Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kiat Pendiri Digiasia Bios Penuhi Kebutuhan Layanan Keuangan Pelaku Pisnis

AFTECH melalui Laporan Annual Member Survey 2021 mencatat bahwa pada tahun 2021 sebanyak lebih dari 25% platform rintisan teknologi finansial (startup fintech) di Asia Tenggara berasal dari Indonesia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 April 2022  |  20:05 WIB
Financial Technology (Fintech) - channelasia
Financial Technology (Fintech) - channelasia

Bisnis.com, JAKARTA - Laporan Annual Member Survey 2021 Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) mencatat pertumbuhan produk teknologi finansial (fintech) di Indonesia semakin menunjukkan tren positif hingga kuartal I 2022.

Berdasarkan data Investasi Langsung Luar Negeri dari Badan Koordinasi Penanaman Modal tahun 2021, angka kumulatif investasi pada industri fintech di Indonesia mencapai USD 904 juta atau 23% dari total akumulasi investasi pada industri fintech di Asia Tenggara tahun 2021.

AFTECH melalui Laporan Annual Member Survey 2021 mencatat bahwa pada tahun 2021 sebanyak lebih dari 25% platform rintisan teknologi finansial (startup fintech) di Asia Tenggara berasal dari Indonesia.

Menjawab tantangan yang dihadapi pelaku bisnis dan masyarakat dalam lingkup layanan keuangan, Alexander Rusli dan Prashant Gokarn pendiri Digiasia Bios yang telah didirikan sejak tahun 2017, memfokuskan layanannya sebagai perusahaan Fintech-as-a-Service (FaaS).

“Selain sebagai platform yang bisa digunakan masyarakat secara umum, Digiasia Bios juga mendedikasikan diri sebagai perusahaan Fintech-as-a-Service (FaaS) pertama di Indonesia.  Kami memahami bahwa setiap bisnis dan lapisan masyarakat memiliki kebutuhan yang berbeda. Melalui produk dan layanan fintech yang kami sediakan, kami hadir untuk membantu dan mendukung transformasi keuangan perusahaan mitra dan pelanggan kami. Melalui integrasi yang dilakukan, mitra dan pelanggan kami akan semakin mudah beradaptasi dengan kemajuan era digital serta memperluas layanan digital dan cashless di pasar,” kata Rully Hariwinata selaku Chief Marketing Officer dari Digiasia Bios.

Dia mengatakan selain penggunaan langsung, produk layanan fintech dari Digiasia Bios dapat disematkan dengan aplikasi dan ekosistem apapun sehingga memungkinkan perusahaan mitra kami dapat dengan mudah memanfaatkan solusi fintech untuk mengoptimalkan proses pengelolaan keuangan, memberikan pengalaman terbaik kepada pelanggan mereka dan menyediakan layanan komersial dengan standar yang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aplikasi fitur fintech
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top