Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Cara untuk Menghidupkan Kembali Bisnis yang 'Sekarat'

Ini berlaku bagi pemilik bisnis yang untung selama krisis pandemi tahun ini atau mereka, yang sayangnya harus melihat bisnisnya menurun setiap hari.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 23 Desember 2020  |  16:59 WIB
Bisnis sekarat
Bisnis sekarat

Bisnis.com, JAKARTA - Menjelang tahun baru, sebagian besar pemilik bisnis sedang mempersiapkan tujuan baru bisnis mereka karena kita tidak akan pernah tahu perubahan apa yang akan menunggu di masa depan.

Ini berlaku bagi pemilik bisnis yang untung selama krisis pandemi tahun ini atau mereka, yang sayangnya harus melihat bisnisnya menurun setiap hari.

Tidak ada solusi universal yang dibutuhkan pebisnis butuhkan untuk menghidupkan kembali bisnis mereka, namun ada langkah-langkah sederhana yang dapat Anda ambil untuk mengembalikannya dari posisi kurang menyenangkan.

Menurut nav.com, bisnis Anda mungkin sekarat, tetapi itu tidak berarti bisnis Anda sudah berakhir.

Di bawah ini adalah lima hal yang dapat Anda lakukan untuk menyelamatkan bisnis Anda yang sekarat, juga untuk membantunya berkembang:

1. Evaluasi Situasi Bisnis dengan Jujur

Sebelum dokter merawat pasien, mereka melakukan semua jenis tes dan membuat diagnosis. Jadi ketika Anda menyadari bahwa bisnis Anda dalam masalah serius, berhenti sejenak. Anda perlu melihat baik-baik perusahaan Anda untuk mengevaluasi dan menilai apa yang salah. Anda tidak dapat mengambil tindakan tanpa tahu harus mulai dari mana.

2. Pikirkan kembali Strategi Anda

Cara merespon kegagalan adalah kunci kesuksesan Anda. Setelah mengevaluasi ulang perusahaan Anda, kemungkinan besar Anda telah menemukan kesalahan yang ada dan siap untuk mendefinisikan ulang strategi bisnis. Anda telah memutuskan untuk tidak menyerah, dan bertekad untuk berhasil. Ini adalah langkah yang bagus dalam menghidupkan kembali bisnis Anda yang sekarat - tetapi juga bagian yang sulit.

3. Fokus pada Orang-orang Anda

Anda mungkin berpikir bahwa masalahnya ada pada perangkat lunak, perangkat keras, atau data Anda. Tetapi bisnis terbaik adalah bisnis yang sejalan dengan jiwa. Aset Anda yang paling penting adalah orang-orang Anda — karyawan Anda.

Ketika perusahaan Anda tampaknya gagal, evaluasi ulang bukan hanya strategi Anda, tetapi juga mereka yang perlu menjalankannya. Jika perlu, singkirkan mereka yang memperlambat Anda, dan pekerjakan mereka yang dapat membantu menghidupkan kembali bisnis Anda yang sekarat.

4. Lepaskan Rasa Takut dan Ego

Para CEO dan pemimpin bisnis yang sukses tahu bahwa mengakui kesalahan mereka dan menunjukkan kerendahan hati yang tulus akan membantu membangun kembali dan meningkatkan kembali organisasi mereka. Ketika para pemimpin bisnis tidak mau berubah, atau tetap berpegang pada gagasan yang telah terbentuk sebelumnya tentang apa yang menurut mereka akan berhasil, itu adalah resep untuk bencana.

Kesombongan juga merupakan salah satu bentuk ketakutan. Jika Anda tidak dapat mengakui bahwa Anda tidak memiliki petunjuk dan tidak ingin mendelegasikan tugas kepada orang lain yang lebih mampu melakukannya, Anda akan menyebabkan seluruh organisasi Anda gagal.

5. Jangan Kehilangan Semangat

Semangat adalah yang membuat Anda memulai bisnis Anda, dan itu akan membantu Anda untuk terus maju. Semangat mungkin tidak selalu datang dengan ide nalar, tetapi itu mungkin 'bahan bakar' yang Anda butuhkan untuk menyalakan api semangat itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

strategi bisnis tips bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top