Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

8 Hal Ini Akan Tingkatkan Kualitas Pemimpin Hebat

Saat karyawan sedang kebingungan, pemimpin bisa bersikap bijaksana dan memberikan ruang untuk kepastian.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  14:04 WIB
Leadership. - ilustrasi
Leadership. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam dunia yang terus berubah dan tidak pasti, kenormalan saat ini terus bergeser dan menemukan tempatnya dalam kehidupan dan pekerjaan kita.

Di tengah perubahan bisnis yang signifikan, para pemimpin perlu menggali lebih dalam rasa keberanian, empati, dan kepercayaan mereka.

Praktik kepemimpinan dapat menentukan bagaimana tim merasakan, mengamati, dan bersandar pada saat krisis dan ketidakpastian. Tim Anda akan mengingat bagaimana mereka dipimpin selama periode ini.

Mereka akan sangat memerhatikan informasi yang masuk dan bagaimana pemimpin mereka berkomitmen untuk menemukan solusi terbaik bagi mereka.

Kepemimpinan harus dilakukan dengan sadar, terus menerus, dan bersifat berani untuk memimpin melalui krisis dengan wibawa.

Dengan memimpin tim yang resah dan mendukung mereka untuk tetap fokus, Anda akan melihat praktik yang berkontribusi pada produktivitas dan kolaborasi efektivitas tim.

Berikut delapan cara untuk memimpin tim, secara virtual atau langsung, guna Kepemimpinan harus sadar, terus menerus, dan berani untuk memimpin melalui krisis dan membawa orang-orang dengan anggun.

Dengan memimpin tim penggemar yang mengoceh, dan mendukung mereka untuk tetap fokus, Anda akan melihat praktik yang berkontribusi pada produktivitas dan kolaborasi efektivitas tim.

Berikut delapan cara untuk memimpin tim, virtual atau langsung, guna memberikan dukungan yang berdampak positif pada pekerja, seperti dikutip melalui Entrepreneur, Kamis (1/10/2020).

  1. Komunikasikan pesan yang jelas dan secara berkala

Kata-kata dan tindakan seorang pemimpin dapat membantu karyawan merasa aman, mendukung mereka untuk mengatasi masalah secara emosional, dan menempatkan pengalaman mereka ke dalam konteks di mana mereka dapat menarik makna darinya. Pemimpin harus memberi orang apa yang mereka butuhkan saat mereka membutuhkannya, berkomunikasi dengan jelas, dan berkala, menjaga transparansi, dan membantu orang memahami semua yang telah terjadi.

  1. Memperkuat chemistry tim

Para pemimpin dapat membagikan kisah pribadi mereka untuk mengundang percakapan tentang tantangan dan menormalkan bagaimana pemimpin juga manusia. Dengan belajar dari cerita, tim Anda dapat menjadi memulai perubahan, menyatukan tim, memperkuat kolaborasi, dan menawarkan inspirasi bagi orang-orang untuk bertindak. Ini bisa memperkuat ikatan tim dan mengangkat semangat tim.

  1. Sering check-in

Ketika tim selaras, mereka memiliki kejelasan tentang tujuan bersama, jelas seperti apa target kesuksesan tim, dan berkomitmen pada prioritas, perilaku, dan praktik terbaik yang mendukung efektivitas tim. Dengan mengembangkan kepemimpinan bersama melalui pertemuan satu lawan satu menciptakan lingkungan di mana Anda memahami anggota tim Anda pada tingkat yang lebih dalam.

  1. Kepemimpinan yang akuntabel

Kurangnya akuntabilitas dalam tim meresap ke dalam struktur organisasi seperti api, membatasi produktivitas dan dapat membunuh moral. Dengan menetapkan ekspektasi yang jelas, anggota tim juga dapat memahami standar dan hasil kerja yang jelas.

  1. Coach not boss

Jangan memberi tahu orang apa yang harus dilakukan, lebih baik latih mereka secara langsung. Google Oxygen Project menyimpulkan bahwa kualitas manajemen berkontribusi pada tim dan kinerja perusahaan. Mereka mengidentifikasi perilaku penting yang membedakan para pemimpin hebat, dengan pembinaan bagi anggota tim sebagai yang utama.

  1. Pimpin percakapan

Saat orang-orang kembali ke kantor, mereka mungkin akan mengalami kebingungan tentang apa yang akan terjadi. Para pemimpin dapat menawarkan ruang dan waktu bagi semua karyawan untuk berbicara tentang ketidakpastian yang mereka rasakan, merefleksikan apa yang telah berubah bagi mereka dan pelajaran berharga yang telah mereka pelajari tentang diri mereka sendiri dan pekerjaan mereka selama ini.

  1. Investasi perencanaan perkembangan karir dan alur kepemimpinan

Merilis alur kepemimpinan yang jelas menunjukkan kepada karyawan bahwa Anda berinvestasi dalam pengembangan dan masa depan mereka dalam organisasi. Dalam survei Deloitte’s Talent 2020, 37 persen karyawan yang berganti peran mengungkapkan kurangnya perkembangan karir sebagai alasan utama mereka keluar dari perusahaan. Membangun kohesi organisasi dan kerja tim akan menjadi awal yang baik.

  1. Pendekatan 'satu ukuran untuk semua' tidak pernah berhasil

Mendorong karyawan untuk menentukan bagaimana mereka akan kembali bekerja, dari kantor atau tidak, menempatkan keragaman dan inklusi di tangan karyawan.

Pemimpin dapat memimpin diskusi untuk mengungkap bagaimana perasaan orang-orang tentang kembali ke tempat kerja, manfaat dan risiko yang terkait.

Melalui percakapan empat mata dan diskusi tim, para pemimpin dapat mengeksplorasi strategi apa yang dapat diterapkan untuk mendukung inklusi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

leadership pemimpin tips bisnis
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top