Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Pengusaha RI Masuk Daftar 10 Muslim Terkaya di Dunia, Segini Kekayaannya

Nama-nama orang terkaya muslim di dunia menjadi salah satu hal menarik untuk diulas nama-namanya.
Ilustrasi. /Freepik
Ilustrasi. /Freepik

Bisnis.com, JAKARTA – Nama-nama orang terkaya muslim di dunia menjadi salah satu hal menarik untuk diulas nama-namanya. Dari sederet miliarder pengusaha Timur Tengah, terselip di antaranya pengusaha muslim asal Indonesia yang masuk dalam daftar.

Nyatanya, Indonesia juga memiliki pengusaha muslim terkaya dengan nilai kekayaannya mencapai US$5,4 miliar atau sekitar Rp84,24 triliun (kurs Rp15.600 per doalr AS), yaitu Chairul Tanjung.

Melansir dari Forbes, majalah bisnis dan finansial Amerika Serikat tersebut tidak secara khusus memiliki daftar muslim terkaya di dunia. Meski demikian, Forbes membagi kategori daftar orang kaya di dunia dan khusus orang kaya di Timur Tengah, yang didominasi muslim.

Bisnis telah merangkum daftar muslim terkaya di dunia melalui Forbes' Real-Time Billionaires rankings dan World’s Richest Arab 2023 yang dikutip pada Kamis (8/2/2024).

Berikut 10 Daftar Muslim Terkaya di Dunia versi Forbes:

1. M.A Yusuff Ali – US$7,6 miliar

M.A. Yusuff Ali disebut sebagai Raja ritel Timur Tengah karena memimpin LuLu Group International yang memiliki US$8,4 miliar, dengan 256 hipermarket dan mal di Teluk dan tempat lainnya.

Dirinya diketahui berasal dari sebuah desa di negara bagian Kerala di India selatan, kemudian Yusuff Ali berangkat ke Abu Dhabi pada 1973 untuk bergabung dengan bisnis distribusi kecil milik pamannya.

Pada April 2020, seorang anggota keluarga kerajaan Abu Dhabi dilaporkan telah mengakuisisi 20% saham LuLu senilai $1 miliar. Yusuff Ali berencana untuk mendaftarkan bisnis ritelnya pada tahun 2023-2024.

Aset-aset lainnya termasuk Waldorf Astoria di Skotlandia dan Great Scotland Yard Hotel, bekas markas besar Kepolisian Metropolitan Inggris.

2. Chairul Tanjung – US$5,4 miliar

Chairul Tanjung memiliki CT Corp yang menjalankan bisnis dengan menerbitkan kartu kredit, mengoperasikan hipermarket, dan menjalankan stasiun TV. Trans Retail miliknya memiliki toko-toko kelontong dengan merek Carrefour dan Transmart.

CT juga memiliki waralaba Wendy's di Indonesia dan memiliki waralaba Versace, Mango, dan Jimmy Choo.

Belum sampai di situ, CT memiliki saham di maskapai penerbangan nasional Indonesia, Garuda, yang telah menyelesaikan restrukturisasi utang sebesar US$10 miliar pada 2023.

3. Hussain Sajwani – US$4,5 miliar

Hussain Sajwani adalah ketua pengembang real estat mewah yang berbasis di Dubai, DAMAC Properties, yang berdiri pada 2002. Dia memulai bisnis layanan makanan, melayani militer AS dan raksasa konstruksi Bechtel.

Pada tahun 2001, setelah Dubai mengizinkan orang asing untuk memiliki properti, dia beralih ke real estat dan menjual unit-unit di sebuah bangunan tempat tinggal dalam waktu kurang dari enam bulan.

DAMAC bekerja sama dengan Donald Trump pada 2013 untuk mengembangkan dua lapangan golf bermerek Trump di pengembangan Dubai. Sajwani dikenal dengan pemasarannya yang mewah, terkadang menawarkan Lamborghini gratis kepada pembeli apartemen. Dia memiliki kesepakatan co-branding dengan Versace dan Bugatti.

4. Abdulla bin Ahmad Al Ghurair & family – US$4 miliar

Abdulla Al Ghurair mendirikan Mashreqbank pada 1967 dan mengundurkan diri sebagai chairman pada Oktober 2019, namun tetap menjadi anggota dewan.

Perusahaan induknya yang bernama sama dengan namanya memiliki minat di bidang makanan, konstruksi, dan real estat; anggota non-keluarga adalah bagian dari tim kepemimpinan.

Perusahaan konstruksinya mengerjakan pelapis eksterior Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia, dan membantu membangun Dubai Metro.

5. Mohamed Mansour – US$3,3 miliar

Mohamed Mansour mengawasi konglomerat keluarga Mansour Group, yang didirikan oleh almarhum ayahnya, Loutfy, pada tahun 1952 dan memiliki 60.000 karyawan.

Mansour mendirikan dealer General Motors di Mesir pada 1975, yang kemudian menjadi salah satu distributor terbesar GM di seluruh dunia.

Mansour Group juga memiliki hak distribusi eksklusif untuk peralatan Caterpillar di Mesir dan tujuh negara Afrika lainnya. Mansour, yang memiliki kewarganegaraan Mesir dan Inggris, menjabat sebagai menteri transportasi Mesir pada periode 2006 hingga 2009 di bawah rezim Hosni Mubarak.

Saudara-saudaranya, Yasseen dan Youssef, yang berbagi kepemilikan dalam grup keluarga, juga merupakan miliarder; putranya, Loutfy, mengepalai perusahaan ekuitas swasta, Man Capital.

6. Najib Mikati – US$2,6 miliar

Najib Mikati mendirikan perusahaan investasi yang berbasis di Beirut, M1 Group. Mikati saat ini menjabat sebagai perdana menteri Lebanon. Dirinya pernah berada di posisi yang sama pada 2011-2014.

Mikati dan saudaranya yang juga seorang miliarder, Taha, mendirikan Investcom pada 1982, dengan menjual telepon satelit pada puncak perang saudara di Lebanon.

Mereka berekspansi ke Afrika dan membangun menara telepon seluler di Ghana, Liberia, dan Benin, di antara negara-negara lainnya. Pada 2005, Investcom go public di Bursa Efek London, dan pada 2009, MTN Afrika Selatan membeli saham Mikatis senilai US$3,6 miliar.

7. Taha Mikati – US$2,6 miliar

Taha Mikati mendirikan perusahaan induk yang berbasis di Beirut, M1 Group. Investasinya meliputi saham di perusahaan telekomunikasi Afrika Selatan MTN, peritel fesyen Pepe Jeans, dan real estat utama di New York, London, dan Monako.

8. Abdulla Al Futtaim & family – US$2,6 miliar

Abdulla Al Futtaim memiliki konglomerat Al Futtaim Group, yang dijalankan oleh putranya, Omar, yang menjabat sebagai wakil ketua dan CEO.

Pada 1955, grup ini menjadi distributor eksklusif Toyota di Uni Emirat Arab dan masih memegang hak distribusi hingga saat ini. Al Futtaim juga memiliki lisensi untuk mengoperasikan Hertz, Ikea, Toys (R) Us, dan Marks and Spencer di U.A.E.

Peritel ini memiliki pusat-pusat perbelanjaan, termasuk Dubai Festival City, Dubai Festival Plaza, Doha Festival City, dan Kairo Festival City.

9. Bahaa Hariri – US$2,1 miliar

Bahaa Hariri adalah putra sulung dari Perdana Menteri Lebanon yang terbunuh, Rafik Hariri.

Dia mewarisi kekayaannya dari ayahnya, yang merupakan seorang miliarder. Pada 2008, Bahaa Hariri menjual sahamnya di Saudi Oger, bisnis konstruksi keluarga, kepada saudaranya Saad Hariri, yang juga merupakan mantan perdana menteri Lebanon.

Bahaa Hariri mendirikan dan memimpin Horizon Group, sebuah perusahaan induk real estat dengan investasi di Amman, Yordania dan Beirut, Lebanon.

Dia membantu merevitalisasi sebuah daerah di Amman, yang disebut Abdali, dalam kemitraan dengan pemerintah Yordania. Beliau adalah pemilik mayoritas Globe Express Services, sebuah perusahaan logistik yang hadir di lebih dari 100 negara.

10. Mohamed Al-Fayed US$2 miliar

Mohamed Al Fayed lahir di Alexandria, Mesir dan pindah ke Inggris pada pertengahan 1960-an.

Dia terkenal sebagai pemilik pertama department store Harrod's di London, yang kemudian dijualnya ke Qatar dengan harga 2,4 miliar dolar AS pada 2010.

Dia juga memiliki hotel bertingkat Ritz Paris. Setelah direnovasi selama empat tahun, hotel ini dibuka kembali pada 2016. Kamar-kamarnya diberi nama sesuai dengan nama tamu-tamunya yang terkenal, seperti Coco Chanel.

Pada 2013, Al Fayed menjual Fulham Football Club kepada miliarder suku cadang mobil AS, Shahid Khan, dengan harga US$300 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper