Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Para Pengusaha yang Jadi Pemimpin Dunia

Dari Donald Trump hingga Silvio Berlusconi, ini deretan pengusaha yang menjadi pemimpin dunia
Donald Trump, salah satu pemimpin dunia yang semula pengusaha. REUTERS/Marco Bellornrn
Donald Trump, salah satu pemimpin dunia yang semula pengusaha. REUTERS/Marco Bellornrn

Bisnis.com, JAKARTA - Sederet pengusaha kelas kakap menjelma menjadi pemimpin sebuah negara.

Mereka dianggap mampu menjadi pemimpin seperti halnya kemampuan mereka menggerakkan bisnisnya.

Yang paling dikenal adalah mungkin Presiden AS Donald Trump.

Tapi, selain Trump, ada beberapa nama lainnya juga yang dari pengusaha menjadi pemimpin negara berikut ini

1. Donald Trump

Donald John Trump terpilih sebagai presiden Amerika Serikat ke-45 pada tahun 2017-2021 silam usai mengalahkan Hillary Clinton.

Trump adalah seorang pengembang real estat dan pengusaha yang memiliki, mengelola, atau melisensikan namanya untuk hotel, kasino, lapangan golf, resor, dan properti perumahan di wilayah Kota New York dan di seluruh dunia.

Sejak tahun 1980-an, Trump juga meminjamkan namanya ke sejumlah perusahaan ritel—termasuk lini pakaian bermerek, cologne, makanan, dan furnitur—dan ke Trump University, yang menyelenggarakan seminar pendidikan real estat dari tahun 2005 hingga 2010.

Pada awal abad ke-21, Trump konglomerat swasta, Trump Organization, terdiri dari sekitar 500 perusahaan yang terlibat dalam berbagai bisnis, termasuk hotel dan resor, properti perumahan, barang dagangan, serta hiburan dan televisi.

Trump adalah presiden ketiga dalam sejarah AS (setelah Andrew Johnson pada tahun 1868 dan Bill Clinton pada tahun 1998) yang dimakzulkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS dan satu-satunya presiden yang dimakzulkan dua kali—satu kali (pada tahun 2019) karena penyalahgunaan kekuasaan dan menghalangi jalannya pemilu.

2. Sebastian Pirera

Sebastián Piñera , adalah pengusaha dan politikus Chili yang menjabat sebagai presiden Chili (2010–2014) dan terpilih untuk masa jabatan kedua pada bulan Desember 2017.

Piñera bekerja di sektor konsultasi dan perbankan sebelum mendirikan Bancard yang sangat sukses di akhir tahun 1970an. Perusahaan yang memperkenalkan kartu kredit ke Chili menjadikannya miliarder. Ia juga memegang saham besar di perusahaan lain, termasuk LAN Chile, maskapai penerbangan nasional negara tersebut ; rumah sakit swasta; dan tim sepak bola (sepak bola) Colo Colo . 

Di antara upaya Piñera lainnya adalah penciptaan pada tahun 1993Fundación Futuro, sebuah organisasi nirlaba yang peduli dengan pelestarian air dan energi terbarukan yang juga mendirikan Taman Tantauco, sebuah taman ekologi di pulau Chiloé , Chili .

Piñera memulai karir politiknya pada tahun 1989, mengelola kampanye presiden Hernán Büchi yang gagal, mantan menteri keuangan diktator militer Chili Augusto Pinochet (1974–90). Pada tahun yang sama Piñera terpilih sebagai senator untuk Santiago Timur, kursi yang dipegangnya hingga tahun 1998.

Dia gagal mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2005, sebagai kandidat dari partai Pembaruan Nasional. Ketika dia mencalonkan diri lagi pada tahun 2009, dia maju ke pemilihan putaran kedua, di mana lawannya adalah mantan presiden Eduardo Frei (1964–70), kandidat dari Partai Republik.

3. Petro Poroshenko

Petro Poroshenko adalah pengusaha dan politikus Ukraina yang menjabat sebagai presiden Ukraina (2014–2019).

Ketika Uni Soviet runtuh, Poroshenko memasuki dunia bisnis, dan pada tahun 1993 ia menjadi CEO Ukprominvest, sebuah perusahaan induk yang memiliki kepentingan di berbagai industri.

Ia menjadi aktif dalam perdagangan biji kakao , dan pada tahun 1996 ia mendirikan Roshen, produsen gula-gula yang segera menjadi terkenal di pasar coklat dan permen di Eropa Timur.

Karier politik Poroshenko dimulai pada tahun 1998, ketika ia terpilih menjadi anggota parlemen Ukraina mewakili Vinnytsya . Awalnya menjadi anggota Sosial Demokrat dan bertugas di Pres. 

Pada pemerintahan Leonid Kuchma , Poroshenko mendirikan partai Solidaritas pada tahun 2000 sebelum membantu mendirikan Partai Daerah Russophile. Dia mengalihkan kesetiaannya lagi kePartai Ukraina kamiViktor Yushchenko pada tahun 2001 dan diangkat menjadi ketua komite anggaran parlemen pada tahun berikutnya. 

Pada tanggal 25 Mei 2014, Poroshenko meraih kemenangan telak, dengan mudah mengungguli penantang terdekatnya, mantan perdana menteri dan pernah menjadi sekutu koalisi Oranye.

4. Silvio Berlusconi 

Silvio Berlusconi taipan media Italia yang menjabat tiga kali sebagai perdana menteri Italia (1994, 2001–2006, dan 2008–2011) .
 
Setelah lulus dari Universitas Milan dengan gelar sarjana hukum, Berlusconi menjadi pengembang real estat, dan mengumpulkan banyak kekayaan pada tahun 1970-an.

Ia mendirikan perusahaan televisi kabel Telemilano pada tahun 1974 dan empat tahun kemudian melakukan tantangan langsung pertama terhadap monopoli televisi nasional . Pada tahun 1980 ia mendirikanCanale 5, jaringan televisi komersial pertama di Italia, dan pada akhir dekade ini stasiun-stasiun ciptaan Berlusconi mendominasi gelombang udara Italia.

Berlusconi juga mendiversifikasi kepemilikan bisnisnya, mengakuisisi department store, bioskop, perusahaan penerbitan , dan tim sepak bola AC Milan. Dia mengkonsolidasikan kerajaannya di bawah payungPerusahaan induk Fininvest, konglomerat besar yang tumbuh mengendalikan lebih dari 150 bisnis.

Pada tahun 1994 Berlusconi didirikan Forza Italia (“Go, Italy!”), sebuah partai politik konservatif , dan terpilih sebagai perdana menteri.

5. Thaksin Shinawatra

Thaksin Shinawatra adalah mantan perdana menteri Thailand, yang  memiliki saham pengendali di perusahaan properti SC Asset, dan masih banyak lagi.

Thaksin telah berinvestasi di dua perusahaan rintisan teknologi kesehatan yang berbasis di Inggris, DNANudge dan Owlstone Medical.

Kakak perempuannya, Yingluck, yang juga mantan perdana menteri, meninggalkan negara itu pada tahun 2017 untuk menghindari penangkapan karena skema subsidi beras.

Putri bungsunya Paetongtarn, yang aktif di Instagram, memimpin Partai Pheu Thai, yang memenangkan 141 kursi pada pemilu nasional Mei 2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper