Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kiat Memilih dan Menyeleksi Pinjaman untuk Modal Bisnis

Berniat mengajukan pinjaman untuk modal bisnis? Ini beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 16 Januari 2023  |  16:49 WIB
Kiat Memilih dan Menyeleksi Pinjaman untuk Modal Bisnis
Modal Bisnis - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Dana atau modal merupakan hal penting dalam membangun sebuah bisnis.

Tanpa adanya dana, sebuah bisnis tidak bisa berkembang, membuka cabang baru, atau bahkan beroperasi hingga berakibat pada progres perusahaan sangat lambat yang sangat sulit mendapatkan keuntungan.

Salah satu alternatif yang seringkali diambil oleh para pebisnis untuk memodali bisnisnya adalah mencari pinjaman bisnis.

Namun, mengajukan pinjaman dana merupakan suatu hal yang butuh dipikirkan dan dipersiapkan secara matang. Bila tidak, pinjaman justru menjadi beban yang menjerumuskan Anda di masa depan. 

Melansir dari Entrepreneur, berikut ada hal yang harus Anda perhatikan sebelum Anda menandatangani pinjaman. Simak ulasannya. 

1. Jenis pinjaman yang tepat

Seperti halnya keuangan pribadi , ada beberapa bentuk pinjaman bisnis yang berbeda, jadi Anda harus memilih salah satu yang paling sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda.

Pinjaman tradisional

Ini adalah bisnis yang setara dengan pinjaman pribadi, yang dapat dijamin atau tanpa jaminan. Anda akan meminjam jumlah tertentu dan memiliki jadwal pembayaran tetap dengan tingkat bunga tetap.

Jalur kredit

Jalur kredit memberi Anda jumlah dana yang ditetapkan tetapi Anda tidak perlu menerima dan membayar bunga atas jumlah penuh. Anda dapat membatalkan dana saat Anda membutuhkannya dan Anda hanya akan membayar bunga atas jumlah yang Anda pinjam.

Pinjaman online

Kini ada banyak perusahaan financial technology yang menawarkan pinjaman modal usaha secara online. Jenis pinjaman ini diberikan oleh para penyedia jasa keuangan yang beroperasi secara online. Peluang Anda mendapatkan pinjaman dari kredit online pun terbilang besar. Di Indonesia sendiri, langkah pertama yang harus dilakukan adalah memastikan bahwa perusahaan tersebut terdaftar dan diawasi Otoritas Jasa Keuangan atau OJK.

Pinjaman Kredit Usaha Rakyat (KUR)

Jenis pinjaman modal kredit usaha rakyat atau KUR merupakan sebuah skema pinjaman yang diberikan pemerintah bagi para calon atau wirausahawan yang membutuhkan modal usaha. Peminjaman modal usaha dengan sistem KUR bisa digunakan untuk perusahaan yang bergerak di sektor industri, kehutanan, pertanian, perikanan dan kelautan, dan jasa keuangan simpan pinjam. Anda bisa mengajukan KUR di bank-bank yang menyelenggarakan program ini.

Sebelum Anda menyetujui tawaran pinjaman bisnis , ada baiknya menilai jenis pinjaman bisnis lainnya untuk memastikan bahwa pinjaman tersebut paling cocok untuk perusahaan Anda.

2. Pembayaran pinjaman yang dapat dikelola

Sebelum Anda menandatangani kontrak pinjaman, Anda harus memiliki kesempatan untuk memeriksa rincian persyaratan pembayaran pinjaman . Anda perlu memikirkan dengan hati-hati apakah Anda dapat dengan nyaman mengakomodasi pembayaran bulanan dalam anggaran Anda, tidak hanya sekarang tetapi sepanjang masa pinjaman.

Jika Anda khawatir pembayarannya mungkin sulit, atau Anda mungkin kesulitan memenuhi tenggat waktu pembayaran, sebaiknya cari produk pinjaman lain. Pembayaran yang terlewat atau terlambat tidak hanya dapat menimbulkan tekanan finansial tambahan tetapi juga dapat berdampak besar pada kredit Anda.

3. Biaya pinjaman yang wajar

Ini mengikuti dari poin sebelumnya, tetapi Anda juga harus menyadari sepenuhnya biaya apa yang akan Anda keluarkan dengan pinjaman bisnis baru Anda. Selain membayar bunga, Anda mungkin dikenakan biaya originasi, dan biaya pemrosesan. Ini akan ditambahkan ke pokok pinjaman Anda atau Anda harus membayarnya di muka. Idealnya, pinjaman bisnis baru Anda akan memiliki sedikit atau tanpa biaya seperti itu.

Anda juga perlu memperhatikan biaya yang mungkin Anda keluarkan selama masa pinjaman. Misalnya, Anda tidak ingin terkena denda keterlambatan besar-besaran jika terjadi kekeliruan di bank. Sehingga, opsi terbaik adalah dengan mencari biaya pelunasan awal. Jika keuangan bisnis Anda berubah dan Anda ingin melunasi pinjaman, Anda tidak akan menginginkan pinjaman yang membebankan biaya pelunasan awal yang besar dan kuat.

