Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

7 Tips Membangun Bisnis Besar dan Kokoh Saat Krisis Ekonomi

Fokuskan waktu dan energi Anda pada keputusan yang lebih besar. Izinkan naluri membimbingmu.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  14:41 WIB
Ilustrasi Strategi bisnis - bisnis.com
Ilustrasi Strategi bisnis - bisnis.com

Bisnis.com - Ketika berita terus-menerus negatif dan dunia tampaknya semakin lesu, apakah Anda akan membuat bisnis Anda ikut terpuruk? Tentu saja tidak!

Ini adalah saatnya untuk bangkit dan kembali menjalankan bisnis Anda meskipun di tengah masa-masa sulit. Tancap gas dan buat bisnis Anda sukses bahkan di saat-saat tersulit.

Jika Anda sedang mencari inspirasi, inilah saatnya bagi Anda untuk melihat beberapa tip bisnis yang dapat ditindaklanjuti seperti dikutip melalui Entrepreneur, Kamis (1/10/2020):

1. Menabung, menabung dan menabung

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi bisnis adalah mereka tidak memiliki cukup uang tunai di bank untuk menghadapi masa-masa sulit. Ketika ada kemunduran dalam bisnis atau perlambatan ekonomi secara umum, Anda harus siap.

Setiap pemilik bisnis harus memiliki cukup tabungan bisnis ntuk menutupi enam bulan gaji karyawan, gaji persediaan, dan banyak lagi. Jika Anda tidak menyimpan sejumlah ini di akun bisnis Anda, Anda perlu mengevaluasi kembali bagaimana bisnis Anda beroperasi dan mengalokasikan pengeluarannya.

2. Jaga karyawan Anda yang hebat

Hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan dengan catatan positif adalah menjaga karyawan Anda. Anda perlu mengenali siapa karyawan Anda yang paling berharga dan merawat mereka semampu Anda.

Inti dari merawat karyawan ini adalah membuat tempat kerja Anda menonjol. Manfaatkan karyawan Anda yang hebat dan tunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli sehingga Anda dapat menonjol karena membuat mereka menonjol.

3. Ucapkan selamat tinggal pada karyawan yang buruk

Tidak pernah terlalu dini untuk memecat karyawan yang buruk. Meskipun Anda harus memahami bahwa tidak ada salahnya memberi kesempatan kedua, Anda harus tahu kapan harus memecatnya.

Anda mungkin ingin memberi satu atau dua kesempatan untuk insiden kecil dan yang teratasi dengan baik. Jika seorang karyawan secara terang-terangan membuat pelanggan memiliki pengalaman yang buruk, Anda tidak boleh malu mempekerjakan orang lain untuk posisi itu.

4. Lihat diri Anda sendiri sebelum mengevaluasi orang lain

Jika sesuatu dalam bisnis Anda terus-menerus tidak beres, Anda mungkin menjadi penyebabnya. Inilah sebabnya mengapa Anda harus selalu melihat diri Anda sendiri sebelum menilai orang lain dalam hal kesalahan di tempat kerja.

Apakah itu kepemimpinan Anda? Apakah ini sistem penghargaan Anda? Apakah ini suasana hati Anda?

Pastikan untuk mengevaluasi diri Anda sebelum menunjuk kesalahan orang lain. Bahkan jika seorang karyawan membuat kesalahan, Anda harus memikirkan mungkin Anda pernah mengkomunikasikan harapan dengan buruk.

5. Dengarkan pelanggan Anda

Pelanggan selalu benar, setidaknya di sebagian besar waktu. Mereka tahu apa yang mereka inginkan, dan tugas Anda adalah membantu mereka mendapatkan hal-hal itu.

Saat bisnis Anda berkembang, pelanggan Anda akan memberi tahu Anda apa yang mereka inginkan. Baik itu melalui saluran media sosial Anda atau langsung ke karyawan, penting untuk mencatat setiap keluhan atau saran.

6. Percayai naluri Anda

Naluri Anda biasanya benar dalam hal keputusan sepersekian detik. Ikutilah naluri Anda.

Dalam bisnis, Anda akan menemukan banyak keputusan yang harus diambil. Terkadang, Anda tidak akan punya waktu atau energi untuk melakukan penyelidikan skala penuh untuk setiap pertanyaan dan masalah. Itu waktu yang tepat untuk bergantung pada naluri Anda.

Fokuskan waktu dan energi Anda pada keputusan yang lebih besar. Biarkan naluri membimbing Anda ketika perasaan itu kuat tentang sesuatu.

7. Pisahkan bisnis dengan kehidupan pribadi

Anda perlu memisahkan kehidupan bisnis Anda dari kehidupan pribadi Anda. Pisahkan mereka dalam segala hal.

Kehidupan sosial Anda akan berterima kasih jika Anda mempertahankan kehidupan kerja Anda di tempat kerja. Anda tidak boleh mengerjakan tugas pekerjaan di rumah, sama seperti Anda tidak akan membawa anak-anak Anda untuk bekerja bersama Anda setiap hari.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

entrepreneur krisis tips bisnis
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top