Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Simak Saran Bagi Peritel Agar Bisnis Tetap Tumbuh Selama Pandemi Covid-19

Peritel harus punya remodeling bisnis dengan berkoordinasi kepada supplier atau manufacture agar kemasan produk diperkecil atau lebih ekonomis.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  09:40 WIB
Pengunjung berada di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta, Minggu (15/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung berada di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta, Minggu (15/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Bisnis ritel modern selama pandemi virus corona diprediksi masih belum bisa pada tahun ini, karena adanya pembatasan sosial dan aktivitasa selama pandemi Covid-19.

Ketua Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Nicholas Mandey mengatakan bisnis ritel kemungkinan akan mengalami pertumbuhan 0,5-1 persen, selaras dengan prediksi pertumbuhan ekonomi negara di angka 4-5 persen pada 2021, tetapi hal ini belum bisa disebut recovery.

Roy mengatakan bahwa lebih tepat menyebut ritel saat ini menata ulang bisnis menuju recovery. Pasalnya dari jangka waktu 9 bulan bisnis yang bisa dibilang hampir mati suri, dampaknya tidak bisa dipulihkan dalam jangka waktu 1 semester.

"Butuh waktu minimal 2 semester. Oleh karena itu tahun ini baru pre-recovery yang akan memakan waktu 1 tahunan," ujarnya kepada Bisnis baru-baru ini.

Dalam jalan menuju recovery, Roy menyarankan peritel harus mengatur strategi bisnis dengan tidak mengabaikan adaptasi dalam kebiasan baru. Dalam hal pelayanan konsumen skala menengah ke atas, perusahaan bisa mengutamakan layanan pesan antar.

"Tanpa harus masuk toko. Mereka tetap di mobil, barangnya masuk ke mobil atau pengantaran sampai rumah karena banyak customer enggan keluar rumah," sarannya.

Sementara untuk segmen menengah ke bawah, ritel harus punya remodeling bisnis dengan berkoordinasi kepada supplier atau manufacture agar kemasan produk diperkecil atau lebih ekonomis.

Dengan demikian, harganya jadi lebih terjangkau. Atau, bisa juga dengan membuat paket produk yang jelas lebih hemat. "Itu dibundel dengan produk yang menunjang kesehatan. Misal beli produk ada masker atau hand sanitizer, dengan kemasan yang lebih ekonomis. Ini adaptasi kebiasaan baru," sebut Roy.

Selain itu, memanfaatkan penjualan secara daring baik secara mandiri atau bekerja sama dengan marketplace juga perlu ditingkatkan, walaupun saat ini pemasukannya belum signifikan dibandingkan penjualan langsung di toko.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top