Rupert Murdoch, Sang Konglomerat Media Global

Tokoh media Rupert Murdoch merupakan pendiri dan kepala konglomerasi media global, News Corporation. Dia mendirikan Fox Broadcasting Company pada tahun 1986.
Aprianto Cahyo Nugroho | 04 April 2018 10:53 WIB
Rupert Murdoch - bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Tokoh media Rupert Murdoch merupakan pendiri dan kepala konglomerasi media global, News Corporation. Dia mendirikan Fox Broadcasting Company pada tahun 1986.

Dia dikenal sebagai salah satu perusahaan media terbesar dan paling berpengaruh di dunia. Perusahaan yang dimiliki News di antaranya adalah Fox News, 20th Century Fox (1985), The Wall Street Journal (2007) dan HarperCollins (1989) di Amerika Serikat dan BSkyB (1990) di Britania Raya. Ia sebelumnya merupakan warganegara Australia, namun kini telah menjadi warganegara Amerika Serikat.

Awal kehidupan dan karir

Keith Rupert Murdoch lahir pada 11 Maret 1931, di sebuah peternakan kecil sekitar 48km selatan Melbourne, Australia. Sejak lahir, Murdoch menggunakan nama tengahnya, Rupert, nama kakek dari ibunya. Ayahnya, Keith Murdoch, adalah seorang jurnalis Australia terkenal yang memiliki sejumlah surat kabar lokal dan regional: Herald di Melbourne, Courier-Mail di Brisbane dan News and Sunday Mail.

Peternakan Keluarga Murdoch bernama Cruden Farm. Rumah di Cruden Farm adalah bangunan batu dengan pilar kolonial, dihiasi dengan lukisan asli, piano grand dan perpustakaan buku, terletak di antara hamparan hijau lahan pertanian dan dibatasi oleh pohon-pohon.

Murdoch dipersiapkan untuk memasuki dunia penerbitan sejak usia yang sangat muda. "Saya dibesarkan di sebuah rumah penerbitan, rumah seorang pria surat kabar, dan saya bersemangat. Saya melihat kehidupan itu dari jarak dekat, dan setelah usia 10 atau 12 tahun tidak pernah benar-benar mempertimbangkan hal lain," ungkap Murdoch, seperti dikutip Biography.com

Murdoch lulus dari Geelong Grammar, sekolah asrama Australia yang bergengsi, pada tahun 1949 sebelum masuk ke Worcester College di Oxford University, Inggris. Menurut salah seorang penulis biografinya, Murdoch adalah seorang mahasiswa perguruan tinggi berdarah normal yang memiliki banyak teman, mengejar gadis-gadis, pergi ke pesta minum biasa, terlibat dalam permainan heboh, mencoba olahraga, dan tidak pernah punya cukup uang, tidak ada keraguan karena perjudiannya."

Masa muda Murdoch yang menyenangkan tiba-tiba berakhir ketika ayahnya meninggal pada tahun 1952, meninggalkan mewariskan koran Adelaide, The News dan Sunday Mail. Setelah mempersiapkan diri dengan magang singkat di bawah Lord Beaverbrook di Daily Express di London, pada tahun 1953, Murdoch yang kala itu berusia 22 tahun kembali ke Australia untuk mengambil alih usaha ayahnya.

Konglomerat koran

Segera setelah mengambil alih kendali Sunday Mail dan News, Murdoch membenamkan diri dalam semua aspek operasi harian surat kabar. Dia menulis berita utama, merancang ulang tata letak halaman dan bekerja di ruang penulisan dan pencetakan. Dia dengan cepat mengubah the News harian mengenai kejahatan, seks dan skandal, dan meskipun perubahan ini kontroversial, sirkulasi koran melonjak.

Hanya tiga tahun kemudian, pada tahun 1956, Murdoch memperluas operasinya dengan membeli Sunday Times yang berbasis di Perth, dan mengubahnya dalam dengan gaya sensasional the News. Kemudian, pada tahun 1960, Murdoch masuk ke pasar Sydney dengan mengakuisisi Mirror dan perlahan mengubahnya menjadi koran sore terlaris di Sydney.

Didorong oleh keberhasilannya dan menyimpan ambisi pengaruh politik, pada tahun 1965 Murdoch mendirikan koran harian nasional pertama Australia, The Australian, yang membantu membangun kembali citra Murdoch sebagai penerbit berita yang terhormat.

Pada musim gugur 1968, pemilik kerajaan berita Australia yang bernilai US$50 juta, Murdoch pindah ke London dan mengakuisisi tabloid minggu yang sangat populer, The News of the World. Satu tahun kemudian, ia membeli tabloid harian yang lain, The Sun, dan lagi-lagi mengawasi transformasi yang sukses dengan formula pelaporannya yang sangat dominan mengenai seks, olahraga, dan kejahatan. The Sun juga menarik para pembaca dengan memasukkan gambar-gambar wanita topless dalam fitur "Halaman 3".

Murdoch selanjutnya memperluas kerajaan beritanya ke Amerika Serikat, dengan akuisisi tabloid San Antonio News yang berbasis di Texas pada tahun 1973. Seperti yang telah dilakukannya di Australia dan Inggris, Murdoch dengan cepat memperluas bisnisnya ke penjuru negeri dengan mendirikan tabloid nasional, the Star, pada tahun 1974 dan membeli New York Post pada tahun 1976. Pada tahun 1979, Murdoch mendirikan News Corporation, yang biasa disebut sebagai News Corp, sebagai perusahaan induk untuk berbagai properti medianya.