4. Reputasi pemberi pinjaman yang baik

Sayangnya, tidak semua pemberi pinjaman di pasar menawarkan tingkat layanan yang sama, bahkan beberapa dapat benar-benar berisiko. Pepatah "too good to be true" tentu berlaku di sini. Jadi, sangat penting untuk menyelidiki reputasi pemberi pinjaman dan mencari beberapa tanda bahaya, seperti:

Tidak ada persyaratan pemeriksaan kredit

Jika pemberi pinjaman memang memiliki persyaratan nilai kredit minimum atau tidak memerlukan pemeriksaan nilai kredit Anda

Tidak ada kredensial yang dapat diverifikasi

Jika pemberi pinjaman tidak memiliki situs web profesional dan tidak memberikan perincian alamat fisik.

Kurangnya transparansi biaya

Pemberi pinjaman harus sangat jelas tentang struktur biaya pinjaman mereka, sehingga Anda benar-benar menyadari berapa biaya opsi pembiayaan.

Tekanan penjualan

Jika perwakilan penjualan mencoba menekan Anda untuk segera menerima tawaran pinjaman bisnis tanpa memberi Anda informasi dan waktu untuk mempelajarinya.

5. Jumlah pinjaman yang benar

Meskipun mungkin tergoda untuk mendapatkan pinjaman bisnis terbesar yang bisa Anda setujui, ini sepertinya bukan ide yang bagus. Demikian juga, jika penawaran pinjaman tidak akan menutupi kebutuhan pendanaan langsung Anda, itu bukanlah pilihan yang tepat.

Pikirkan dengan hati-hati tentang dana apa yang Anda butuhkan dan bagaimana Anda akan menggunakannya, sehingga Anda dapat yakin untuk mendapatkan pinjaman dengan jumlah yang tepat.

6. Suku bunga yang menarik

Seperti halnya bentuk pembiayaan apa pun, tingkat bunga Anda akan menentukan biaya pinjaman bisnis Anda. Pemberi pinjaman akan menggunakan berbagai kriteria untuk menentukan profil risiko Anda dan oleh karena itu tarif Anda. Namun, kriteria ini bervariasi dari pemberi pinjaman ke pemberi pinjaman, dengan beberapa pemberi pinjaman lebih kaku dan beberapa pemberi pinjaman lebih fleksibel.

Jika Anda memiliki perusahaan baru, kemungkinan besar Anda tidak akan mendapatkan harga terbaik, kecuali jika Anda sendiri memiliki kredit yang bagus. Namun, tetap penting untuk membandingkan tarif untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan tarif serendah mungkin untuk perusahaan Anda.

Namun, Anda mungkin bersedia membayar tingkat bunga yang sedikit lebih tinggi jika ada biaya minimal atau keuntungan lain dari pinjaman tersebut. Jadi, jangan melihat perbandingan suku bunga tanpa konteks tertentu.

7. Waktu pendanaan yang wajar

Meskipun Anda mungkin tidak membutuhkan dana mendesak, Anda mungkin masih ingin mengimplementasikan rencana Anda sesegera mungkin. Jadi, periksa waktu pendanaan yang ditawarkan setiap pemberi pinjaman untuk pinjaman bisnis mereka. Setelah Anda mengirimkan aplikasi Anda dan menerima persetujuan, kapan Anda dapat berharap untuk menerima dana di rekening bank Anda?

Beberapa pemberi pinjaman dapat mencairkan dana dalam 24 jam atau hanya beberapa hari, tetapi pemberi pinjaman lainnya lebih lambat. Jika Anda harus menunggu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk dana Anda, sebaiknya lihat opsi alternatif.

8. Cari tahu soal kinerja customer service

Terakhir, ada baiknya memeriksa tingkat dukungan pelanggan yang ditawarkan oleh pemberi pinjaman potensial Anda. 

Beberapa pemberi pinjaman memiliki customer service yang dapat dihubungi dengan cepat melalui saluran bantuan telepon, sementara yang lain hanya mengandalkan email atau obrolan. Jadi, Anda harus merasa nyaman dengan opsi dukungan pelanggan.

Sebaiknya baca beberapa ulasan pemberi pinjaman untuk melihat apakah ada tanda bahaya tentang waktu tunggu panggilan yang lama, respons yang lambat terhadap email, atau masalah dukungan pelanggan lainnya sebelum Anda menjadi pelanggan.

Mendapatkan pinjaman bisnis yang tepat untuk kebutuhan Anda membutuhkan waktu untuk membandingkan berbagai aspek dan pemberi pinjaman. Ketika Anda mengikuti faktor-faktor di atas dan memastikan untuk memaksimalkan masing-masingnya, Anda dapat menghemat uang, waktu, dan tekanan finansial.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

modal tips bisnis peluang bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top