Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lazada Indonesia Raih WCO Certificate of Merit 2021

Lazada merupakan satu-satunya perusahaan swasta yang dianugerahi penghargaan ini, atas rekomendasi Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC), Kementerian Keuangan Republik Indonesia, karena Lazada merupakan platform eCommerce pertama di Indonesia yang bergabung dengan skema “Delivery Duty Paid” untuk penyelesaian kepabeanan atas impor barang kiriman eCommerce.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Februari 2021  |  11:59 WIB
Lazada
Lazada

Bisnis.com, JAKARTA - Lazada Indonesia (Lazada), bagian dari Lazada Group, e-commerce menerima penghargaan WCO Certificate of Merit 2021 dari World Customs Organization (WCO).

Lazada merupakan satu-satunya perusahaan swasta yang dianugerahi penghargaan ini, atas rekomendasi Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC), Kementerian Keuangan Republik Indonesia, karena Lazada merupakan platform eCommerce pertama di Indonesia yang bergabung dengan skema “Delivery Duty Paid” untuk penyelesaian kepabeanan atas impor barang kiriman eCommerce.

Penghargaan WCO Certificate of Merit 2021 ini diserahkan kepada Country Logistics Officer, Lazada Indonesia, Philippe Auberger, pada acara virtual gathering dalam peringatan Hari Pabean Internasional 2021 yang bertajuk ‘Customs Bolstering Recovery, Renewal and Resilience for Sustainable Supply Chain’, dengan disaksikan oleh Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati dan Sekretaris Jenderal Organisasi Kepabeanan Dunia (WCO), Kunio Mikuriya serta Direktur Jenderal Bea dan Cukai, Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Heru Pambudi.

Country Logistics Officer, Lazada Indonesia, Philippe Auberger menyatakan Lazada selalu berkomitmen mendukung setiap inisiatif pemerintah dalam merampingkan proses kepabeanan dan cukai, termasuk diantaranya dengan mengimplementasikan skema “Delivery Duty Paid” untuk barang kiriman eCommerce.

"Kami percaya bahwa inisiatif yang dicanangkan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Kementerian Keuangan Republik Indonesia ini menunjukkan bahwa proses yang lebih efisien bisa membantu pelaku bisnis, terutama di masa yang penuh tantangan sekarang ini.” ujarnya dalam keterangan tertulisnya.

Dalam sambutannya, Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati, menjelaskan bagaimana situasi pandemi telah mengubah segala aspek sisi kesehatan dan sosial masyarakat, termasuk dari sisi perekonomian. Karena itu ia menegaskan pentingnya meningkatkan operasi logistik nasional, termasuk dengan memanfaatkan teknologi digital untuk memfasilitasi kolaborasi antara seluruh pemangku kepentingan dalam ekosistem logistik.

Menurut Sri Mulyani, Ekosistem Logistik Nasional yang baru-baru ini didirikan bertujuan untuk menciptakan ekosistem logistik yang lebih efisien, sederhana, terjangkau, dan transparan. Platform digital memfasilitasi kolaborasi sistem informasi antara pemerintah dan sektor swasta untuk menyederhanakan dan menyelaraskan alur informasi dan dokumen dalam kegiatan ekspor atau impor di pelabuhan, serta perdagangan domestik melalui pertukaran data.
Sejak awal masa pandemi di bulan April 2020, dengan dukungan dari tim Teknis Kepabeanan Impor dan IKC Pusat, Lazada mulai mengimplementasikan skema “Delivery Duty Paid” untuk mempercepat dan meningkatkan layanan dan pengawasan atas impor barang kiriman eCommerce.

Melalui skema yang merupakan inisiatif dari DJBC ini, Lazada mampu menyelesaikan proses customs clearance untuk barang impor kiriman eCommerce dalam kurun waktu rata-rata 1 jam, lebih cepat dibandingkan proses manual.

Head of Public Policy Lazada Indonesia, Waizly Darwin menyatakan perusahaan selalu kerja sama erat dengan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai untuk memastikan kelancaran arus barang kiriman lintas negara.

"Penerapan skema “Delivery Duty Paid” ini tidak hanya untuk mempercepat proses customs clearance atas barang impor kiriman eCommerce sehingga menjadikan proses customs yang efisien dari sisi waktu dan biaya, namun juga menjadi bentuk komitmen kami untuk mendukung Pemerintah Indonesia menjalankan sistem informasi yang transparan dan taat peraturan,” ungkap Waizly.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lazada ecommerce
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top