Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

4 Tren Utama yang Wajib Diperhatikan Pengusaha untuk Ritel 2021

Perilaku belanja konsumen mengalami perubahan dan setiap pengusaha ritel tengah berlomba menuju digitalisasi.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 10 Desember 2020  |  16:10 WIB
4 Tren Utama yang Wajib Diperhatikan Pengusaha untuk Ritel 2021
Ilustrasi - Stansburylegal

Bisnis.com, JAKARTA -- Krisis kesehatan global saat ini telah mengubah dunia ritel dari seluruh sisi. Bisnis dengan segala ukuran sedang berjuang untuk mengikuti perubahan dramatis dalam operasi sehari-hari dan untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya.

Belanja konsumen telah pulih ke lebih dari 90% dari tingkat pra-pandemi di Amerika Serikat, menurut Opportunity Insights, tetapi pertumbuhan tersebut terjadi di berbagai bidang.

Belanja untuk restoran, hotel, dan transportasi menurun, sementara toko bahan makanan dan hiburan rumah mencatatkan kenaikan. Total belanja ritel di AS untuk pekan yang berakhir 1 November sekitar 8% lebih tinggi dari pada Januari.

Di tengah gangguan ini, ada peluang bagi pengusaha.

Perilaku belanja konsumen mengalami perubahan dan setiap pengusaha ritel tengah berlomba untuk beradaptasi melalui transformasi digitial dan dengan mendiversifikasi mitra kerja guna memenuhi permintaan konsumen baru.

Dilansir melalui Entrepreneur, Kamis (10/12), ada empat tren yang telah muncul dan penting bagi bisnis yang ingin sukses di bidang ritel sekarang dan di luar pengaruh pendorong Covid-19.

1. Mengurangi ruang fisik, meningkatkan variasi produk.

Di tengah pandemi, peritel menjadi lebih fokus pada produk khusus dan pemasok lokal yang memperpendek rantai pasokan mereka. Banyak peritel mencari mitra baru untuk meningkatkan keragaman produk atau memenuhi permintaan terkait pandemi, seperti masker, partisi, dan barang-barang lain yang sekarang selalu dibutuhkan konsumen.

Produsen dan pemasok yang ingin berhasil bermitra dengan peritel harus mengetahui informasi produk yang terperinci dan akurat. Data ini memainkan peran kunci dalam memastikan produk yang tepat tersedia tepat pada saat konsumen membutuhkannya.

2. Urgensi untuk wawasan tentang kebutuhan konsumen.

Kondisi perubahan ritel saat ini juga merupakan peluang bagi perusahaan rintisan teknologi yang mendukung akses ke wawasan dan analitik konsumen. Ada rasa urgensi yang lebih besar untuk memahami dan mengantisipasi interaksi konsumen dengan produk. Setiap interaksi langsung, karena mungkin jumlahnya lebih sedikit, perlu diperhitungkan dan digunakan untuk tujuan melibatkan konsumen dalam jangka panjang.

Peritel akan mengetahui kapan dan bagaimana konsumen menggunakan berbagai produk, yang dapat membantu dalam perencanaan inventaris, merchandising, dan promosi yang dilokalkan.

3. Cara baru untuk mencoba produk.

Saat ini, konsumen lebih memilih mengurangi kontak dengan orang, dan produk yang mungkin telah disentuh orang lain. Meskipun konsumen akan kembali ke toko karena protokol kesehatan mulai dilonggarkan, belanja online akan tetap terus meningkat.

Teknologi Augmented Reality sudah menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan sejak sebelum pandemi, dan menawarkan solusi untuk tantangan ritel saat ini. Menurut survei Nielsen 2019, sekitar setengah dari konsumen bersedia menggunakan AR untuk mencoba produk. Sejak pandemi merebak, brand perhiasan, perancang busana, dan alas kaki menawarkan sistem fitting virtual baru dan memantau pertumbuhan dari aplikasi terkait preferensi cara belanja pelanggan.

Agar pengalaman produk virtual memberikan hasil yang sukses bagi peritel, informasi produk harus distandarisasi untuk memastikannya mengalir dengan lancar dari dunia fisik ke digital.

4. Pertumbuhan dalam keberlanjutan dan transparansi.

Konsumen di seluruh dunia merasa lebih terhubung satu sama lain sebagai hasil dari pengalaman bersama pandemi, dan telah terjadi peningkatan konsumsi yang lebih bijak (conscious consumption) dan keinginan untuk membeli produk lokal, menurut Accenture. Banyak peritel meluncurkan inisiatif keberlanjutan dan melihat kembali dampak lingkungan dari rantai pasokan mereka.

Seiring dengan meningkatnya minat untuk barang bekas atau daur ulang, semakin banyak konsumen yang ingin memahami asal produk dan cara pembuatannya. Transparansi semacam ini membutuhkan brand, peritel, dan pasar online untuk menyelaraskan persyaratan mereka untuk identifikasi produk yang unik.

Covid-19 telah menciptakan titik perubahan dalam perilaku konsumen. Terlepas dari kesulitan yang mereka hadapi saat ini, merek dan pengusaha kecil dapat melihat ini sebagai peluang.

Keberanian mereka dalam menjelajahi wilayah yang belum dipetakan menjadi sangat penting bagi sektor ritel. Kolaborasi yang berhasil perlu berinovasi dengan cepat sambil mengingat aturan keterlibatan yang tidak dapat dipindahkan untuk ritel seputar standarisasi, kelengkapan, dan akurasi data.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengusaha tips bisnis digital
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top