Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Top 10 Perusahaan Energi Terbarukan Terbesar di Dunia

Top 10 perusahaan energi terbarukan terbesar di dunia beserta perannya dalam industri
Teknisi melakukan pengecekan rutin pada proyek PLTS Terapung Cirata, Purwakarta, Jawa Barat pada Selasa (26/9/2023). - Bisnis/Rachman
Teknisi melakukan pengecekan rutin pada proyek PLTS Terapung Cirata, Purwakarta, Jawa Barat pada Selasa (26/9/2023). - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Energi terbarukan menjadi semakin penting dalam beberapa tahun terakhir seiring upaya dunia untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil dan memerangi perubahan iklim.  

Banyak perusahaan yang muncul sebagai pemimpin di sektor energi terbarukan, memberikan solusi inovatif dan mendorong transisi menuju masa depan energi yang lebih bersih dan berkelanjutan.  

Di Indonesia sendiri, ada Prajogo Pangestu yang sukses menduduki peringkat pertama sebagai orang terkaya di Indonesia melalui ekspansi ke energi terbarukan. 

Dia memiliki kekayaan US$41,4 miliar atau setara dengan Rp648,36 triliun setelah membawa perusahaan energi terbarukan miliknya, PT Barito Renewables Energy Tbk. (BREN) IPO pada Oktober 2023. 

Lantas apa saja perusahaan energi terbarukan yang terbesar di dunia dan seberapa besar kontribusinya terhadap industri ini? 

Berikut deretan perusahaan renewable terbesar di dunia berdasarkan dikutip dari renewablefuture.

10. Perusahaan Tenaga & Utilitas Algonquin

Pendapatan: US$3,35 miliar
CEO: Arun Banskota

Algonquin Power & Utilities Corporation merupakan perusahaan yang sedang mencari cara-cara baru untuk membantu mempertahankan energi dan sumber daya air guna memenuhi kebutuhan bahan bakar dunia yang terus berubah.

Perusahaan ini berupaya untuk mencapai kesuksesan melalui air terbarukan, listrik, serta penyediaan utilitas gas alam sebagai pilihan yang lebih berkelanjutan dibandingkan bahan bakar fosil lainnya ke lebih dari 1,2 juta sambungan pelanggan.

9. Perusahaan Energi Baru Daqo

Pendapatan: US$4,14 miliar
CEO: Xiang Xu

Perusahaan energi asal China ini mengirimkan komponen untuk keberhasilan sistem pembangkit listrik tenaga surya, dari fasilitas manufakturnya yang berlokasi di Provinsi Shihezi Xinjiang, Tiongkok.

Sebelumnya, Daqo New Energy Corporation memproduksi wafer silikon di Chongqing. Perusahaan ini berganti nama menjadi saat ini pada 2009 dan beroperasi melalui sejumlah anak perusahaan, termasuk Chongqing Daqo dan Xinjiang Daqo.

Sebagian besar pekerjaannya berdampak pada pertumbuhan instalasi energi surya di seluruh dunia sebagai bisnis utama dalam rantai pasokan energi terbarukan.

8. Mitra Terbarukan Brookfield

Pendapatan: US$4,76 miliar
CEO: Mitch Davidson

Sebagai anak perusahaan Brookfield Corporation, cabang energi terbarukan ini memberikan kontribusi yang adil terhadap keseluruhan pendapatannya pada 2022. Perusahaan ini mengoperasikan salah satu platform energi terbarukan terbesar yang diperdagangkan secara publik, yang juga dirancang untuk mendukung dekarbonisasi.

Diversifikasi adalah kunci kesuksesan perusahaan dengan pijakannya di bidang pembangkit listrik tenaga air, tenaga angin, tenaga surya, dan energi terdistribusi, serta berbagi produk dan layanan keberlanjutan di lima benua.

7. Tenaga Surya Kanada

Pendapatan: US$7,03 miliar
CEO: Shawn (Xiaohua) Qu

Sekilas sejarah perusahaan ini menunjukkan kesuksesan besar di bidang energi terbarukan, termasuk modul surya berkapasitas 104 GW yang dikirimkan secara global dan infrastruktur penyimpanan baterai skala utilitas sebesar 3 GWh.

Selain itu, Canadian Solar memiliki lebih dari 160 negara yang membeli solusinya dan 23+ fasilitas manufaktur di Asia dan Amerika. Pada Maret 2024, perusahaan berencana mencapai kapasitas penyimpanan baterai sebesar 10 GWh dan kapasitas modul sebesar 59 GW.

6. Perusahaan Induk Tenaga Surya Jinko

Pendapatan: US$10,58 miliar
CEO: Xiande Li

JinkoSolar dikenal dengan inovasi perintis kapasitas “integrasi vertikal” dari wafer silikon, sel surya, dan produksi modul. Perusahaan ini memiliki 14 fasilitas manufaktur global yang berbasis di China, Malaysia, Vietnam, dan Amerika Serikat, dengan produksi komponen-komponen ini diperkirakan akan mencapai tingkat tertinggi pada akhir 2023.

Melayani lebih dari 180 negara dan menampung 3.000 pelanggan, Jinko Solar meningkatkan kapasitas produksi tenaga surya, menjadikannya pemimpin industri.

5. Vestas Wind Systems

Pendapatan: US$15,46 miliar
CEO: Henrik Andersen

Vestas adalah sekutu global di sektor energi dengan fokus utama pada energi berkelanjutan, khususnya tenaga angin—seperti namanya. Dalam bidang bisnis ini, perusahaan merancang, membangun, memasang, dan memelihara sejumlah besar infrastruktur energi sebesar 169 GW di 88 negara.

Perusahaan ini kini memanfaatkan data untuk lebih mendorong kinerjanya di bidang energi angin dengan solusi tak tertandingi dan wawasan yang sama pentingnya untuk melengkapi tim ahlinya yang berjumlah 29.000 orang dengan profesional industri.

4. Energi Era Berikutnya

Pendapatan: US$19,84 miliar
CEO: John Ketchum

NextEra Energy memiliki rencana investasi sekitar US$85 miliar hingga US$95 miliar pada infrastruktur AS, yang akan dilaksanakan hingga 2025. Dikenal sebagai penyedia utilitas listrik dan gas teratas dalam daftar Perusahaan Paling Dikagumi di Dunia versi Fortune 2023, NextEra didirikan pada 1925, menjadikannya bisnis veteran di bidang energi.

Selain pengaruhnya terhadap pasar energi terbarukan, perusahaan ini telah meraih kesuksesan komersial yang besar dengan keuntungan pemegang saham sebesar 480 persen selama 15 tahun terakhir.

3. Constellation Energy Corporation

Pendapatan: US$22,64 miliar
CEO: Joseph Dominguez

Constellation Energy Corporation berdiri sebagai penyedia utama energi bebas karbon di AS, memperluas solusi berkelanjutannya untuk aplikasi sektor perumahan, komersial, dan publik di seluruh negeri.

Constellation mendorong peralihan menuju masa depan yang netral karbon dengan memperluas energi rendah ke nol karbon. Dengan memberdayakan klien dan komunitasnya, perusahaan memberi mereka pilihan untuk memberikan dampak dengan mengakuisisi, mengawasi perjalanan energi ramah lingkungan agar mereka dapat memperoleh listrik secara berkelanjutan.

2. Iberdrola

Pendapatan: US$53 miliar
CEO: Armando Martínez Martínez

Perusahaan ini didirikan pada 1992 pada saat merger antara Hidroeléctrica Española dan Iberduero. Perusahaan-perusahaan ini awalnya lahir di Spanyol untuk menghasilkan pembangkit listrik tenaga air, menjadikannya bisnis yang berkelanjutan sebagai intinya.

Berkantor pusat di Bilbao, Spanyol, Iberdrola kini menjadi perusahaan multinasional dan penghasil pendapatan terbesar kedua di dunia, memperoleh peningkatan pendapatan dari praktik energi yang lebih berkelanjutan.

1. General Electric

Pendapatan: US$75,07 miliar
CEO: Henry Lawrence Culp Jr

Dengan pendekatannya yang beragam terhadap keberlanjutan, General Electric bertanggung jawab atas beberapa perkembangan paling signifikan di sektor energi. Dengan lebih dari 130 tahun inovasi, perusahaan ini merupakan tokoh global dalam bidang teknik energi terbarukan dengan warisan dukungan terhadap utilitas, penerbangan, dan manufaktur sebagai komponen utama masa depan listrik.

Salah satu bidang proyek utama GE saat ini adalah energi tenaga angin yang menyalurkan sekitar 67 GW listrik ke negara-negara di seluruh dunia berkat pasokan lebih dari 40.000 turbin angin ke basis klien global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman
  1. 1
  2. 2
Penulis : Mutiara Nabila
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper