Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konglomerat Patrick Walujo: Bila Lockdown Butuh Stimulus Rp2.800 Triliun

Menurut Patrick Walujo, kebijakan pemerintah pada satu tahun terakhir dalam penanganan Covid-19, yakni dengan menjaga keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dan kesehatan masyarakat adalah pilihan yang sudah tepat.
Hendri T. Asworo
Hendri T. Asworo - Bisnis.com 03 Juli 2021  |  17:26 WIB
Pendiri Northstar Patrick Walujo/www.nsgroup.com -
Pendiri Northstar Patrick Walujo/www.nsgroup.com -

Bisnis.com, JAKARTA – Konglomerat sekaligus pendiri perusahaan investasi Northstar Group Patrick S. Walujo angkat bicara soal penanganan wabah Covid-19 di Indonesia yang kembali mengalami lonjakan setelah sempat melandai.

Menurut Patrick, apabila pemerintah mengambil kebijakan lockdown atau penguncian wilayah dampak terhadap ekonominya cukup besar. “Memang ini dilematis kebijakan lockdown dan impact terhadap ekonomi,” ujarnya dalam sebuah acara diskusi seperti dikutip Bisnis, Sabtu (3/7/2021).

Dia memberi contoh negara tetangga, Singapura, saat melakukan lockdown pada 2020, dampak pada ekonominya cukup besar. Padahal Singapura menyuntikkan stimulus sebesar US$100 miliar.

Stimulus itu, sambungnya, setara dengan 20 pesen produk domestik bruto Singapura. “Dengan stimulus itu kontraksi ekonomi pada tahun lalu negatif 15 persen. Padahal di sana negara penduduk penghasilan cukup tinggi,” kata Patrick yang juga menantu TP Rachmat, mantan Dirut Astra Internasional.

Patrick mengkhawatirkan, apabila memilih opsi lockdown masyarakat yang memiliki ekonomi strata terbawah atau bekerja sektor informal akan terkena dampak cukup besar.

“Apakah negara kita mempunyai kekuatan yang sama menjaga impact itu. Kalau 20 persen dari GDP kita US$1 triliun itu butuh US$200 miliar dolar. Itu ongkos ke arah sana [lockdown],” jelasnya.

Menurutnya, kebijakan pemerintah pada satu tahun terakhir dalam penanganan Covid-19, yakni dengan menjaga keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dan kesehatan masyarakat adalah pilihan yang sudah tepat.

Patrick Walujo adalah salah satu pendiri perusahaan investasi Northstar Group pada 2003 bersama Glenn Sugita. Dana kelola perusahaan investasi itu mencapai US$3,3 miliar yang tersebar di Asia Tenggara.

Sejumlah perusahaan yang digenggam Patrick seperti PT Bank Jago Tbk. bersama bankir senior Jerry Ng, PT BFI Finance Tbk., Gojek, PT Trimegah Securitas Tbk. dan lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

northstar patrick walujo Covid-19
Editor : Hendri T. Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top