Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tips Bertahan dari Krisis dengan Rencana Bisnis Pribadi

12 tahun yang lalu, Sofía Macías menghadapi masa ekonomi yang sulit ketika pekerjaan idealnya di sebuah surat kabar menjadi begitu rumit sehingga dia harus mengundurkan diri dan memikirkan kembali seluruh rencana hidupnya.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 26 Oktober 2020  |  16:40 WIB
Ilustrasi - Stansburylegal
Ilustrasi - Stansburylegal

Bisnis.com, JAKARTA -- Tahun 2020 menjadi tahun yang lebih rumit dari biasanya karena pandemi Covid-19. Namun, ini bukanlah krisis pertama yang kita hadapi dalam 20 tahun terakhir.

12 tahun yang lalu, Sofía Macías menghadapi masa ekonomi yang sulit ketika pekerjaan idealnya di sebuah surat kabar menjadi begitu rumit sehingga dia harus mengundurkan diri dan memikirkan kembali seluruh rencana hidupnya.

"Krisis biasanya merupakan momen di mana kami melakukan perubahan yang telah kami tunda demi kenyamanan," kata Macías dalam partisipasinya dalam Money Fest, festival interaktif keuangan pribadi di Meksiko oleh Interactive Museum of Economy (MIDE), seperti dikutip melalui Entrepreneur, Senin (26/10).

Berkat krisis ini, Macías mengambil pekerjaan paruh waktu, mendapatkan beasiswa sebanyak-banyaknya, dan mulai belajar untuk mempersiapkan dirinya menjadi spesialis ekonomi terbaik dan dengan demikian membantu pendidikan keuangan di Amerika Latin.

Saat belajar untuk gelar master, seorang profesor meminta Macías untuk membuat Rencana Bisnis Pribadi, yaitu peta jalan tentang bagaimana dia membayangkan dirinya dalam 5 sampai 10 tahun ke depan. Dengan kata lain, peta untuk hidup Anda, tetapi dengan visi yang akan Anda masukkan ke dalam sebuah bisnis.

Latihan akademis tersebut menjadi peta hidupnya dan sekarang Sofía Macías adalah penulis salah satu buku keuangan pribadi paling terkenal di Amerika Latin: Little Capitalist Pig.

“Krisis datang untuk menunjukkan keadaan keuangan Anda dan apa yang telah Anda tunda. Tetapi ini adalah waktu terbaik untuk menjalankan Rencana Bisnis pribadi Anda ”, kata Macías.

Bagaimana membuat Rencana Bisnis Pribadi Anda sendiri untuk bertahan dari krisis?

Apakah pernah terjadi pada Anda bahwa dalam menghadapi krisis ekonomi sisi yang paling primitif telah muncul? Ini lebih sering terjadi dari yang kita kira.

Misalnya, ketika orang-orang menyerbu supermarket karena ada ketakutan kekurangan bahan pangan dan tisu toilet atau sengaja tidak membuka surat tagihan karena takut melihat tumpukan utang.

Bagaimana kita dapat mengendalikan naluri untuk melarikan diri untuk mengambil tindakan nyata menghadapi krisis dan mulai membangun Rencana Bisnis Pribadi? Macías memberi panduan mini lima langkah untuk memulai.

1. Ambil perspektif

Krisis biasanya merupakan momen di mana orang membuat perubahan yang ditunda demi kenyamanan, kata Macias. Jadi peluang yang ditawarkan pandemi kepada kita ini penting untuk berani menetapkan tujuan baru.

Pada titik inilah Anda harus mulai menetapkan tujuan Anda dan mulai menetapkan tenggat waktu yang realistis.

2. Ringkasan eksekutif

Cobalah untuk meletakkan di atas kertas di mana Anda saat ini \"berdiri\" dan apa yang benar-benar ingin Anda lakukan.

“Hidup Anda adalah perusahaan terpenting yang akan Anda bangun. Jika Anda melakukannya untuk bisnis lain, mengapa tidak untuk hidup Anda? ” ujar Macias.

Jelaskan tujuan karier Anda, masa depan yang Anda inginkan untuk karier Anda, dan apa yang benar-benar Anda sukai.

3. Visi dan Misi

"Di mana nilai Anda bagi masyarakat? Apakah Anda melakukan apa yang Anda sukai? Mengapa iya atau mengapa tidak?", tulis blog Little Capitalist Pig. Blog ini melakukan analisis di mana Anda berada dan apa yang Anda inginkan.

Konsep ini mengidentifikasi warisan yang akan Anda tinggalkan kepada dunia dan bagaimana Anda harus bertindak untuk mencapainya.

Bagaimana cara melakukannya? Duduklah di depan buku catatan dan tulis dua rencana bisnis.

- Tulis bagaimana dan di mana Anda ingin berada dalam 5-10 tahun ke depan.

- Tulis bagaimana dan di mana Anda ingin berada dalam 5-10 tahun dalam versi terbaik Anda, yaitu, jika Anda memiliki semua sumber daya yang Anda butuhkan.

4. Identifikasi SWOT Anda.

Analisis SWOT merupakan ujian untuk mengetahui kekuatan, peluang, kelemahan dan ancaman.

Pikirkan tentang bagaimana Anda sebagai \"produk\", siapa Anda, apa karakteristik Anda, apa yang perlu ditingkatkan dan apa yang harus dipersiapkan.

5. Identifikasi sumber daya utama

Apa tim yang Anda butuhkan untuk mencapai tujuan Anda? Mereka bisa menjadi teman, keluarga, kontak, mentor, singkatnya, siapa saja yang membantu Anda tumbuh.

Apa yang Anda butuhkan untuk mulai bekerja menuju tujuan Anda? Artinya, kenali pengeluaran terpenting yang harus Anda buat untuk mencapai tujuan Anda dan aset mana yang harus Anda mulai bergerak selama 90 hari ke depan.

Terakhir, Macías berpesan bagi mereka yang khawatir akan pandemi: “Ada kabar baik dan kabar buruk. Satu hal yang baik adalah tidak peduli berapa lama krisis ini, itu akan berakhir. Kabar buruknya adalah yang lain akan datang. Anda hanya bisa bersiap jika Anda tahu bagaimana mengambil perspektif,"

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips bisnis rencana bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top