Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jeff Bezos Mundur Jadi CEO Amazon, Ini Kisahnya hingga Jadi Orang Terkaya di Dunia

Meski mundur dari jabatan CEO Amazon, Jeff Bezos masih menjadi orang terkaya di dunia. Simak kisahnya!
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 06 Juli 2021  |  08:01 WIB
Pendiri Amazon Jeff Bezos  - Bloomberg
Pendiri Amazon Jeff Bezos - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Jeff Bezos mengundurkan diri dari posisi Chief Executive Officer (CEO) Amazon pada Senin (5/7/2021). Bezos mundur dari posisi tertinggi di Amazon, tepat 27 tahun setelah dia mendirikan perusahaan tersebut.

Meski lengser sebagai CEO Amazone, Jeff Bezos masih menjadi orang terkaya di dunia dengan perkiraan kekayaan bersih US$199 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index yang dikutip (6/7/2021).

Dilansir dari BBC.com, Jeff Bezos dan penasihat teknisnya Colin Bryar berkendara bersama ke kota Tacoma, satu jam di selatan Seattle di Negara Bagian Washington pada 2004.

Saat itu, Amazon merupakan perusahaan multi-miliar dolar. Namun, mereka menuju ke pusat layanan pelanggan Amazon, di mana mereka akan menghabiskan dua hari sebagai agen layanan pelanggan.

"Jeff sebenarnya menerima telepon itu sendiri", kata Bryar. Dia ingat bahwa keluhan pada satu produk secara khusus terus datang. "Mata Jeff melebar," ujarnya seperti dilansir dari BBC.com, Selasa (6/7/2021).

Colin mengatakan Bezos merasa frustrasi. Jelas ada sesuatu yang salah dengan produk itu, tetapi itu tidak ditingkatkan. Kemudian, pada hari itu juga dia mengirim email yang meminta cara yang lebih efisien untuk menandai produk yang salah.

Pada saat itu, dia telah mengembangkan serangkaian prinsip kepemimpinan yang tidak biasa, yang oleh beberapa orang dianggap sebagai tulang punggung kesuksesannya. Yang lain justru percaya bahwa ada sesuatu yang salah dengan Big Tech. Bicaralah dengan siapa saja yang pernah bekerja di Amazon, dan Anda tidak perlu menunggu lama sebelum Anda mendengar ungkapan "obsesi pelanggan".

Bagi Bezos, keuntungan adalah aspirasi jangka panjang. Agar perusahaan berhasil, dia harus memiliki pelanggan yang bahagia, berapapun biaya yang harus dikeluarkan.


Aturan Dua Pizza
Bezos menyukai tim kecil. Dia memiliki aturan untuk membuat rapat tetap produktif: pastikan Anda dapat memberi makan seluruh kelompok dengan dua loyang pizza. Dia membenci presentasi PowerPoint, lebih memilih memo tertulis untuk didiskusikan oleh para eksekutif.

Untuk menghindari kepribadian dominan yang terlalu banyak pengaruh, dia kadang-kadang akan mengelilingi setiap orang di sebuah pertemuan, menanyakan bagaimana perasaan mereka tentang sebuah pertanyaan. Dan orang-orang yang mengenalnya mengatakan dia menyukai mereka yang menolak.

"Kami akan berdebat, dan kami akan saling berteriak," kata Shouraboura. "Semuanya sangat terbuka, dan di atas meja, dan percakapan menjadi panas dan sangat bergairah. Tapi ini tentang subjek, tidak pernah melawan orangnya," imbuhnya.

Amazon memiliki seperangkat 14 "prinsip kepemimpinan". Salah satunya berbicara tentang memiliki "tulang punggung untuk tidak setuju".

Dan tampaknya Bezos benar-benar ingin mengembangkan budaya itu di tingkat yang lebih tinggi. "Para pemimpin seharusnya tidak berkompromi demi kohesi sosial", kata prinsip itu. Namun, ada pertanyaan tentang apakah filosofi itu selalu ditafsirkan dengan benar di rantai Amazon.

Bezos adalah penggemar teknik, penemuan, mesin. Dia terobsesi dengan metrik, bukan sifat buruk di dunia logistik. Namun, para kritikus mengatakan bahwa obsesi memakan biaya manusia, terutama di banyak gudang Amazon.

Selama upaya gagal oleh pekerja Amazon di Bessemer, Alabama, untuk membentuk serikat pekerja, Colin berbicara dengan banyak pekerja yang mengatakan bahwa mereka merasa seperti "roda gigi dalam mesin". Orang lain akan menggambarkan perasaan "terus-menerus dipantau".

Namun, pada tingkat yang lebih senior, gaya manajemen Bezos tampak berbeda. Dia suka timnya memiliki otonomi, yang dia yakini mendorong inovasi. Amazon Web Services (AWS), layanan komputasi awan yang luar biasa sukses, tidak banyak berhubungan dengan bisnis inti Amazon: e-commerce.

Namun Bezos mendukung gagasan itu. Dia emberi karyawan terpercaya Andy Jassy kebebasan, dan modal, untuk membuat perusahaan di dalam perusahaan. Bezos memandang Jassy sebagai seorang pengusaha, bukan hanya seorang manajer, tetapi bagian penting dari mengapa dia akan mengambil alih sebagai penerus Bezos. Hal itu benar-benar terjadi. Andy Jassy kini didapuk sebagai CEO Amazon menggantikan Bezos.

"Sangat mudah untuk menjadi berani saat Anda baru memulai" kata Shouraboura. "Seiring Anda tumbuh, semakin sulit untuk menjadi berani, karena sekarang Anda banyak mengambil risiko. Dia [Andy Jassy] selalu sangat berani."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

orang terkaya amazon jeff bezos
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top