Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tips Bisnis Drop Ship untuk Pemula

Meskipun pengiriman barang telah menjadi hal yang populer di dunia e-commerce selama beberapa tahun terakhir, ada cara yang benar dan cara yang salah untuk melakukannya.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  14:14 WIB
Ilustrasi dropship
Ilustrasi dropship

Bisnis.com, JAKARTA -- Jadi, Anda ingin memulai bisnis pengiriman barang atau drop ship. Anda pernah mendengar bahwa ini adalah cara yang bagus untuk menghasilkan uang tambahan dan tertarik untuk mencobanya.

Meskipun pengiriman barang telah menjadi hal yang populer di dunia e-commerce selama beberapa tahun terakhir, ada cara yang benar dan cara yang salah untuk melakukannya.

Sulit untuk masuk ke dunia dropship sebagai pemula karena persaingan yang ketat.

Ada banyak hal yang perlu dipelajari dan mungkin sulit untuk membuat produk Anda menonjol. Namun, jangan biarkan hal itu membuat Anda kecil hati.

Drop ship menarik perhatian banyak pengusaha karena mereka pikir ini adalah model bisnis yang lebih mudah daripada yang lain. Itu sebenarnya tidak benar.

Dan hanya karena Anda tidak memproduksi sendiri produknya, bukan berarti Anda tidak perlu memperlakukan operasi pengiriman Anda sebagai bisnis yang utuh - karena drop ship adalah bisnis yang lengkap, dan perlu diperlakukan selayaknya bisnis pada umumnya agar berkembang.

Jika Anda seorang pemula, berikut tiga rahasia bisnis drop ship yang perlu Anda ketahui, seperti dikutip dari Entrepreneur:

1. Pelajari pesaing Anda secara mendalam

Semua bisnis harus memiliki pemahaman yang kuat tentang persaingan mereka, tetapi ini secara khusus penting dalam bisnis pengiriman barang. Yang membedakan satu produk dengan produk lainnya adalah berdasarkan pemasaran. Kemungkinan pesaing lain menjual produk yang sama persis dengan yang Anda lakukan dari produsen yang sama, jadi cara Anda memasarkannya adalah segalanya.

Tujuan Anda adalah untuk memastikan konsumen ingin memilih produk Anda ketika mereka juga memeriksa persaingan harga dan kualitas, karena Anda menawarkan sesuatu yang tidak dilakukan oleh pesaing Anda.

2. Pastikan untuk menemukan pemasok yang baik

Saat mencari pemasok untuk produk, perhatikan seluruh aspek di luar biaya. Tentu, keuntungan itu penting, tetapi bekerja dengan pemasok yang baik dapat membuat semua perbedaan dalam operasi drop ship Anda.

Pastikan untuk menetapkan ekspektasi yang jelas terkait kapasitas mereka dan selalu lakukan pemeriksaan kualitas secara menyeluruh. Cobalah memesan produk seperti yang Anda lakukan jika Anda adalah pelanggan. Catat semua hal mendasar: pengiriman tepat waktu, pengemasan, dan kualitas produk. Gunakan produk seperti yang Anda lakukan jika Anda adalah pelanggan.

Jika Anda tidak membahas potensi masalah dengan produk atau proses pengiriman, pelanggan Anda mungkin akan mengungkitnya, yang pada gilirannya dapat menyebabkan ulasan negatif dan kekacauan yang padahal bisa Anda cegah.

3. Uji pasar terlebih dahulu

Terakhir, terapkan pola pikir bahwa Anda baru pertama kali menguji pasar. Setelah Anda memilih produsen dan produk, jangan menginvestasikan uang ratusan juta di muka sampai Anda menyelesaikan "periode pengujian" untuk memastikan kesesuaian pasar. Anda harus memastikan bahwa orang-orang menyukai produk tersebut dan kualitasnya tertinggi, ini pertama dan terpenting.

Banyak drop shipper menjadi bersemangat setelah mereka menemukan ceruk pasar dan produsennya, dan berpikir bahwa yang terbaik adalah pemesanan dalam jumlah besar di muka karena diskon massal, tetapi ini harus dilakukan dengan hati-hati. Uji terlebih dahulu untuk mengurangi risiko!

Metode pengiriman drop ship yang lebih mudah adalah menunggu pesanan sampai kuota dari pelanggan terpenuhi. Mengirim barang sendiri mungkin membuat Anda merasa lebih memiliki kendali untuk menyimpan inventaris, tetapi yang terbaik adalah melakukan outsourcing pengiriman dan distribusi, terutama jika Anda sudah memasasng iklan dan produk mulai terjual dengan cepat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

marketing tips bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top