Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Strategi Penjualan yang Tepat untuk Startup

Jangan membuat kesalahan yang sama dalam strategi penjualan yang pada akhirnya dapat merugikan bisnis rintisan Anda.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 30 November 2022  |  19:58 WIB
Strategi Penjualan yang Tepat untuk Startup
Ilustrasi Startup. Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Startup kini sedang mengalami tekanan yang luar biasa, di mana banyak terjadi pengunduran diri, PHK massal karyawan hingga gangguan pasar yang tengah mengalami ketidakpastian.

Namun, bukan berarti semua startup tidak akan berhasil, sebab sebagian besar startup juga cukup gesit untuk sukses, ketika yang lain gagal.

Dengan pengalaman buruk itu, penting bagi sebuah startup untuk mendapatkan daya tarik dan membuktikan nilai mereka kepada investor sembari memanfaatkan momentum. Membuat keputusan dengan cepat dan efisien dapat meningkatkan peluang keberhasilan sebuah bisnis.

Melansir dari Entrepreneur pada Rabu (30/11/2022), berikut strategi yang perlu dilakukan pengusaha untuk terhindrar dari kesalahan yang merugikan. Simak ulasannya

1. Kenali kekuatan yang jadi nilai jual 

Kekuatan merek Anda sangat penting untuk menemukan strategi yang efektif untuk menjual merek tersebut. Tim harus terus punya strategi untuk tampil di depan audiens yang tepat, tetap konsisten, dan terus mendorong audiens untuk melakukan pembelian.

Sehingga, branding menjadi salah satu unsur yang penting untuk menjangkau pelanggan potensial. Melalui branding, pelanggan dapat mengidentifikasi apa yang ingin dijual oleh merek tersebut, dan mereka harus merasa yakin dengan produk atau layanan yang ditawarkan. Jika sebuah perusahaan dapat mengatur untuk melakukan ini, maka mereka sedang dalam perjalanan untuk menemukan kesuksesan.

Namun, mempertahankan merek yang kuat tidak selalu mudah, dan dibutuhkan banyak usaha untuk terus mendorong pesan dan memastikannya menjangkau orang yang tepat.

Ada banyak cara untuk memasarkan produk atau layanan, tetapi penting untuk diingat bahwa tidak semuanya akan efektif untuk setiap perusahaan.

Sangat penting untuk meneliti apa yang telah bekerja dengan baik untuk orang lain di masa lalu dan kemudian mengadaptasi metode tersebut agar sesuai dengan kebutuhan perusahaan . Akan selalu ada beberapa trial and error yang terlibat, tetapi selama tim mau berusaha, tidak ada alasan mengapa perusahaan tidak dapat menemukan kesuksesan.

2. Fokus pada satu produk

Mencoba memberikan banyak jenis produk atau jasa adalah jebakan bagi banyak pengusaha. Selama ini, mereka percaya bahwa dengan menawarkan lebih banyak produk atau layanan, mereka akan dapat menarik lebih banyak pelanggan dan mengembangkan bisnis mereka. Namun, sebenarnya tidaklah demikian, ketika sebuah perusahaan mencoba untuk menjadi segalanya bagi semua orang, maka mereka akan sulit memberikan kualitas layanan yang diharapkan pelanggan mereka.

Salah satu jebakan terburuk yang dapat ditemukan oleh startup baru adalah layanan yang terlalu menjanjikan, terus-menerus memperkenalkan lini atau layanan baru, dan memperluas sumber daya yang bukan bagian dari inti perusahaan.

Selain itu, terus-menerus memperkenalkan lini atau layanan baru dapat membingungkan pelanggan dan mempersulit mereka untuk mengetahui apa yang ditawarkan perusahaan.

Pengusaha perlu fokus pada apa yang mereka lakukan terbaik dan tidak mencoba menjadi segalanya bagi semua orang. Dengan melakukan itu, mereka akan dapat memberikan layanan berkualitas yang diminta pelanggan mereka dan mengembangkan bisnis mereka secara berkelanjutan.

3. Temukan ceruk pasar Anda

Konsistensi sangat penting untuk kesuksesan. Strategi penjualan yang baik harus dibangun di atas dasar nilai dan prinsip inti yang tidak mungkin berubah seiring berjalannya waktu.

Temukan target spesifik pasar, jangan berhenti menjualnya, dan terus tingkatkan profitabilitas penjualan tersebut. Stabilitas ini memberikan keyakinan kepada pelanggan dan klien bahwa mereka tahu apa yang dapat mereka harapkan dari perusahaan. Hal ini juga memungkinkan para sales mampu membangun hubungan yang kuat dengan klien atas dasar kepercayaan dan saling pengertian.

Sebaliknya, pendekatan "menebar jaring" untuk penjualan dapat menghasilkan hasil jangka pendek tetapi pada akhirnya tidak berkelanjutan.

Strategi ini seringkali didasarkan pada perubahan pesan, teknik penjualan, dan target pasar untuk melakukan penjualan cepat daripada membangun hubungan jangka panjang. Pendekatan ini tidak hanya membingungkan pelanggan, tetapi juga mempersulit tenaga penjualan untuk menjadikan diri mereka sebagai penasihat tepercaya.

Penting juga untuk diingat bahwa mitra industri sangat penting untuk kesuksesan. Kembangkan hubungan ini dan bekerja secara kolaboratif.

Menyalahkan mereka atas kegagalan hanya akan merusak kemitraan yang berharga. Adapun, kunci dari keberhasilan perusahaan, adalah pemahaman yang mendalam tentang niche dan adanya hubungan yang solid dengan mitra industri.

Pada akhirnya, konsistensi sangat penting untuk kesuksesan dalam penjualan. Perusahaan dan pengusaha yang berfokus pada membangun fondasi yang kuat untuk bisnis mereka lebih siap menghadapi naik turunnya pasar, pertumbuhan hingga perluasan skala.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

strategi bisnis

Sumber : https://www.entrepreneur.com/starting-a-business/how-to-avoid-these-costly-mistakes-in-your-startups-sales/437713

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top