Sepanjang 1980-an hingga 1990-an, Murdoch mengakuisisi media di seluruh dunia dengan kecepatan yang luar biasa. Di Amerika Serikat, ia mengakuisisi Chicago Sun-Times, Village Voice dan New York Magazine. Di Inggris, ia membeli Times dan Sunday Times London.

Berdirinya Fox

Pada tahun-tahun ini juga Murdoch mulai memperluas kerajaan medianya ke televisi dan hiburan. Pada 1985, ia membeli 20th Century Fox Film Corporation serta beberapa stasiun televisi independen dan mengkonsolidasikan perusahaan-perusahaan ini ke Fox, Inc., yang sejak saat itu menjadi jaringan televisi utama Amerika.

Pada tahun 1990, ia mendirikan Star TV, sebuah perusahaan penyiaran televisi yang berbasis di Hong Kong. Selain itu, setelah membeli beberapa perusahaan penerbitan akademik dan sastra Amerika dan Inggris yang bergengsi sepanjang akhir 1980-an, ia menggabungkannya ke HarperCollins pada tahun 1990.

Murdoch juga berinvestasi dalam olahraga; dia adalah pemilik bagian dari franchise Los Angeles Kings NHL, waralaba Los Angeles Lakers NBA dan Staples Center, serta Fox Sports 1 dan situs web Fox Sports.

Kekaisaran Media

Murdoch terus memperluas kepemilikan News Corp untuk mengendalikan semakin banyak media yang dilihat orang setiap hari. Pada tahun 2005, ia membeli Intermix Media, pemilik situs jejaring sosial populer MySpace.com. Dua tahun kemudian, pada tahun 2007, konglomerat media cetak ini menjadi berita utama dengan pembelian Dow Jones, pemilik Wall Street Journal.

Murdoch telah mengundang kritik luas karena memonopoli saluran media internasional serta pandangan politiknya yang konservatif, yang sering tercermin dalam berita media yang dikendalikan Murdoch seperti Fox News. Pada pemilu paruh waktu Amerika 2010, News Corp menyumbangkan US$1 juta masing-masing kepada Asosiasi Gubernur Republik dan Kamar Dagang AS, kelompok yang mendukung kandidat Partai Republik. Kritikus berpendapat bahwa pemilik sumber berita utama yang meliput pemilu seharusnya tidak berkontribusi langsung pada kampanye politik yang terlibat.

Namun, Kerajaan Murdoch terkena pukulan yang signifikan pada tahun 2011. Tabloidnya di London, The News of the World, tersangkut skandal peretasan telepon. Beberapa editor dan jurnalis menjadi tersangka karena secara ilegal mengakses pesan suara dari beberapa tokoh terkemuka Inggris. Murdoch sendiri dipanggil untuk bersaksi pada tahun yang sama, dan dia menutup The News of the World. News Corp kemudian membayar ganti rugi kepada beberapa individu yang diretas.

Terlepas dari skandal ini, News Corp mempertahankan bagian signifikan dari hampir semua bentuk media di seluruh dunia. Murdoch memiliki banyak buku dan surat kabar yang dibaca orang, acara televisi dan film yang mereka tonton, stasiun radio yang mereka dengarkan, situs web yang mereka kunjungi, dan blog serta jejaring sosial yang mereka buat.

Pada 2013, ia mengumumkan restrukturisasi yang signifikan terhadap kekaisarannya. Murdoch memutuskan untuk membagi bisnisnya menjadi dua perusahaan, 21st Century Fox Inc. dan News Corp. Langkah ini memisahkan kepemilikan hiburannya dari bisnis penerbitannya.

Menurut Los Angeles Times, Murdoch menjelaskan bahwa "Kedua perusahaan akan diposisikan secara berbeda untuk melaksanakan tujuan strategis mereka masing-masing dan untuk memimpin industri mereka."

Kepemimpinan dan Penjualan Baru ke Disney

Pada Juni 2015, Murdoch dikabarkan akan menyerahkan kepemimpinan 21st Century Fox kepada putranya, James. Murdoch akan tetap berada di perusahaan sebagai wakil ketua eksekutif, berbagi peran dengan putra sulungnya, Lachlan.

Pada bulan Juli 2016, Roger Ailes, CEO Fox News dan Fox Television Stations Group, mengundurkan diri karena gugatan pelecehan seksual yang diajukan oleh pembawa acara televisi Fox, Gretchen Carlson. Murdoch menggantikan peran Ailes untuk sementara.

Di tengah restrukturisasi 21st Century Fox, perusahaan terlibat dalam pembicaraan dengan Walt Disney tentang penjualan bisnisnya. MEskipun diskusi dikatakan telah berakhir pada November 2017, mereka dilaporkan memperbarui kesepakatan dalam beberapa pekan setelahnya.

Pada pertengahan Desember, ketentuan kesepakatan tercapai di mana Disney akan membeli sebagian besar saham 21st Century Fox dalam transaksi senilai sekitar US$52,4 miliar. Murdoch, yang mempertahankan kendali di Fox News, jaringan penyiaran Fox dan saluran olahraga FS1, mengatakan dia akan melakukan spin-off aset menjadi perusahaan publik yang baru.

Tag : media
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top