Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Kisah Pertumbuhan Pesat BYD yang Bikin Elon Musk Ketar Ketir

Historia BYD yang menjual jutaan unit dalam dua tahun, bikin bos Tesla, Elon Musk ketar ketir.
Kisah Pertumbuhan Pesat BYD yang Bikin Elon Musk Ketar Ketir/reuters
Kisah Pertumbuhan Pesat BYD yang Bikin Elon Musk Ketar Ketir/reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Produsen baterai dan kendaraan listrik asal China, BYD, mencatatkan penjualan yang meroket. Hal ini membuat bos mobil listrik Tesla, Elon Musk, ketar ketir. 

Melansir The New York Times, BYD merupakan produsen baterai yang mencoba membuat mobil dan mulai memamerkan model terbarunya pada 2007.

Namun, mobil buatannya sempat dikritik para eksekutif di Amerika dalam pameran mobil Guangzhou karena cat warna ungunya yang tidak merata dan pintunya tidak pas. “Mereka menjadi bahan tertawaan industri otomotif,” kata Michael Dunne, analis industri otomotif China.

Namun, kondisi itu kini berbalik. Tidak ada lagi yang berani menertawakan BYD sekarang.Perusahaan tersebut telah melampaui Tesla dalam penjualan mobil listrik sepenuhnya di seluruh dunia pada akhir tahun lalu.

BYD juga sedang membangun pabrik perakitan di Brazil, Hongaria, Thailand dan Uzbekistan dan bersiap untuk melakukannya di Indonesia dan Meksiko.  

Mobil buatannya kini dengan cepat memperluas ekspor ke Eropa, dan perusahaan tersebut hampir menyalip Grup Volkswagen, yang mencakup Audi, sebagai pemimpin pasar di China. 

Penjualan BYD, yang lebih dari 80 persennya terjadi di China, telah tumbuh sekitar satu juta mobil dalam dua tahun terakhir.

Produsen mobil terakhir yang mencapai hal tersebut bahkan dalam satu tahun di pasar Amerika adalah General Motors, dan itu pun terjadi pada 1946, setelah G.M. menghentikan penjualan mobil penumpang selama empat tahun sebelumnya karena Perang Dunia II.

Berbasis di Shenzhen, pusat industri elektronik China, BYD telah menunjukkan bagaimana produsen mobil China dapat memanfaatkan dominasi produk listrik China.

Tidak ada perusahaan yang mendapat manfaat sebesar ini dari penggunaan mobil baterai-listrik dan mobil bensin-listrik plug-in di Negeri Panda itu.

Kendaraan-kendaraan ini menguasai 40 persen pasar mobil China, yang terbesar di dunia, dan diperkirakan akan mencapai lebih dari setengahnya pada tahun depan. Seperti kebanyakan produsen mobil China, BYD tidak menjual mobilnya di Amerika karena tarif era Trump masih berlaku, namun BYD menjual bus di Amerika Serikat.

BYD memimpin dorongan ekspor mobil listrik, dan dengan cepat membangun kapal pengangkut mobil terbesar di dunia untuk mengangkutnya. Kapal pertama, BYD Explorer No. 1, sedang melakukan pelayaran perdananya dari Shenzhen dengan membawa 5.000 mobil listrik, dan diperkirakan tiba di Belanda pada 21 Februari 2024. 

Seiring dengan kesuksesan China dan BYD, perhatian yang lebih besar pun muncul.Elon Musk, CEO Tesla, memperingatkan tentang kekuatan ekspor mobil listrik China dalam laporan pendapatan perusahaan pada Januari lalu.  

“Sejujurnya, menurut saya jika hambatan perdagangan tidak ditetapkan, maka hal tersebut akan menghancurkan sebagian besar perusahaan lain di dunia,” katanya.

Kemajuan pesat yang diraih BYD dan produsen mobil China lainnya di Eropa telah mendorong penyelidikan Uni Eropa terhadap subsidi pemerintah China dan dapat mengakibatkan tarif.  

Laporan tahunan BYD menunjukkan total bantuan pemerintah sebesar US$2,6 miliar dari 2008 hingga 2022. Jumlah tersebut belum termasuk bantuan lainnya, seperti memastikan bahwa perusahaan taksi di kampung halaman BYD hanya membeli mobil listrik BYD.China telah membangun cukup banyak pabrik untuk memproduksi mobil dua kali lebih banyak dari yang mampu dibeli pasarnya.

Hal ini menyebabkan perang harga di China, khususnya antara BYD dan Tesla, dengan diskon yang menimbulkan kerugian besar.  Salah satu model terbaru BYD, subkompak Seagull, dijual dengan harga kurang dari US$11.000 atau Rp171,37 juta. Krisis real estat dan jatuhnya pasar saham kini membuat konsumen di China lebih was-was dalam membeli mobil.

Namun biaya produksi BYD yang rendah membuat BYD berada pada posisi yang lebih baik dibandingkan kebanyakan pesaingnya dalam bertahan dari perlambatan penjualan dan guncangan industri yang berkepanjangan.

Sosok "Otak" di Balik  BYD

Pendiri BYD, Wang Chuanfu, mendirikan perusahaan tersebut pada 1995 untuk membuat baterai bagi Motorola dan perusahaan elektronik konsumen lainnya. Dia menempuh pendidikan di Central South University di Changsha, sebuah institusi elit yang terkenal dengan penelitian kimia baterai, tapi mimpinya adalah bisa membuat mobil.

