Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ingin Investasi NFT? Pahami Dulu Keuntungan dan Risikonya

Pendukung Cryptoart sangat senang dengan jutaan dolar yang dikucurkan ke pasar yang sedang berkembang untuk barang digital ini, yang telah melambungkan karir beberapa pembuat NFT independen.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 01 April 2021  |  18:00 WIB
Ilustrasi NFT - istimewa
Ilustrasi NFT - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Tren NFT sedang melanda dunia seni setelah salah satu karya digital terjual seharga US$69 juta.

Tetapi seniman yang tidak terbiasa dengan pasar cryptocurrency yang lincah harus mengekang antusiasme mereka — hal serupa sudah pernah terjadi sebelumnya.

Pendukung Cryptoart sangat senang dengan jutaan dolar yang dikucurkan ke pasar yang sedang berkembang untuk barang digital ini, yang telah melambungkan karir beberapa pembuat NFT independen.

Sementara itu, beberapa kritik mengacu pada mania spekulatif seputar NFT dan pasar jual kembali (resale market) yang telah mendorong kenaikan harga.

Gagasan abstrak tentang nilai virtual dan kelangkaan telah membingungkan kebanyakan orang saat mereka berusaha memahami teknologi ini.

Barang-barang atau token digital ini, bagaimanapun, tidak memiliki nilai fisik yang nyata.

Nadya Ivanova, COO L'Atelier BNP Paribas, firma riset pasar berkembang yang berkolaborasi dengan Nonfungible.com menjelaskan dalam laporan tentang NFT di bulan Februari, kekuatan terbesar teknologi ini juga merupakan salah satu kelemahan utamanya.

Siapa pun di internet dapat membuat NFT dari apa saja, yang berarti ada banyak token yang "sangat buruk" di luar sana, kata Ivanova dalam sebuah wawancara. Dibutuhkan mata yang terlatih untuk menyaring apa yang layak dikoleksi atau diinvestasikan.

"Itu juga berlaku untuk pasar seni fisik - ini biasanya ruang bagi yang berpengetahuan luas. Sama halnya dengan seni NFT," kata Ivanova, seperti dikutip melalui Business Insider, Kamis (1/4).

Dan meskipun Ivanova melihat pasar NFT pada akhirnya akan mengalami kejenuhan dan bergabung dengan tren mainstream lainnya, dia menyadari beberapa risiko tambahan dan ketidakpastian yang harus dipertimbangkan kolektor baru tentang NFT.

Pasar NFT mengalami volatilitas yang sangat besar, kata Ivanova, sebagian karena belum ada mekanisme untuk membantu masyarakat menentukan harga aset. Selama tahun 2020, nilai beberapa jenis NFT paling populer melonjak sekitar 2.000%, menurut laporan L'Atelier.

Matt Stephenson, seorang kandidat PhD di Universitas Columbia, yang meneliti dan mempelajari ekonomi perilaku dan NFT menjelaskan bagaimana keterikatan emosional kita pada barang dan hadiah - termasuk yang digital - dapat mengubah gagasan nilai yang ada dan bagaimana penerapannya pada kepemilikan NFT.

Dalam literatur ekonomi, ada pembagian yang menarik antara nilai fungsional dan nilai hedonis. Anda mungkin menganggapnya seperti mengatakan, "Apa yang dapat saya gunakan untuk melakukan ini?" versus "Seberapa besar saya menyukai hal ini, dalam dan dari dirinya sendiri."

"Dengan NFT, hal-hal yang pernah diperlakukan sebagai dapat dipertukarkan di ruang digital, seperti perisai atau koleksi virtual, dapat memiliki nilai tambah yang menarik bagi pembeli atau pemilik," ujar Stephenson, seperti dikutip melalui Vox .

Hingga saat ini, pemain di blockchain dan NFT menjamin bahwa token digital yang sudah dibeli tidak dapat dipalsukan dan akan sangat mudah untuk melacak siapa pencipta dan asalnya, tetapi bukan berarti pasar ini bebas dari permainan curang.

Siapa pun secara teoritis dapat mencetak NFT dari file yang bukan milik mereka dan menjualnya sebagai milik mereka kepada pembeli yang tidak menaruh curiga, kata Ivanova.

Meski ada ketidakpastian, Ivanova melihat potensi besar NFT di masa depan.

Kejenuhan tidak bisa dihindari, katanya, tetapi pada akhirnya pasar akan terus tumbuh dan NFT dapat menjadi aset dasar untuk seluruh ekonomi virtual, berkembang jauh dari sekedar seni digital dan barang koleksi.

Bagi para skeptis seperti Nicholas Weaver, seorang profesor ilmu komputer di UC Berkeley, demam NFT saat ini adalah mania spekulatif murni, dan itu hanyalah gelembung yang menunggu untuk meledak.

"Ini sepenuhnya bentuk mania klasik seperti tulip mania tetapi terjadi di media yang berbeda," kata Weaver. "Setidaknya dengan Beanie Babies terlihat manis."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cryptocurrency blockchain
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top