Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sebagai Unicorn di Indonesia, Ini Perjalanan Panjang Bukalapak

Salah satu Unicorn di Indonesia, ini perjalanan panjang Bukalapak yang didirikan oleh Achmad Zaky.
Oliv Grenisia
Oliv Grenisia - Bisnis.com 19 Februari 2019  |  10:51 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky meninjau stan warung mitra Bukalapak saat Perayaan HUT ke-9 Bukalapak di Jakarta, Kamis (10/1/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky meninjau stan warung mitra Bukalapak saat Perayaan HUT ke-9 Bukalapak di Jakarta, Kamis (10/1/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA -- Kicauan Achmad Zaky, Founder Bukalapak, membuat kontroversi sepanjang pekan lalu. Di luar kontroversinya, bagaimana Zaky mengembangkan Bukalapak dari nol sampai sekarang?

Perjalanan alumni Institut Teknologi Bandung ini dimulai ketika ia bersama temannya, Nugroho Herucahyono, melahirkan Bukalapak.com pada tahun 2010.

Kala itu Zaky mengaku hampir semua investor menolak memasukkan modal mereka ke Bukalapak. Alasannya, bisnis digital masih belum jelas masa depannya.

Setahun berlalu, akhirnya Bukalapak mendapatkan pendanaan dari Batavia Incubator, perusahaan modal ventura gabungan dari Rebright Partners.

Pada 2012, Bukalapak mendapatkan investasi seri A dari dari GREE Venture. Pendanaan selanjutnya, Bukalapak juga mendapatkan dari 500 Startups.

unicorn indonesia, bukalapak

Tak sampai disitu, pada Februari 2015, Bukalapak menerima pendanaan seri B lewat KMK Online. PT Elang  Mahkota Teknologi Tbk. (EMTEK Group) sebagai Lead Investor dalam pendanaan tersebut.

Kucuran dana Bukalapak terus mengalir, kali ini datang dari anak perusahaan Alibaba yaitu, Ant Financial senilai US$1,1 miliar pada Agustus 2017.

Diulang tahun yang ke 8, Achmad Zaky memberi kejutan. Zaky mengklaim bahwa perusahaan yang didirikannya itu telah berstatus Unicorn.

Hal ini membuat Bukalapak menjadi perusahaan Startup Indonesia ke-empat yang mendapatkan gelar tersebut, yang sebelumnya telah diperoleh Go-Jek, Tokopedia, dan Traveloka.

Pada Oktober 2018, Bukalapak memperkuat eksistensinya dengan mengakuisisi e-commerce asal Bandung, Prelo. Dua bulan kemudian perusaaan ini mengoperasikan kantor riset dan pengembangan atau biasa dikenal dengan R&D di kota kembang, Bandung.

Lalu, pada awal tahun ini, Bukalapak kembali mendapat pendanaan. Investor Korea Selatan  Mirae Asset-Naver Asia Growth Fund menyuntikkan dana segar senilai US$50 juta.

Dari laporan keuangan, EMTEK mencatat pendapatan dari salah satu entitasnya Bukalapak senilai Rp248,74 miliar. Nilai itu tumbuh 407,64% dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bukalapak
Editor : Surya Rianto
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top