Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asosiasi Pengusaha Sampah: Galon Plastik Sekali Pakai bisa Bantu Ekonomi Rakyat Kecil

Pernyataan tersebut merupakan respon atas keributan di linimasa Twitter belakangan ini terkait galon plastik sekali pakai yang dihadirkan oleh salah satu produsen air minum dalam kemasan. Netizen beranggapan bahwa kehadiran galon plastik sekali pakai berbahan PET ( Polyethylene Terephthalate ) itu berpotensi menambah jumlah sampah plastik dan merusak lingkungan.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  10:19 WIB
Pekerja mengemas biji plastik usai dijemur di salah satu industri pengolahan limbah plastik di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P
Pekerja mengemas biji plastik usai dijemur di salah satu industri pengolahan limbah plastik di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Pengusaha Sampah Indonesia (APSI) menyatakan penggunaan galon plastik sekali pakai dan botol air kemasan sangat membantu ekonomi rakyat kecil di Tanah Air.

Pernyataan tersebut merupakan respon atas keributan di linimasa Twitter belakangan ini terkait galon plastik sekali pakai. Netizen beranggapan bahwa kehadiran galon plastik sekali pakai berbahan PET ( Polyethylene Terephthalate ) itu berpotensi menambah jumlah sampah plastik dan merusak lingkungan.

Seperti diketahui, selama ini galon plastik yang beredar di pasaran adalah galon yang bisa berulang kali dipakai atau diisi ulang. Apabila ingin membeli air minum dalam kemasan galon, konsumen harus menukarkan galon lamanya terlebih dahulu kepada toko atau distributor air.

Ketua APSI Saut Marpaung menegaskan bahwa penggunaan galon plastik sekali pakai dan botol air kemasan sangat membantu ekonomi rakyat kecil, terutama yang bekerja sebagai pemungut sampah atau pemulung. Menurutnya, dalam memandang persoalan sampah, masyarakat seharusnya berpikir secara holistik atau menyeluruh lantaran persoalan tersebut melibatkan banyak pihak.

“Lebih bagus [galon] sekali pakai untuk mendukung pendapatan pemulung dan pengepul sampah. Saya melihatnya lebih global, Indonesia ini negara berkembang, masih tingginya tingkat pengangguran. Kemudian kalau kita lihat sudah banyak wira usaha mikro usaha yang sudah lama untuk mengumpulkan sampah," katanya melalui keterangan tertulis yang diterima oleh Bisnis pada Rabu (2/12/2020).

Lebih lanjut Saut menjelaskan persoalan yang sangat mendesak di depan mata adalah masalah kemiskinan. Masyarakat yang saat ini membutuhkan perkerjaan untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya jumlahnya tak bisa dibilang sedikit. Menjadi pemulung atau pemungut sampah adalah salah satu solusi dari permasalahan tersebut.

“Pekerjaan yang paling gampang adalah memungut sampah bernilai. Terpaksa masyarakat harus mencari kerja. Demi perut. Lihat di TPA Bantar Gebang ada 6000 pemulung yang mencari sampah untuk menghidupi anak dan istri,” ungkap Saut.

Lebih jauh Saut Marpaung mengatakan bahwa dengan adanya Peraturan Menteri KLHK No. 75 tahun 2019 tentang peta jalan pengurangan sampah oleh produsen, dimana melalui peraturan itu KLHK meminta peran aktif produsen untuk mengurangi sampah dari produk yang mereka hasilkan. Sehingga target pengurangan 30 persen sampah dalam 10 tahun dapat tercapai.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sampah galon
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top