Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Modal Sukses Jadi Pengusaha Usia di atas 40 tahun

Anda tidak harus terjebak dalam kehidupan korporat 9-to5. Ambil langkah pertama untuk mengubah hasrat Anda menjadi kesuksesan.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  16:07 WIB
Cara mengubah pivot bisnis. - ilustrasi
Cara mengubah pivot bisnis. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Dari apa yang kita lihat di TV, di Internet, dan jejaring sosial, pendiri startup adalah pria muda yang tinggal di Silicon Valley. Namun menurut berbagai penelitian, rata-rata pengusaha membuka usaha pertamanya di usia 40 tahun.

Dilansir melalui Entrepreneur, The Kauffman Foundation menemukan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, orang tua memulai lebih banyak bisnis daripada yang lebih muda.

Adapun penelitian lain menemukan bahwa 70% sudah menikah dan 60% memiliki setidaknya satu anak ketika mereka meluncurkan bisnis pertama mereka.

Dan ini bukan sekedar “momen” bagi generasi tua yang merasa terjebak dalam kehidupan korporat. Ini adalah keinginan yang telah terbangun selama bertahun-tahun.

Menurut jajak pendapat Gallup 2013, dua pertiga Generasi Baby Boom dan Generasi X tidak merasa terikat dalam pekerjaan mereka, dan alasan utama pemutusan hubungan ini adalah karena tidak merasa sejalan dengan misi perusahaan.

Semua ini memuncak pada banyak orang dari generasi tersebut yang ingin pindah ke dunia wirausaha.

Dan meski menjadi wirausahawan memiliki kelebihan seperti dukungan finansial yang lebih banyak, jaringan yang lebih kuat, dan pengalaman, pilihan ini juga memiliki tantangannya sendiri.

Bagi mereka yang mencari petualangan pertama di dunia wirausaha, berikut beberapa cara untuk mempersiapkan dan menghindari kesalahan yang paling umum.

1. Mulailah mengerjakan bisnis Anda ketika masih bekerja untuk orang lain

Mulailah bisnis Anda sambil didukung oleh pekerjaan utama.

Ambil langkah-langkah kecil untuk memastikan ide Anda tepat benar-benar sepadan dan memiliki ceruk di pasar. Anda mungkin harus menghabiskan akhir pekan Anda di depan komputer atau menghabiskan malam Anda untuk meneliti banyak hal.

Tetapi itu akan sangat membantu Anda ketika saatnya tiba untuk mengajukan pengunduran diri.

2. Buat rencana bisnis

Memberi diri Anda waktu untuk memikirkan segala hal mulai dari pemasaran hingga teknologi hingga keuangan memungkinkan Anda melihat peluang.

Membangun rencana bisnis yang solid mungkin memakan waktu berminggu-minggu (jika tidak berbulan-bulan), tetapi itu akan membantu Anda mengetahui apa yang dibutuhkan bisnis Anda untuk sukses.

Ini adalah pekerjaan yang menuntut proses, dan pemilik bisnis harus fleksibel dan mau belajar dari kesalahannya daripada menjadi frustrasi dan kehilangan motivasi.

Anda juga disarankan untuk meminta penasihat berpengalaman meninjau rencana bisnis Anda.

3. Sertakan keluarga

Keputusan ini bukan hanya tentang Anda. Jika Anda memiliki pasangan dan / atau anak-anak Anda membutuhkan dukungan mereka, jika tidak, hal-hal di rumah akan membuat stres.

Sekalipun keluarga Anda bukan bagian dari bisnis itu sendiri, mereka adalah bagian dari hidup Anda. Ketika Anda mulai berpikir untuk meninggalkan pekerjaan utama Anda perlu mengkomunikasikan keinginan ini kepada keluarga Anda.

Untuk mendapatkan dukungan mereka, beri tahu mereka tentang rencana Anda.

Beri tahu mereka bagaimana Anda akan melakukan sesuatu, termasuk bagaimana Anda akan menghasilkan uang (baik melalui bisnis atau dengan mencari pekerjaan freelance saat bisnis Anda berkembang) dan mengapa ini penting bagi Anda.

4. Persiapkan diri Anda secara finansial

Keputusan ini adalah hal besar dan dapat mempengaruhi masa depan bisnis Anda - persiapkan diri Anda secara finansial semampunya.

Meskipun Anda sekarang memiliki lebih banyak stabilitas keuangan, Anda juga memiliki lebih banyak tanggung jawab. Pastikan Anda memiliki semua bagian di tempatnya.

Memiliki rencana cadangan itu penting. Anda dapat mencari pekerjaan sebagai freelancer atau mengajar kelas atau apa pun sambil membuat bisnis Anda menguntungkan, atau mencari sumber modal lain.

5. Tetapkan tanggal untuk kembali bekerja

Dunia kewirausahaan adalah roller coaster. Akan ada pasang surut yang mengesankan, dan jika Anda melakukannya, semuanya akan sepadan. Tapi ada banyak bisnis yang gagal di tengah jalan

Apa yang perlu Anda capai dengan perusahaan Anda untuk menghindari keharusan kembali ke dunia korporat? Keuntungan apa yang Anda butuhkan untuk bertahan hidup?

Putuskan berapa banyak yang perlu Anda hasilkan per bulan untuk melakukannya sebagai pengusaha. Pertimbangkan gaya hidup Anda, pengeluaran Anda dan apa yang harus Anda kontribusikan untuk rumah Anda.

Tetapkan tujuan terukur yang dapat Anda capai dan yang membawa Anda mendekati jumlah tersebut. Kemudian tetapkan tanggal dan periksa sesekali. Buat penyesuaian jika perlu, tetapi pertanggungjawabkan diri Anda.

6. Manfaatkan pada jaringan kontak Anda

Mungkin keuntungan terbesar yang Anda miliki sebagai pengusaha besar adalah Anda harus membangun jaringan kontak yang besar. Gunakan itu.

Ketika Anda mulai berpikir untuk berhenti dari pekerjaan Anda (atau jika Anda baru saja berhenti), beri tahu teman, kolega, dan kenalan Anda dan mintalah dukungan mereka.

Ini bisa jadi hanya mempresentasikan proyek Anda, saat bermitra, meminta dukungan keuangan atau hanya meminta nasihat. Orang-orang di sekitar Anda akan menjadi orang-orang yang membantu Anda terus maju.

7. Punya pola pikir yang benar

Rasa sakit dan rintangan adalah fakta kehidupan, dan pada saat-saat inilah Anda harus memiliki "mentalitas pejuang" dan mengubah perspektif Anda menuju kesuksesan, memiliki nyali dan ketahanan, dan melewati kesulitan untuk tampil lebih baik dan lebih kuat.

Penting untuk diketahui bahwa Anda memiliki pengalaman dan menggunakannya untuk keuntungan Anda.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top