Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Profil Tianqiao Chen, Orang Kaya Asal China Jadi Penguasa Lahan di Amerika Serikat

Tianqiao Chen memperoleh kekayaannya dengan mendirikan perusahaan game online Shanda Interactive pada tahun 1999.
Konglomerat Chen Tianqiao
Konglomerat Chen Tianqiao

Bisnis.com, JAKARTA - Tianqiao Chen, seorang miliarder asal Tiongkok yang membangun kekayaannya melalui game online dan pernah mendapatkan julukan Disney-nya China. 

Menurut Land Report, Tianqiao Chen adalah pria berusia 50 tahun memiliki lahan hutan seluas 198.000 hektar di Oregon dan berstatus sebagai pemilik properti terbesar ke-82 di AS, menurut peringkat terbaru dari 100 pemilik tanah teratas di negara tersebut.

Dikutip dari The Messenger, Sabtu (13/1/2024), Chen memperoleh tanah tersebut dari Fidelity National Financial Ventures seharga US$85 juta atau US$430 per hektar pada tahun 2015 melalui investasi. Pada bulan Desember, catatan pajak mengungkapkan bahwa tanah tersebut saat ini dimiliki oleh Shanda Asset Management LLC, yang memiliki nama yang sama dengan grup investasi Chen yang berbasis di Singapura, menurut Land Report.

Di belakang Chen, ada keluarga Irving asal Kanada yang masuk dalam daftar kepemilikan asing dari investasi yang dimiliki Chen. Keluarga Irving memiliki 1,2 juta hektar lahan hutan Maine, menempatkan mereka pada peringkat ke-6 dalam Laporan Tanah.

Chen memperoleh kekayaannya dengan mendirikan perusahaan game online Shanda Interactive pada tahun 1999.

Dalam waktu lima tahun, perusahaan ini menjadi salah satu perusahaan Internet terbesar di Tiongkok, memproduksi game populer seperti The Word of Legend, Dungeons & Dragons Online, dan Final Fantasy XIV.

Perusahaan ini juga terdaftar di Nasdaq di AS setelah mengumpulkan US$152 juta – yang saat itu menjadi perusahaan yang listing di pasar modal atau mengantongi nilai IPO terbesar.

Tianqiao Chen  juga dianggap sebagai pionir industri video game online telah menjadi pemilik tunggal terbesar kedua atas tanah AS berkat lahan hutan Oregon yang dimilikinya seluas hampir 200.000 hektar.

Pada tahun 2024, Forbes memperkirakan kekayaan bersih Chen mencapai US$1 miliar  atau turun dari angka sebelumnya yang sempat mencapai US$1,5 miliar pada satu dekade lalu. Namun, perwakilan Chen di Shanda mengomentari hal tersebut.

Saat ini, properti pedesaan telah menjadi aset populer bagi investor ultra-kaya dalam beberapa tahun terakhir, karena nilai rata-rata lahan pertanian AS melonjak 8,1% pada tahun 2023 saja, Bloomberg melaporkan, mengutip data dari Departemen Pertanian AS.

Dilansir dari The New York Post, Chen dan istrinya juga memiliki rumah di New York dan California. Mereka membeli Vanderbilt Mansion di East 69th Street di Manhattan seharga $39 juta pada tahun 2018, menurut The Real Deal.

Kemudian, pada tahun 2021, perusahaan induknya membeli rumah kepresidenan Universitas Southern California – dijuluki Seeley Mudd Estate – di San Marino seharga $25 juta, menurut Los Angeles Times.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper