Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Covid-19 Percepat Transformasi Digital untuk Bisnis Kecil dan Menengah

Transformasinya bergerak jauh, tetapi sebagian besar berdampak pada cara bisnis kecil dan menengah beroperasi secara online.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 22 September 2020  |  20:06 WIB
Ilustrasi entrepreneur
Ilustrasi entrepreneur

Bisnis.com, JAKARTA -- Kita semua sepakat bahwa Covid-19 telah menjadi momen yang menentukan tahun ini dengan mengubah segalanya dari cara kita menjalani hidup hingga cara kita berbisnis.

Transformasinya bergerak jauh, tetapi sebagian besar berdampak pada cara bisnis kecil dan menengah beroperasi secara online.

Ketika peraturan bergeser, dan langkah-langkah harus diambil untuk menahan penyebaran dan melindungi kesehatan masyarakat, lingkungan berubah, mempercepat transformasi digital dan mendorong bisnis untuk online bahkan jika itu adalah sesuatu yang sebelumnya tidak mereka pertimbangkan.

Dengan mendorong batasan bagaimana dan di mana kita dapat berbisnis, pandemi Covid-19 telah memaksa pengusaha untuk melihat media digital dalam sudut pandang baru.

"Ini membuktikan bahwa media digital tidak hanya untuk merek dan influencer media sosial. Ini untuk semua orang, dan apakah Anda secara fisik berbisnis dengan audiens Anda secara online atau tidak, di situlah mereka mencari Anda, dan di situlah Anda perlu," kata Veteran Tempur Angkatan Darat AS dan jurnalis Luis Jorge Rios, seperti dikutip melalui Entrepreneur, Selasa (22/9).

1. Covid-19 telah mendefinisikan kembali tempat kita berbisnis.

Pengusaha yang mengandalkan lokasi fisik yang terbuka untuk umum terkena dampak yang sangat parah selama pandemi ini. Karena peraturan memaksa banyak lokasi untuk menutup dan membatasi aktivitas mereka, bisnis dengan cepat beralih ke platform online untuk terus berjalan.

Batasan bisnis online diperluas untuk mencakup semua orang karena model bisnis delivery, pick-up/take away, dan reservasi khusus adalah satu-satunya yang diizinkan.

2. Media sosial tidak lagi opsional.

Media sosial praktis melejit selama wabah virus corona. Penggunaan meningkat, engagement meningkat, dan semua orang menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial selama pandemi ini.

Bisnis tahu bahwa untuk mempertahankan pelanggan mereka, mereka harus mulai berinteraksi dengan mereka secara online. Media sosial memperluas batas untuk melakukan bisnis di masa-masa sulit. Ini semua tentang tetap terhubung.

3. Following adalah fondasi bisnis Anda.

Usaha kecil hingga menengah yang tertarik untuk mengadopsi strategi untuk menghadapi normal baru ini dipahami bahwa angka pengikut yang kuat diterjemahkan menjadi basis bisnis yang sehat. CEO Icon Social Marketing, Alex Shue percaya bahwa jika Anda memiliki pengikut, Anda memiliki pelanggan, dan pada tahun 2020 bisnis menemukan pengikut mereka secara online.

COVID-19 telah mengubah cara kita berpikir tentang pemasaran, dan dengan pemikiran tersebut, lanskap berubah untuk usaha kecil dan menengah seiring dengan terbentuknya dunia pasca pandemi.

Dengan strategi online di benak semua orang, kekuatan digital mendorong bisnis menuju masa depan yang lebih cerah di mana perubahan peraturan yang tiba-tiba tidak menghalangi peluang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips bisnis Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top