Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Dia 50 Orang Terkaya Malaysia Versi Forbes

Tan Sri Koon Poh Keong dan saudara-saudaranya, yang mengendalikan raksasa aluminium Press Metal, tetap di posisi ketiga dengan US$6,2 miliar, hampir datar dari tahun lalu.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 11 Juni 2022  |  16:44 WIB
Ini Dia 50 Orang Terkaya Malaysia Versi Forbes
Ini deretan 50 orang terkaya di Malaysia - asianpicture.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kekayaan gabungan para taipan dalam daftar 50 orang terkaya Malaysia tahun 2022 versi Forbes turun 10 persen dari tahun lalu menjadi US$80,5 miliar (RM353 miliar) sementara pendiri legendaris grup Kuok Tan Sri Robert Kuok masih memegang posisi pertama.

"Secara keseluruhan, 30 orang dalam daftar mengalami penurunan kekayaan," tulis Forbes Asia saat mengumumkan daftar tersebut.

Didukung sebagian oleh pemulihan permintaan domestik, ekonomi Malaysia tumbuh 5,0 persen pada kuartal pertama tahun 2022.

"Sementara pasar saham turun sedikit dalam 12 bulan terakhir, fluktuasi mata uang membuat ringgit turun 6,0 persen," tulis laporan tersebut.

Forbes Asia mencatat bahwa Kuok mempertahankan posisi No.1 yang sudah lama ada meskipun kekayaannya turun menjadi US$11 miliar dari US$12,2 miliar tahun lalu.

Tan Sri Quek Leng Chan, ketua Hong Leong Company (Malaysia), bagaimanapun, adalah pemenang terbesar dalam dolar dan mengkonsolidasikan posisinya sebagai orang terkaya kedua di Malaysia dengan US$10,1 miliar.

Dia menambahkan US$500 juta ke kekayaan bersihnya sebesar US$9,6 miliar tahun lalu.

Tan Sri Koon Poh Keong dan saudara-saudaranya, yang mengendalikan raksasa aluminium Press Metal, tetap di posisi ketiga dengan US$6,2 miliar, hampir datar dari tahun lalu.

Melengkapi lima besar adalah pendiri dan ketua Bank Publik Tan Sri Teh Hong Piow (No. 4, US$5,7 miliar) dan Tan Sri Ananda Krishnan (No.5, US$5 miliar), yang kepemilikannya termasuk saham di perusahaan telekomunikasi Maxis dan ladang minyak penyedia layanan Bumi Armada.

"Pembuat sarung tangan karet Malaysia, yang termasuk di antara pemenang terbesar tahun lalu, menghadapi kenyataan yang sangat sulit. Permintaan alat pelindung diri menurun saat pandemi mereda, menjatuhkan saham perusahaan mereka," katanya.

Kekayaan Kuan Kam Hon dari Hartalega Holdings (No. 11, US$1,9 miliar) dan Tan Sri Lim Wee Chai dari Top Glove (No. 14, US$1,4 miliar) turun paling besar dalam dolar.

Pasangan suami-istri Datuk Seri Stanley Thai dan Cheryl Tan dari Supermax (No. 45) mengalami penurunan persentase terbesar dalam kekayaan mereka, menyusut lebih dari dua pertiga menjadi US$340 juta.

Kekayaan kolektif kelompok lima ini, termasuk Tan Sri Lim Kuang Sia dari Kossan Rubber Industries (No. 24, US$740 juta) dan Wong Teek Son dari Riverstone Holdings (No. 30, US$565 juta), turun lebih dari US $5,7 miliar.

“Larangan sementara ekspor minyak nabati Indonesia di tengah penurunan produksi minyak sawit Malaysia menghasilkan keuntungan tak terduga bagi para taipan di sektor itu,” kata Forbes Asia.

Keberuntungan yang dibagikan oleh saudara laki-laki berpendidikan AS Tan Sri Lee Oi Hian dan Datuk Lee Hau Hian (No. 12, US$1,6 miliar) mendapat dorongan lebih dari sepertiga karena saham perusahaan mereka Batu Kawan dan anak perusahaan perkebunannya melonjak karena keuntungan yang meningkat .

Tan Sri Ling Chiong Ho (No. 36, US$425 juta), salah satu dari dua orang yang kembali tahun ini, kembali lagi setelah jeda empat tahun karena saham Sarawak Oil Palm, unggulan dari grup Shin Yang-nya, menguat.

Sementara itu, daftar produsen susu Farm Fresh pada bulan Maret mendorong Loi Tuan Ee (No. 43), yang berbagi kekayaan US$380 juta dengan dua saudara kandung, ke dalam daftar untuk pertama kalinya.

Perusahaan, yang Loi dan saudaranya Loi Tuan Kin mulai pada tahun 2007 dan yang kemudian mendapatkan dukungan dari dana kekayaan kedaulatan Malaysia Khazanah Nasional, memiliki lima peternakan sapi perah di Malaysia dan satu di Australia.

Kekayaan bersih minimum untuk membuat daftar adalah $255 juta, turun dari US$315 juta pada tahun 2021.

10 orang terkaya di Malaysia adalah:

1) Robert Kuok; US$11 miliar (RM48,36 miliar)

2) Quek Leng Chan; US$10,1 miliar (RM44,40 miliar)

3) Koon Poh Keong & saudara kandung; US$6,2 miliar (RM27,26 miliar)

4) Teh Hong Piow; US$5,7 miliar (RM25,06 miliar)

5) Ananda Krishnan; US$5 miliar (RM21,98 miliar)

6) Lee Yeow Chor & Yeow Seng; US$4,8 miliar (RM21,10 miliar)

7) Chen Lip Keong; US$2,7 miliar (RM11,87 miliar)

8) Tan Yu Yeh & Yu Wei; US$2,4 miliar (RM10,55 miliar)

9) Lim Kok Thay; US$2,35 miliar (RM10,33 miliar)

10) Lau Cho Kun; US$2 miliar (RM8,79 miliar)

Forbes Asia mengatakan daftar itu disusun menggunakan informasi kepemilikan saham dan keuangan yang diperoleh dari keluarga dan individu, bursa saham, laporan tahunan, dan analis.

Peringkat tersebut mencantumkan kekayaan individu dan keluarga, termasuk yang dibagikan di antara kerabat. Perusahaan swasta dinilai berdasarkan perusahaan sejenis yang diperdagangkan secara publik.

Kekayaan bersih didasarkan pada harga saham dan nilai tukar pada penutupan pasar pada 20 Mei 2022.

Daftar tersebut juga dapat mencakup warga negara asing yang memiliki hubungan bisnis, tempat tinggal atau hubungan lain dengan negara tersebut, atau warga negara yang tidak tinggal di negara tersebut tetapi memiliki bisnis yang signifikan atau ikatan lain dengan negara tersebut, katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

orang terkaya malaysia orang terkaya forbes
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top