Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kopi Kenangan Tutup Sekitar 150 Gerai, Ada Apa?

Pandemi virus Corona (Covid-19), telah membuat Kopi Kenangan harus menutup sementara 50 persen gerainya.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 14 Mei 2020  |  05:11 WIB
Ilustrasi kopi kenangan - Kopikenangan.com
Ilustrasi kopi kenangan - Kopikenangan.com

Bisnis.com, JAKARTA – Sebanyak 50 persen atau sekitar 150 gerai Kopi Kenangan mengurangi jam kerja hingga menutup gerai sementara, dalam rangka memurus mata rantai penularan virus corona.

Edward Tirtanata, CEO Kopi Kenangan mengakui dari sekitar 300an gerai Kopi Kenangan, hanya 47 persen diantaranya yang beroperasi normal seperti biasa. Sisanya, mengalami pengurangan jam operasional dan ditutup sementara karena pandemi virus Corona.

"50 persen hanya ditutup sementara dan pengurangan jam kerja karena pandemi virus corona. Gerai Kopi Kenangan dibuka hanya di tempat-tempat yang tidak mengalami pembatasan sosial," ungkapnya saat dihubungi Bisnis, Rabu (13/5/2020).

Sebagian besar gerai yang tutup sementara, berlokasi di mal atau pusat perbelanjaan seiring dengan adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang mengharuskan mal untuk tutup sementara waktu. Adapun gerai yang masih buka ialah yang berada di ruko atau lokasi yang tidak terbatas oleh PSBB.

“Pandemi bukan berarti orang tidak minum kopi. Kami tetap ekspansi membuka sekitar 30 gerai per bulan, kemarin April sudah tambah 30 gerai, begitu pun dengan bulan-bulan ke depan,” ujarnya.

Dalam kondisi saat ini, Edward memprioritaskan untuk membuka gerai di wilayah yang belum ada Kopi Kenangan di dalamnya seperti di kawasan Sawangan Depok, Pancoran Mas, dan lainnya. Penjualannya dilakukan dengan mengandalkan delivery online.

Selain itu, manajemen Kopi Kenangan juga telah berkomitmen untuk tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) barista maupun karyawan tetap meskipun penjualan mengalami penurunan dan beberapa gerai harus tutup. Menurut Edward, karyawan yang saat ini tidak bekerja, akan diarahkan untuk mendapatkan pelatihan atau training sehingga kemampuan mereka makin bertambah.

“Kalau ada karyawan yang tidak mengikuti protokol standar higienis itu yang akan kita putus kontrak, kalau tidak kami tetap akan mempertahankan. Pimpinan Kopi Kenangan juga telah mengambil langkah untuk memastikan kelangsungan bisnis dengan hanya mengambil gaji Rp1 per bulan mulai Maret hingga krisis ini dapat diatasi,” tuturnya.

Hal tersebut dilakukan sebagai salah satu langkah untuk mendukung stabilitas finansial mereka yang terkena dampak akibat perlambatan ekonomi yang diakibatkan oleh pandemi Covid-19.

Beruntung, di tengah pandemi Covid-19 ini, Kopi Kenangan mendapatkan pendanaan seri B senilai US$109 juta yang dipimpin oleh investor perusahaan saat ini, Sequoia Capital. Investor baru pada pendanaan ini termasuk B Capital, Horizons Ventures, Verlinvest, Kunlun, Sofina, serta investor pendanaan awal Kopi Kenangan yang kembali ikut serta dalam pendanaan seri B, Alpha JWC.

Kopi Kenangan berencana menggunakan pendanaan ini untuk memperkuat operasinya di Indonesia, meluncurkan produk baru, berinvestasi dalam teknologi agar dapat melayani pelanggan dengan lebih baik, serta berbagai upaya untuk melindungi karyawan di tengah pandemi Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopi barista phk Virus Corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top