Jika ini masalahnya, investasi pribadi Anda bisa menjadi keuntungan bagi bisnis Anda.

Namun, Anda harus memastikan bahwa Anda tidak menggunakan dana pensiun, Anda menyimpan cukup dana darurat dan sisa keuangan pribadi Anda dalam keadaan sehat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tabungan tips bisnis dana darurat
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top