Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Survei: Separuh Pemilik Bisnis Kecil Tidak Melihat Kebutuhan akan Toko Fisik

Bisnis kecil menggunakan web sebagai solusi untuk tantangan baru. Hampir 50% koresponden berencana untuk tetap menjalankan bisnis hanya di ranah online.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  11:47 WIB
Pebisnis kecil lebih suka toko online. - ilustrasi
Pebisnis kecil lebih suka toko online. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Terlepas dari tantangan selama tujuh bulan terakhir, cerita tentang ketahanan bisnis terus bergulir seiring pemilik usaha yang beradaptasi dengan permintaan pelanggan yang terus berubah.

Meskipun survei pada awal pandemi menunjukkan bahwa pemilik usaha kecil mengira banyak hal di luar harapan, hal itu perlahan mulai berubah.

Sebuah survei yang dilakukan oleh penyedia solusi situs web dan pemasara, Bluehost, yang dirilis pekan lalu menanyakan kepada 500 pemilik bisnis dengan kurang dari 100 karyawan bagaimana mereka bertransisi secara online, beradaptasi dengan e-niaga, dan menyesuaikan pandangan mereka tentang poin kesulitan, hambatan, dan potensi peluang di masa depan.

Dilansir melalui Entrepreneur, Rabu (14/10/2020), tidak mengherankan, para pemilik bisnis menyebutkan kekhawatiran terbesar mereka berkisar pada mendapatkan pelanggan baru, dampak ekonomi yang terus berlanjut dari pandemi dan permintaan konsumen yang lebih rendah.

Terlepas dari kekhawatiran tersebut, 72 persen pemilik bisnis kecil mengatakan bahwa mereka optimis, dan persentase yang sama mengakui betapa pentingnya kehadiran digital dan e-niaga saat mereka menyesuaikan diri dengan kehidupan pasca pandemi.

Mungkin yang paling mengejutkan, pemilik bisnis yang disurvei tidak melihat prospek untuk kembali melakukan bisnis dengan toko fisik di masa depan.

Hampir setengah (48 persen) mengatakan mereka tidak melihat kebutuhan untuk toko di masa depan, dan hanya 20% yang berencana untuk membuka kembali lokasi fisik di tahun depan.

Lebih dari setengah bisnis yang disurvei telah melihat lalu lintas online tumbuh sejak Covid-19 di mana 9 dari 10 setuju bahwa sangat penting untuk memiliki kehadiran online.

Terlepas dari dampak pandemi pada semua bisnis, mereka yang memiliki toko online bernasib lebih baik dengan pertumbuhan 49% dalam pendapatan toko online, sementara pada saat yang sama pembatasan telah menurunkan pendapatan toko fisik sebesar 61 persen.

Dengan meningkatnya kebutuhan akan kehadiran digital yang kuat, pemilik memprioritaskan peningkatan pemasaran online kehadiran media sosial, dan pengalaman situs web.

Bisnis kecil menggunakan web sebagai solusi untuk tantangan baru. Hampir 50% koresponden berencana untuk tetap menjalankan bisnis hanya di ranah online.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm pengusaha tips bisnis
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top