Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kewirausahaan Meroket Selama Pandemi

Para wirausahawan dapat membantu mengangkat ekonomi dari keterpurukan pandemi virus corona.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 06 Oktober 2020  |  17:10 WIB
Ilustrasi - Landmarkcreations
Ilustrasi - Landmarkcreations

Bisnis.com, JAKARTA -- Pandemi virus corona dan lockdown yang diberlakukan sejumlah pemerintah memicu gangguan ekonomi dan sosial yang meluas selama beberapa bulan terakhir.

Ada banyak dampak hal yang perlu dikhawatirkan, karena puluhan ribu bisnis kecil telah tutup secara permanen dan tingkat depresi dan bunuh diri meningkat.

Namun, ada tanda-tanda harapan itu ada. Ketidakpastian dan ketakutan mungkin menghentikan banyak dari kita untuk mengambil risiko atau berpikir secara imajinatif selama masa penuh gejolak ini, tetapi data terbaru menunjukkan bahwa kewirausahaan meningkat selama pandemi.

Merebut peluang baru dan melihat kebutuhan yang tidak terpenuhi, para wirausahawan dapat membantu mengangkat ekonomi dari keterpurukan yang parah.

Menurut analisis Wall Street Journal pekan ini, "Orang Amerika memulai bisnis baru dengan laju tercepat dalam lebih dari satu dekade," seperti dikutip melalui fee.org, Selasa (6/10/2020).

Perusahaan rintisan ini tidak melebihi jumlah perusahaan yang tutup tahun ini karena pandemi virus corona, tetapi mereka menunjukkan bahwa individu wirausaha meluncurkan perusahaan baru untuk memenuhi tuntutan yang berubah.

WSJ mengutip data tambahan untuk mengkonfirmasi peningkatan kewirausahaan, mulai bulan Juni, karena beberapa individu mengubah PHK atau mengurangi jam kerja menjadi peluang untuk membangun bisnis.

Meskipun startup selalu berisiko dan banyak bisnis kecil gagal, usaha baru ini dapat menjadi katalisator untuk pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Menurut Journal: “Meskipun bisnis baru pasti dimulai dari skala kecil, mereka adalah mesin penting untuk penciptaan lapangan kerja. Startup secara historis menyumbang sekitar seperlima dari penciptaan lapangan kerja ... ”

Pandemi menawarkan momen yang tepat untuk "creative destruction", istilah yang digunakan oleh ekonom Joseph Schumpeter dalam bukunya tahun 1942, Capitalism, Socialism, and Democracy, untuk menggambarkan proses dinamis model bisnis baru dan perusahaan yang menggantikan organisasi dan industri warisan.

Dia menjelaskan bahwa kapitalisme adalah badai abadi kehancuran kreatif, yang didorong oleh kewirausahaan dan inovasi. Apalagi di saat pergolakan sosial seperti saat ini, kebutuhan masyarakat berubah. Akibatnya, solusi yang sebelumnya berhasil menjadi usang.

Inovasi mengubah cara lama dalam melakukan sesuatu dan menawarkan ide dan solusi segar yang lebih sesuai dengan kebutuhan dan preferensi orang saat ini.

Tahun 2020 menjadi tahun yang penuh tantangan, dengan kesulitan dan kerugian. Ada banyak hal yang harus disesali, tetapi jutaan wirausahawan menunjukkan kepada kita bagaimana melewati masa sulit ini dengan kreativitas, inisiatif, dan ketabahan.

Mereka melihat peluang dan kebutuhan yang belum terpenuhi, berinovasi dan beradaptasi, serta mendobrak cara lama dalam melakukan sesuatu untuk merintis model baru yang akan membawa lebih banyak kemajuan dan kemakmuran bagi kita semua. Ini saat yang tepat untuk menjadi pengusaha.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

entrepreneur Virus Corona covid-19 pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top