Pertamina Bantu BBM untuk Korban Gizi Buruk di Asmat

Pertamina Marketing Operation Region VIII Maluku Papua memberikan dukungan kepada relawan yang sedang bertugas menangani kasus luar biasa (KLB) gizi buruk dan campak di Kabupaten Asmat, Papua.
Gemal AN Panggabean | 25 Januari 2018 19:56 WIB
Warga kampung Warse, Distrik Jetsy menumpang perahu menuju pelabuhan Misi, Agats, Kabupaten Asmat, Papua, Senin (22/1). - ANTARA/M Agung Rajasa

Bisnis.com, JAKARTA -- Pertamina Marketing Operation Region VIII Maluku Papua memberikan dukungan kepada relawan yang sedang bertugas menangani kasus luar biasa (KLB) gizi buruk dan campak di Kabupaten Asmat, Papua.

Dukungan tersebut berupa BBM yang dapat difungsikan sebagai cadangan pada saat sedang bertugas dan kebetulan sedang berada di lokasi yang jauh dari lembaga penyalur BBM.

Bantuan 15 drum BBM jenis Premium sebanyak 3.000 liter diserahkan di Distrik Agats dan diterima oleh Freddi Lopes, Kepala Seksi Perdagangan Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Asmat sebagai perwakilan posko penanggulangan bencana. Selanjutnya BBM tersebut akan didistribusikan kepada kapal-kapal relawan yang bertugas.

"Pertamina membantu cadangan BBM untuk kapal agar tugas relawan dapat dilaksanakan dengan baik dan tidak kehabisan BBM di tengah jalan atau bisa pulang pergi", kata Eko Kristiawan, Unit Manager Communication & CSR Pertamina MOR VIII Maluku Papua, melalui siaran pers, Kamis (25/1/2018).

Dia mengatakan, Pertamina selalu berupaya menjaga ketahanan stok BBM di Kabupaten Asmat sebagai bentuk dukungan atas penanggulangan Kejadian Luar Biasa (KLB) campak dan gizi buruk di daerah tersebut, ujar Eko.

Di Kabupaten Asmat terdapat 8 Lembaga Penyalur yg terdiri dari 7 SPBU Kompak dan 1 SPBU khusus Nelayan dengan harga jual Premium Rp.6450 dan Solar Rp.5150 sesuai Perpres.

"Pertamina akan terus berkoodinasi dan bekerjasama dgn pihak terkait untuk memastikan distribusi BBM di Asmat dan wilayah lainnya berjalan lancar," kata Eko.

Tag : pertamina
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top