Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

3 Strategi untuk Menghasilkan Prospek Bisnis Baru Selama Krisis Global

Banyak perusahaan B2B dan B2C telah berhasil melewati pandemi virus corona (Covid-19) dan menjadi lebih kuat.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 11 September 2020  |  20:11 WIB
Tips Bisnis - ilustrasi
Tips Bisnis - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Sementara krisis kesehatan global secara bertahap melonggarkan cengkeramannya pada ekonomi, perusahaan-perusahaan kecil, besar dan segala sesuatu di antaranya mulai melipatgandakan upaya pemasaran dan kembali pada pijakan yang mantap.

Dalam beberapa bulan terakhir, bisnis dipaksa untuk mengatasi perubahan dramatis dalam kondisi kerja, sentimen pembeli dan keterlibatan konsumen, membuat beberapa perusahaan berjuang untuk beradaptasi.

Secara khusus, bisnis dengan fokus utama pada kegiatan B2B telah terpukul keras, karena banyak klien mereka juga berjuang dan mencari klien baru melalui acara tatap muka untuk saat ini adalah hal yang tidak mungkin.

Namun, tidak semuanya berubah menjadi suram dan berakhir dengan malapetaka.

Banyak perusahaan B2B dan B2C telah berhasil melewati badai ini dan menjadi lebih kuat dengan secara cekatan mengubah cara mereka melibatkan basis klien dan menghasilkan prospek bisnis baru.

Berikut adalah tiga strategi utama yang digunakan perusahaan-perusahaan ini untuk memecahkan masalah, seperti dikutip melalui Entrepreneur, Jumat (11/9).

1. Perkuat keberadaan online bisnis Anda.

Iklan media sosial adalah bisnis besar. Pada tahun 2019, pemasar menghabiskan lebih dari US$92,9 miliar untuk iklan media sosial, dengan jumlah ini diproyeksikan mencapai US$132,2 miliar pada tahun 2020. Karena lebih banyak orang bekerja dari rumah, konsumsi media sosial telah meningkat drastis.

Dengan lebih banyak orang yang bekerja dari rumah daripada sebelumnya, penting juga untuk mengirimkan konten Anda lebih awal di hari yang sama karena jam kerja orang lebih singkat. Selain itu, menyebarkan nilai dan nilai positif, serta mengumpulkan informasi tentang audiens Anda, merupakan pertimbangan penting saat meningkatkan kehadiran media sosial Anda.

“Konten berperforma tinggi akan menjadi sumber utama prospek bagi merek B2B pada tahun 2020. Namun, konten yang diproduksi untuk kepentingan iklan semata tidak akan membawa merek Anda terlalu jauh,” kata Giovanni Casa Grande, yang secara strategis menasihati puluhan perusahaan rintisan fintech tentang masalah pencitraan merek , pemasaran, dan penskalaan bisnis mereka.

2. Selenggarakan acara virtual.

Acara virtual menonjol sebagai salah satu cara paling menjanjikan untuk mengumpulkan prospek B2B dan membantu pelanggan melihat nilai yang ditawarkan bisnis Anda.

Webinar adalah peluang bagus untuk memamerkan merek dan produk Anda dengan mengirimkan konten streaming langsung kepada pemirsa Anda. Peserta memiliki kesempatan untuk menyelami konten dan mengajukan pertanyaan, sementara webinar yang dirancang dengan cermat juga akan menampilkan elemen interaktif, seperti jajak pendapat untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang disukai dan tidak disukai pelanggan, serta tagar untuk mendorong shout out dan obrolan di media sosial.

Untuk memastikan webinar Anda sukses, Anda perlu menyisihkan banyak waktu untuk mempromosikannya di saluran media sosial, blog, dan outlet lain untuk memaksimalkan kehadiran. Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan untuk mempromosikannya menggunakan munculan maksud keluar di situs web Anda, tanda tangan email, iklan berbayar, dan strategi lainnya.

Jangan lupa untuk merekamnya nanti dan mengirimkannya ke semua orang yang mendaftar ke acara tersebut - termasuk mereka yang tidak dapat hadir dalam sesi live.

3. Retargeting konsumen.

Retargeting adalah strategi yang digunakan untuk mengundang kembali calon pelanggan yang pernah singgah di website atau membeli produk anda. Hal ini dapat dilakukan dengan iklan follow-up ketika mereka mengunjungi situs web lain dan menggunakan media sosial, memposisikan iklan Anda di umpan mereka.

Sebagian besar kampanye penargetan ulang menggunakan cuplikan kode yang dikenal sebagai pixel, yang Anda posting di seluruh situs web atau hanya di bagian tertentu.

Pixel meletakkan cookie di browser pelanggan Anda dan berkomunikasi dengan jaringan iklan Anda untuk menampilkan iklan yang relevan kepada pengguna ini nanti, membantu membangun engagement, kepercayaan, dan mengingatkan prospek dari setiap lapisan corong penjualan tentang merek Anda.

Dengan lebih banyak orang yang berbelanja online dan menjelajah di situs e-commerce daripada sebelumnya, retargeting atau penargetan ulang adalah cara tahan krisis untuk mendapatkan kembali prospek lama dan memaksimalkan tingkat konversinya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

strategi bisnis pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top