Pada tahun 2003, BYD membeli sebuah pabrik di Xi'an yang memproduksi mobil bertenaga bensin. Namun perusahaan tersebut sempat mengalami kesulitan di awal, dan mendapatkan reputasi awal sebagai pembuat clunker.  

Dalam kunjungan ke pabrik pada 2006, area perbaikan besar di ujung jalur perakitan tersumbat oleh mobil-mobil baru yang sudah membutuhkan lebih banyak pekerjaan.Penjualan BYD tumbuh seiring melonjaknya pasar dan perekonomian China.

Warren E. Buffett membeli hampir 10 persen saham seharga US$230 juta pada 2008, memberikan BYD tidak hanya suntikan uang tunai tetapi juga status global.  

Pada tahun yang sama, Wang berjanji untuk mulai mengekspor mobil baterai-listrik ke Amerika Serikat dalam waktu dua tahun.Namun pembuatan mobil listrik pada saat itu membutuhkan biaya yang besar dan jangkauan yang terbatas, sehingga Wang harus membatalkan rencananya untuk memasuki pasar Amerika.  

Dalam sebuah wawancara pada 2011, dia menegaskan akan penggunaan mobil dengan baterai-listrik. Produsen mobil harus fokus pada hibrida bensin-listrik, katanya. Dia menambahkan, “Masih ada potensi luar biasa di pasar mobil listrik China.”Pada 2012, produksi mobil di China telah memenuhi permintaan.

Pembeli menjadi lebih pemilih, yang membuat penjualan mobil dan harga saham BYD anjlok karena perusahaan multinasional menawarkan model yang lebih bergaya. Para eksekutif dan analis industri mempertanyakan apakah BYD memiliki masa depan.

Namun Wang terus membuat dua taruhan berisiko dan membuahkan hasil.Pada 2016, dia mempekerjakan Wolfgang Egger, seorang desainer Audi terkemuka, yang kemudian mempekerjakan ratusan insinyur mobil lainnya dengan selera yang berani.  Mereka sepenuhnya mendesain ulang model BYD.

Wang juga menemukan cara untuk mengganti bahan kimia standar industri dalam baterai litium yang dapat diisi ulang, yakni nikel, kobalt, dan mangan, dengan besi dan fosfat yang lebih murah.  Namun baterai awal yang terbuat dari senyawa kimia murah cepat habis dan harus diisi ulang bahkan setelah perjalanan singkat.

Pada 2020, BYD memperkenalkan baterai Blade-nya, yang menutup sebagian besar kesenjangan jangkauan dengan baterai nikel-kobalt dengan harga yang lebih murah.Pada tahun yang sama, Tesla mulai membuat dan menjual mobil dalam jumlah besar di China, dan antusiasme terhadap mobil listrik melanda negara tersebut. Namun, BYD sudah siap dengan bahan kimia baterai yang murah dan desain baru Mr. Egger.

Tesla juga mulai menggunakan baterai litium besi fosfat dalam model yang lebih murah. BYD sebagian besar masih menjual mobil murah dengan jangkauan jarak tempuh lebih rendah, sementara Tesla kebanyakan menjual mobil mahal dengan jangkauan jarak tempuh lebih jauh.

Bank Swiss UBS menemukan tahun lalu bahwa sedan hatchback listrik BYD Seal biaya pembuatannya 35 persen lebih murah dibandingkan Volkswagen ID.3 yang sedikit lebih kecil dengan kualitas serupa yang dibuat di Eropa.  Seperti Tesla, BYD hanya menggunakan sedikit sistem elektronik di setiap mobilnya.

Sebaliknya, VW melakukan outsourcing hingga dua pertiga komponennya. BYD juga mendapat manfaat dari rendahnya biaya tenaga kerja di China, meskipun biaya tersebut meningkat karena pabrik-pabrik bersaing untuk merekrut pekerja terampil.BYD sekarang memiliki "kota" sendiri di Shenzhen, kota tenggara di sebelah Hong Kong.

Monorel bergaya bandara membawa pekerja dari apartemen perusahaan berlantai 18 ke gedung perkantoran dan laboratorium penelitian BYD.Liu Qiangqiang, seorang insinyur di pusat Shenzhen, mengatakan staf tim pengembangan mobilnya bertambah hampir tiga kali lipat sejak dia bergabung dengan perusahaan dari General Motors 15 bulan lalu.

“Langkahnya cepat,” katanya. Setelah mengabaikan sistem mengemudi otonom setahun yang lalu, BYD mulai mengambil tindakan ketika perusahaan elektronik konsumen Huawei dan Xiaomi memperkenalkan mobil dengan kemampuan mengemudi otonom yang cukup besar.  

Wang mengumumkan pada bulan Januari bahwa BYD memiliki 4.000 insinyur yang tengah mengupayakan teknologi bantuan mengemudi, yang bisa bekerja terutama di jalan raya dan jalan besar, dan akan menginvestasikan US$14 miliar dalam teknologi tersebut.

BYD Punya Keunggulan Dibanding Tesla

Keputusan Wang pada 2011 untuk mengembangkan mobil hibrida plug-in, menyumbang hampir setengah dari penjualan BYD.Li Jingyu, seorang salesman di dealer BYD di Shenzhen, mengatakan banyak keluarga membeli mobil hybrid sebagai mobil pertama mereka sehingga mereka dapat berkendara pada Tahun Baru Imlek untuk kembali ke desa leluhur mereka.  

Sebagian besar desa di China kini memiliki pengisi daya, kata Li, namun memang masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan pengemudi saat Tahun Baru Imlek. Namun, ini tinggal masalah waktu saja. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Mutiara Nabila
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper