Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Deretan Pengusaha Muslim Terkaya di Dunia Tahun 2022

Dari daftar 26 miliarder Arab terkaya di dunia, ada beberapa pengusaha muslim di dalamnya. Berikut daftarnya.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 14 Agustus 2022  |  10:24 WIB
Deretan Pengusaha Muslim Terkaya di Dunia Tahun 2022
Sang Taipan Aliko Dangote dan Istri menjadi orang terkaya asal Afrika - standard.co.uk
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah pengusaha muslim yang masuk jajaran orang terkaya di dunia selalu menarik untuk diketahui.

Pasalnya, jajaran orang terkaya di dunia biasa didominasi oleh elite asal Amerika Serikat (AS) seperti Elon Musk, Jeff Bezos, Warren Buffett, hingga Bill Gates.

Dikutip dari Forbes dilaporkan bahwa tahun 2021 merupakan tahun yang sulit bagi orang-orang terkaya di dunia, untuk mempertahankan posisi kekayaannya secara global. Bahkan, sebanyak 329 orang keluar dari daftar tahun ini, dengan 236 pendatang baru.

Majalah ternama di dunia ini pun telah merilis nama-nama miliarder Arab yang memiliki harta kekayaan hingga miliaran dolar AS pada 2022.

Sebagian dari mereka adalah para pengusaha dan juga pebisnis ulung di berbagai industri yang mencakup banyak sektor.

Dari daftar 26 miliarder Arab terkaya di dunia, ada beberapa pengusaha muslim di dalamnya. Lalu siapa saja? Berikut ulasan Bisnis yang dilansir dari Forbes dan beberapa sumber lain.

1. Nassef Sawiris, US$7,7 miliar

Nassef Sawiris adalah seorang investor dan keturunan keluarga terkaya Mesir. Hampir 6% aset sahamnya berada di pembuat pakaian olahraga Adidas, menjadikan dirinya duduk sebagai dewan pengawas atas perusahaan tersebut.

Pada Desember 2020, dia mengakuisisi 5% saham di perusahaan yang terdaftar di New York Madison Square Garden Sports, pemilik tim NBA Knicks dan NHL Rangers. Dia pun menjalankan bisnis OCI, sebagai salah satu produsen pupuk nitrogen terbesar di dunia yang pabriknya ada di Texas dan Iowa; di mana perusahaan ini juga diperdagangkan di bursa Euronext Amsterdam.

Orascom Construction, sebuah perusahaan Orascom Construction PLC (OC) adalah sebuah kontraktor rekayasa, pengadaan, dan konstruksi yang berkantor pusat di Kairo, Mesir. Selain itu, Nassef juga memiliki saham di perusahaan semen raksasa, yakni Lafarge Holcim.

2. Issad Rebrab, US$5,1 miliar

Issad Rebrab adalah pendiri dan CEO Cevital, perusahaan swasta terbesar di Aljazair. Cevital memiliki salah satu kilang gula terbesar di dunia, dengan kapasitas produksi 2 juta ton per tahun.

Selain kilang gula, Rebrab memiliki perusahaan Eropa, termasuk pembuat peralatan rumah tangga Prancis Groupe Brandt, pabrik baja Italia dan perusahaan pemurnian air Jerman. Setelah menjalani 8 bulan penjara atas tuduhan korupsi, Rebrab dibebaskan pada 1 Januari 2020. Dia menyangkal melakukan kesalahan.

3. Najib Mikati dan Taha Mikati, US$3,2 miliar

Dua bersaudara ini adalah investor dari perusahaan M1 Group yang berbasis di Beirut. Adapun, investasinya mereka termasuk saham di perusahaan telekomunikasi Afrika Selatan MTN, pengecer fashion Pepe Jeans, dan real estate di New York, London dan Monaco.

Mikati dan saudaranya Taha mendirikan Investcom pada 1982, menjual telepon satelit pada puncak perang saudara Lebanon.

Kemudian, mereka memperluas pasar ke Afrika, dengan membangun menara ponsel di Ghana, Liberia, dan Benin, dan lainnya. Pada 2005, Investcom go public di London Stock Exchange, dan pada 2009, MTN Afrika Selatan membeli saham Mikatis senilai 3,6 miliar dolar AS.

4. Hussain Sajwani US$2,7 miliar

Hussain Sajwani adalah ketua pengembang hunian mewah yang berbasis di Dubai, Damac Properties, yang didirikan pada tahun 2002. Dia memulai bisnis jasa makanan, melayani militer AS dan raksasa konstruksi Bechtel.

Pada tahun 2001, setelah Dubai mengizinkan orang asing memiliki properti, dia pun beralih penjualan unit di sebuah bangunan tempat tinggal dalam waktu kurang dari enam bulan. Tahun 2013, DAMAC Properties, perusahaan pengembang properti Di Dubai ini turut bekerjasama dengan Donald Trump untuk mengembangkan dua lapangan golf. DAMAC pun menjadi satu-satunya pemegang merek tempat olahraga golf di Timur Tengah milik Trump, yakni Trump International Golf Club Dubai.

Sajwani dikenal dengan pemasaran yang boros, terkadang menawarkan Lamborghini gratis kepada pembeli apartemen. Dia memiliki kesepakatan co-branding dengan Versace dan Bugatti.

5. Abdulla Al Ghurair, US$2,6 miliar

Tahun 1967, dia mendirikan Mashreqbank, sebuah U.A.E. bank. Namun, dia mengundurkan diri sebagai ketua pada Oktober 2019, dengan tetapi tetap menjadi anggota dewan. Selain itu, perusahaan konstruksinya telah mengerjakan pelapisan eksterior Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia, dan membantu membangun Metro Dubai. Saudaranya Saif Al Ghurair, yang meninggal pada Agustus 2019, juga seorang miliarder.

6. Mohamed Mansour, US$2,6 miliar

Dirinya kini menjadi pengawas dari Mansour Group, yang didirikan oleh ayahnya Loutfy (D.1976) pada tahun 1952 dan memiliki 60.000 karyawan. Mansour mendirikan General Motors di Mesir pada tahun 1975, kemudian menjadi salah satu distributor terbesar GM di seluruh dunia. Grup Mansour juga memiliki hak distribusi eksklusif untuk peralatan Caterpillar di Mesir dan tujuh negara Afrika lainnya.

7. Suhail Bahwan US$2.5 miliar

Suhail Bahwan adalah pendiri dan ketua Suhail Bahwan Group, salah satu konglomerat terbesar di Oman. Ini adalah produsen utama pupuk, menghasilkan 1,3 juta ton urea per tahun. Dia memiliki dealer Nissan dan BWM. Bahwan pertama kali masuk ke bisnis dengan saudaranya Saud pada tahun 1965, menjual jaring ikan dan bahan bangunan, sebelum mencetak dealer Toyota pada tahun 1975.

Berdasarkan laporan, dia pun menjabat sebagai Menteri Perhubungan Mesir dari 2006 hingga 2009 di bawah rezim Hosni Mubarak. Saudara laki-lakinya Yasseen dan Youssef, yang berbagi kepemilikan dalam kelompok keluarga, juga miliarder; putranya Loutfy mengepalai ekuitas swasta Man Capital.

8. Abdulla Al Futtaim, US$2,5 miliar

Abdulla Al Futtaim merupakan konglomerat Al Futtaim Group. Pada tahun 1955, grup ini menjadi distributor eksklusif di U.A.E. dari Toyota, yang memiliki pangsa pasar otomotif terkemuka dengan hampir 30%. Al Futtaim juga memiliki lisensi untuk mengoperasikan Hertz, Ikea, Toys "R" Us dan Zara di U.A.E. Para pengecer berlabuh di mal-malnya, yang meliputi Dubai Festival City dan Cairo Festival City.

9. Mohamed Al Fayed, US$2,1 miliar

Mohamed Al Fayed lahir di Alexandria, Mesir dan pindah pada pertengahan 1960-an ke Inggris, di mana ia mendapatkan kekayaannya. Dia terkenal karena pernah menjadi pemilik satu kali department store London Harrod's, yang dia jual ke Qatar dengan harga dilaporkan US$2,4 miliar pada tahun 2010. Dia memiliki hotel bertingkat Ritz Paris. Pada tahun 2013, Al Fayed menjual Fulham Football Club kepada miliarder suku cadang mobil AS Shahid Khan dengan harga US$300 juta.

Daftar Miliarder Muslim Lainnya

Tak hanya dari wilayah Timur Tengah saja, ternyata ada beberapa miliarder terkaya. Berdasarkan Opera News, berikut ulasannya.

1. Aliko Dangote, US$14,5 miliar

Dilansir dari Opera News, CEO Dangote Group Aliko Dangote merupakan pria muslim terkaya dengan kekayaan mencapai atau setara Rp209 triliun.

Meski bukan keturunan Arab, namun pria tersebut menduduki posisi dua ratus besar atau tepatnya ke-130 sebagai orang terkaya di dunia.

Sumber kekayaannya ialah bisnis semen Dangote Cement. Perusahaan ini sekaligus menjadi perusahaan semen terbesar di Afrika dengan produksi 48,6 juta ton semen per tahun, serta menguasai pangsa pasar semen hingga 85 persen. Dangote pun mengembangkan sayap bisnisnya ke produk pupuk yang baru dimulai pada pertengahan tahun lalu. Selain itu, ia juga membangun kilang minyak bernama Dangote Refinery yang diklaim akan menjadi yang terbesar di dunia.

2. Azim Premji, US$9,5 miliar

Azim Premji juga bukan merupakan sosok keturunan Arab, namun dia seorang muslim yang lahir di India dan memiliki kekayaan hingga Rp137 triliun.

Azim merupakan pendiri Wipro, perusahaan yang bergerak di bidang software, yang menjadi salah satu pemain piranti lunak terbesar di India. Sebelumnya, ia pernah mengenyam pendidikan di Stanford University, AS, namun harus kandas setelah sang ayah meninggal dunia.

Perusahaan tersebut bahkan memiliki innovation centre di Silicon Valley dan fokus pada pengembangan teknologi baru serta berkolaborasi dengan start up di sana. Saat ini, pucuk pimpinan Wipro dilanjutkan oleh sang anak Rishad Premji.

Pendiri BUA Group Abdulsamad Rabiu merupakan salah satu muslim terkaya di dunia dengan kekayaan mencapai USUS$6,6 miliar atau setara Rp95 triliun. Warga Nigeria tersebut merupakan konglomerat yang bergerak di berbagai lini bisnis.

Beberapa bisnis ternama yang ia bangun bergerak di bidang pemurnian gula, produksi, semen, hingga real estate. Pada Januari 2020, ia menguasai perusahaan semen Cement Co of Northern Nigeria setelah dileburkan dengan perusahaan semen miliknya yakni Obu Cement Company.

Sebelum menjadi orang terkaya ke-5 seantero Afrika, ia pernah berbisnis di bidang lain seperti impor besi, baja, hingga bahan kimia pada 1998. Namun kini kekayaannya melejit dan menduduki posisi ke-361 sebagai orang terkaya di dunia.

3. Chairul Tanjung US$6,1 miliar

Terakhir, ada pebisnis yang akrab disapa CT atau Si Anak Singkong ini merupakan salah satu muslim terkaya di dunia.
Chairul Tanjung terkenal karena menerbitkan kartu kredit, mengoperasikan hypermarket, dan menjalankan stasiun TV.
Trans Retail miliknya memiliki toko kelontong dengan merek Carrefour dan Transmart.

Perusahaannya juga menguasai waralaba Wendy's di Indonesia dan memiliki waralaba Versace, Mango dan Jimmy Choo.
Dia memiliki saham di maskapai nasional Indonesia Garuda yang sedang bernegosiasi dengan kreditur untuk merestrukturisasi utang US$ 10 miliar. Bahkan, kabar terbaru terkait saham Allo Bank miliknya melonjak hampir 100 kali lipat pada tahun 2021 di tengah gempuran ramainya perbankan digital di Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengusaha muda perempuan pengusaha pengusaha orang terkaya orang terkaya forbes daftar miliarder
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top