Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

12 Ciri-ciri Pemimpin Zalim dan Tidak Berkualitas

Pemimpin yang zalim memiliki ego yang tinggi. Ego adalah tanda bahaya dari kepemimpinan yang buruk.
Leadership./ilustrasi
Leadership./ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Atmosfer lingkungan kerja sangat ditentukan oleh pemimpinnya. Pemimpin yang zalim dan tidak berkualitas cenderung merugikan karyawan, menurunkan kinerja, menghambat inovasi, dan menyebabkan kegagalan bisnis.

Saat salah satu sifat buruk pemimpin atau leader muncul di tempat yang dipimpinnya, maka hal tersebut bisa berdampak pada organisasi. Namun, pemimpin yang baik bisa mengembangkan dan memperkuat sumber daya manusia yang terbatas.

Dilansir dari Impplr, Jumat (26/1/2024), teknik dalam memimpin organisasi menjadi penting. Kenali dan perhatikan 10 sifat pemimpin zalim dan buruk, bahkan ini menjadi pelajaran bagi pemimpin lain, agar penerus selanjutnya tidak melakukan hal yang serupa.

Simak 12 sifat pemimpin zalim dan tidak berkualitas:

1. Pemimpin zalim kurang empati

Kurangnya empati merupakan tanda kepemimpinan yang zalim dan buruk karena menunjukkan keterputusan yang jelas antara pemimpin dan anggota timnya. Empati melibatkan pemahaman dan menghormati perasaan orang lain, dan ini menciptakan rasa percaya dan saling menghormati.

2. Komitmen yang lebih rendah

Karyawan lebih berkomitmen ketika mereka merasa didengarkan dan dihormati. Kurangnya empati dapat membuat karyawan merasa diremehkan dan disalahpahami, sehingga dapat menurunkan tingkat komitmen mereka.

3. Miskomunikasi

Jika pemimpin tidak dapat berempati dan memahami konteks dalam hubungan dengan anggota tim, kemungkinan besar mereka tidak akan sepaham — sehingga mengakibatkan miskomunikasi dan kesalahpahaman.

ciri pemimpin zalim
ciri pemimpin zalim

4. Pemimpin buruk melakukan mikro manajemen

Manajemen mikro adalah karakteristik lain dari kepemimpinan yang buruk karena menghambat kreativitas, menambah stres, dan menunjukkan kepada anggota tim Anda bahwa Anda tidak mempercayai kemampuan mereka.

Seorang pemimpin yang melakukan manajemen mikro akan kesulitan mendelegasikan tugas dan menyia-nyiakan sumber daya karena terlalu berfokus pada hal-hal kecil.

5. Pemimpin yang buruk berkomunikasi dengan buruk

Komunikasi yang buruk menjangkiti sebagian besar pemimpin yang tidak efektif. Kurangnya keterampilan komunikasi menciptakan perselisihan besar antara pemimpin dan anggota tim. Misalnya, komunikasi yang buruk adalah komunikasi pasif-agresif, gagal mendengarkan umpan balik, dan diam.

Seorang pemimpin yang tidak dapat berkomunikasi secara efektif berisiko mengalami hambatan, kesalahan, dan kerugian serius terhadap budaya perusahaan.

6. Pemimpin yang buruk itu egois

Ego adalah tanda bahaya dari kepemimpinan yang buruk. Memprioritaskan kepentingan dan sudut pandang Anda sendiri dibandingkan anggota tim dapat mengasingkan karyawan dan menyebabkan keputusan yang buruk tanpa konteks atau perspektif.

ciri pemimpin egois
ciri pemimpin egois

7. Pemimpin yang buruk menolak perubahan

Menolak perubahan bisa menjadi indikasi lain dari kepemimpinan yang buruk. Entah itu keengganan untuk mengadopsi teknologi baru dan lebih baik atau mengabaikan proses bisnis yang sudah ketinggalan zaman, menolak perubahan dapat menghambat kemajuan dan membuat Anda tertinggal dalam pasar dan industri Anda.

8. Pemimpin yang buruk tidak memiliki visi atau arahan

Kurangnya visi atau arah adalah contoh lain dari kepemimpinan yang buruk. Ketika pemimpin tidak memiliki visi yang jelas, hal ini akan menyebabkan konflik dan menghambat kemajuan.

9. Memiliki pola pikir negatif

Pemimpin yang buruk sering kali terpaku pada masalah, kegagalan, dan kesalahan, alih-alih mengakui dan menghargai keberhasilan. Pola pikir negatif ini dapat menciptakan lingkungan kerja beracun yang merugikan kinerja dan kepuasan karyawan.

tanda pemimpin yang  negatif
tanda pemimpin yang negatif

10. Pemimpin yang tidak konsisten

Inkonsistensi adalah tanda umum lain dari kepemimpinan yang buruk. Pemimpin yang tidak konsisten tidak dapat diprediksi dan membuat keputusan yang tidak menentu, menetapkan ekspektasi yang tidak realistis. Ini juga bagian dari kesulitan berkomunikasi.

11. Pemimpin yang buruk kurang transparan

Ini adalah salah satu tanda kepemimpinan yang buruk yang paling mengkhawatirkan. Mengapa? Sebab, pemimpin yang kurang transparan bisa terlihat tidak jujur, sehingga berisiko merusak kepercayaan seluruh tim.

Menjadi pemimpin yang transparan bukan hanya tentang berbagi informasi secara tepat waktu — ini tentang berbicara jujur kepada semua orang tentang alasan dan alasan di balik keputusan Anda.

12. Pemimpin yang buruk adalah pemimpin yang bimbang

Ketegasan sering kali dianggap sebagai ciri pemimpin yang kuat, sehingga keragu-raguan dapat menimbulkan dampak buruk. Pemimpin yang bimbang, atau bahkan lamban bertindak, akan menghambat kemajuan organisasi.

Ketegasan lebih dari sekedar pengambilan keputusan — hal ini memerlukan pengumpulan dan pemahaman informasi yang relevan — dan kemudian membuat pilihan terbaik bagi organisasi. Pemimpin yang bimbang akan mempersulit dan menghambat proses tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper