Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

4 Cara Mengomunikasikan Kesehatan Mental ke Atasan

Bila Anda mengalmi stres dan tekanan selama bekerja, maka Anda perlu menyampaikan kondisi kesehatan mental kepada atasa.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 16 Juni 2020  |  16:43 WIB
Ilustrasi - Venusbuzz
Ilustrasi - Venusbuzz

Bisnis.com, JAKARTA - Kesehatan mental di tempat kerja selalu menjadi masalah, tetapi mungkin lebih dari itu. Banyak pekerjaan yang membuat stres, sehingga untuk mencapai keseimbangan antara kehidupan pribadi dan pekerjaan menjadi tantangan yang tersendiri bagi banyak karyawan.

Stres tersebut makin diperparah dengan kondisi yang terjadi di sekitar Anda, mulai dari masalah pengasuh anak atau merawat orang tua, ketika suami atau istri harus kehilangan pekerjaan, ditambah lagi harus di rumah terus, yang mana hal ini dapat mendatangkan masalah bagi kesehatan mental Anda.

Namun, penting untuk mengetahui bahwa Anda tidak sendiri. Rekan kerja Anda mungkin merasakan hal yang persis sama. Perusahaan asuransi Unum melaporkan bahwa, di antara pekerja AS, 46 persen entah telah mengenal atau mengenal seseorang dengan masalah kesehatan mental. Angka-angka ini bahkan lebih tinggi di antara generasi milenial (59 persen) dan Gen Z (64 persen) .

Sementara itu, di Amerika ditemukan bahwa 64 persen orang Amerika mengidentifikasi pekerjaan sebagai sumber stres yang signifikan dan 59 persen dapat menggunakan lebih banyak dukungan.

Jeremy Nobel, dari Harvard Medical School, yang juga Founder The UnLonely Project mengatakan dalam kondisi isolasi saat ini, umumnya memberikan tantangan tersendiri bagi kesehatan mental kolektif dan semua orang kini tengah bergulat dengan pikiran, perasaan, dan ketidakpastian yang sulit.

“Jika Anda mengalami perasaan tertekan atau putus asa yang berkepanjangan, Anda harus menghubungi sumber daya lokal atau hotline nasional untuk mendapatkan dukungan segera. Kami semua membutuhkan dukungan dari waktu ke waktu,” ujarnya, seperti dikutip dari The Balancecareers:

Lantas, bagaimana cara terbaik untuk mengkomunikasikan masalah kesehatan mental Anda kepada atasan atau ada orang lain yang harus Anda ajak bicara dulu. Itu semua sangat tergantung pada perusahaan Anda.

Jika Anda merasa tidak nyaman secara langsung membagikan pengalaman pribadi Anda, langkah pertama yang baik adalah menanyakan apakah ada sumber daya kesehatan mental yang disediakan perusahaan kepada karyawan yang membutuhkan dukungan.

Di perusahaan kecil, Anda mungkin dapat berbicara langsung dengan atasan Anda. Jika Anda bekerja untuk perusahaan besar, Anda mungkin dapat mencari bantuan dari anggota staf sumber daya manusia atau melalui Program Bantuan Karyawan (EAP) jika Anda tidak nyaman berbicara langsung dengan manajer Anda.

1. Waktu Terbaik

Sementara itu, waktu terbaik untuk mengomunikasikan masalah kesehatan mental adalah sebelum masalah ini berdampak serius pada kinerja dan kesejahteraan Anda. Jika Anda yakin kinerja Anda di tempat kerja sedang terpengaruh, jangan menunggu untuk meminta bantuan.

2. Pada Siapa Harus Berbicara

Opsi terbaik adalah berbicara dengan atasan Anda, tetapi Anda tidak diwajibkan untuk berbicara dengan manajer Anda jika ada jalan lain untuk mendapatkan bantuan. Banyak orang tidak merasa nyaman membahas kesehatan mental, meskipun ini adalah masalah tempat kerja yang signifikan bagi banyak karyawan dan pengusaha.

Faktanya, studi Harvard Business Review menemukan bahwa 60% karyawan tidak pernah menyebutkan masalah kesehatan mental di tempat kerja. Perusahaan telah mengatur cara di mana karyawan dapat secara langsung dan rahasia mengakses layanan kesehatan mental.

Menurut laporan Unum yang disebutkan di atas, 93 persen responden mengatakan bahwa perusahaan mereka menawarkan Program Bantuan Karyawan, yang menyediakan layanan kesehatan. Di perusahaan dengan departemen sumber daya manusia, mungkin ada anggota staf yang bisa Anda ajak bicara dan siapa yang bisa mengadvokasi Anda.

3. Cara Meminta Bantuan

Apa cara terbaik untuk meminta bantuan? Idealnya, percakapan empat mata dengan orang yang Anda pilih untuk berkomunikasi. Jika Anda bekerja di kantor maka Anda dapat menjadwalkan pertemuan langsung. Jika Anda bekerja dari jarak jauh, pertimbangkan permintaan panggilan telepon atau obrolan video — mana saja yang paling nyaman bagi Anda.

Anda mungkin tidak perlu meminta hasil tertentu, dan jangan merasa bahwa Anda harus melakukannya. Mungkin Anda ingin organisasi tempat Anda bekerja menyadari bahwa Anda sedang mengalami masa sulit. Jika Anda membutuhkan lebih dari seseorang untuk hanya mendengarkan, cobalah mencari tahu apa yang bisa membantu Anda.

Misalnya, Anda mungkin perlu cuti untuk menjadwalkan janji temu dengan seorang penasihat. Jika Anda sedang mengerjakan proyek sulit yang berkontribusi terhadap stres atau kecemasan Anda, mungkin ada cara Anda bisa mendapatkan bantuan dari anggota tim untuk menyelesaikannya.

 Jika Anda perlu menyulap jam kerja Anda atau mendapatkan jadwal yang lebih fleksibel, itu juga bisa diselesaikan. Mungkin Anda perlu cuti dari kantor. Jika demikian, Anda mungkin berhak atas cuti berbayar atau tidak dibayar dari pekerjaan Anda.

4. Apa Topik yang Harus Dihindari Saat Berbicara dengan Bos Anda

Bagaimana Anda berbicara dengan bos Anda dan seberapa banyak informasi yang Anda bagikan tergantung pada hubungan Anda. Anda tidak perlu membagikan rincian pribadi; sebagai gantinya, Anda dapat dengan mudah mengatakan bahwa Anda memiliki kekhawatiran, atau berbicara secara umum tentang stres, kecemasan, atau depresi Anda dan bagaimana hal itu memengaruhi kehidupan kerja Anda.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan Revolusi Mental tips bahagia Tips Kerja
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top