Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

4 Tips Perencanaan Bisnis di Tahun 2021

Alokasi dana yang buruk, peluang yang belum dimanfaatkan, orang-orang yang membutuhkan promosi atau justru dirumahkan, dan banyak lagi. 2020 seperti tahun yang penuh dengan trial dan error
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  18:53 WIB
Tips bisnis
Tips bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak pemilik bisnis yang tinggal dan bekerja selama pandemi melihat kekurangan dalam rencana atau model bisnis mereka.

Alokasi dana yang buruk, peluang yang belum dimanfaatkan, orang-orang yang membutuhkan promosi atau justru dirumahkan, dan banyak lagi. 2020 seperti tahun yang penuh dengan trial dan error

Meskipun ada kemunduran, 2020 juga merupakan tahun ketahanan dan inovasi.

Pemilik bisnis memutar strategi pemasaran mereka agar selaras dengan kebiasaan baru, seperti perusahaan pakaian dan kosmetik yang sekarang memproduksi gaun medis yang dapat digunakan kembali.

Sebagai pemilik bisnis, tahun yang baru ini adalah waktu yang tepat untuk melihat kembali ke tahun 2020 untuk mengarahkan bisnis Anda dengan ekspektasi tantangan tahun baru sehingga Anda lebih siap untuk menghadapi masa depan.

Berikut empat tips perencanaan bisnis untuk 2021 seperti dilansir melalui Valley First.

1. Siapkan dana darurat

Bisnis dengan prospek terbaik memasuki tahun 2020 siap secara finansial untuk menghadapi krisis. Mereka tidak tahu apa krisis atau kapan krisis akan terjadi, tetapi mereka tahu lebih baik bersiap untuk sesuatu yang tidak pernah datang daripada terjebak krisis.

Ada baiknya Anda menghitung berapa banyak yang Anda perlukan untuk tetap beroperasi selama setahun ke depan tanpa pendapatan, dan mulai membangun dana cadangan. Anda juga dapat mengelola arus kas di masa-masa sulit, baik itu menunda pembayaran atau memanfaatkan program pemerintah.

2. Diversifikasi rantai pasokan

Anda dapat mempersiapkan bisnis untuk menghadapi skenario terburuk, tetapi Anda kemungkinan besar bergantung pada orang lain yang mungkin terpukul lebih keras. Daripada bergantung pada satu sumber untuk setiap layanan, mulailah membangun jaringan pemasok yang luas. Model fleksibel ini akan membantu mencegah kemacetan ketika satu bisnis sedang berjuang dan membuat Anda lebih mudah beradaptasi dengan iklim ekonomi.

Pertimbangkan juga untuk bekerja dengan lebih banyak pemasok regional. Ketika transportasi terhambat, seperti pada tahun 2020, Anda menyadari risikonya jika hanya bergantung pada rantai pasokan global. Menjaga pemasok Anda tetap dekat memungkinkan Anda memenuhi permintaan pelanggan yang semakin meningkat akan kecepatan dan kenyamanan.

3. Audit keberadaan digital Anda

Sebelum Anda "beralih ke digital" sepenuhnya, evaluasi lagi pendekatan yang sudah Anda lakukan, dan tentukan apa yang berhasil untuk bisnis Anda secara keseluruhan. Setelah Anda mengetahui apa yang Anda miliki, Anda dapat mengetahui apa yang perlu Anda lakukan untuk mencegah pengeluaran yang tidak perlu.

Jika pelanggan Anda berperilaku berbeda saat online dibandingkan di kehidupan nyata, pikirkan tentang cara Anda menjual produk kepada mereka. Apa yang mereka butuhkan sebagai konsumen dan bagaimana Anda bisa memenuhi kebutuhan itu secara digital?

Audit digital juga akan membuka mata Anda terhadap pesaing baru yang Anda miliki.

4. Perkuat budaya bisnis di perusahaan

Situasi krisis adalah waktu terburuk untuk menyadari bahwa karyawan Anda sudah merasa terlalu banyak bekerja dan kurang dihargai. Luangkan waktu untuk berbicara dengan tim Anda. Tanyakan apa yang mereka harapkan dari Anda sebagai majikan mereka.

Pekerjaan hebat harus dihargai dengan sesuatu yang dihargai oleh individu - ini bisa diberikan dengan kenaikan gaji, jam kerja yang fleksibel, pengembangan keterampilan atau manfaat tambahan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peluang bisnis tips bisnis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top