Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Techpreneur Ikonik dari Las Vegas, Tony Hsieh, Meninggal di Usia 46 Tahun

Tony Hsieh menjual perusahaan pertamanya, sebuah perusahaan teknologi pemasaran bernama LinkExchange, ke Microsoft ketika dia baru berusia 24 tahun, pada 1998.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 30 November 2020  |  12:57 WIB
Tony Hsieh - forbes.com
Tony Hsieh - forbes.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Tony Hsieh, mantan CEO Zappos, perusahaan pengecer sepatu online yang berbasis di Las Vegas, meninggal dunia dalam peristiwa kebakaran di kediamannya pada 18 November 2020, di New London, pada usia 46 tahun.

Hsieh baru-baru ini pensiun dari Zappos setelah 20 tahun memimpin perusahaan.

"Dunia telah kehilangan seorang visioner yang luar biasa dan manusia yang luar biasa. Semangatnya akan selamanya menjadi bagian dari Zappos," tulis kabar belasungkawa di media sosial perusahaan, pada Jumat (27/11/2020) malam.

Hsieh adalah lulusan Universitas Harvard. Tumbuh di Bay Area, dia menjual perusahaan pertamanya, sebuah perusahaan teknologi pemasaran bernama LinkExchange, ke Microsoft ketika dia baru berusia 24 tahun, pada 1998.

Menggunakan sebagian hasil dari penjualan itu, ia membentuk perusahaan modal ventura bernama Venture Frogs.

Salah satu investasi awalnya di sana adalah ShoeSite.com, yang didirikan pada 1999 oleh Nick Swinmurn ketika mereka melihat pergeseran yang terjadi dalam cara orang berbelanja alas kaki, lebih sering dilakukan secara online.

Selama bertahun-tahun, Hsieh juga bekerja untuk merevitalisasi pusat kota Las Vegas, mendonasikan US$350 juta pada 2013 untuk pembangunan kembali kota.

Pada tahun yang sama dia memindahkan markas Zappos ke bekas gedung Balai Kota Las Vegas, seperti dilansir melalui theday.com.

Menurut Tech Crunch, Hsieh memiliki jiwa kewirausahaan dan naluri investasi serta punya minat tinggi untuk mengembangkan perusahaan rintisan.

Sebagai CEO Zappos, Hsieh memindahkan perusahaan dari Bay Area ke pinggiran Vegas pada tahun 2004 untuk membangun operasi layanan pelanggan yang lebih besar, dijalankan di bawah etos manajemen flat yang sangat kuat yang bertujuan untuk memberdayakan dan menginspirasi karyawan.

Kepemimpinannya membantu melambungkan pertumbuhan perusahaan, pada tahun 2009 dia telah menjual Zappos ke Amazon dengan harga sekitar US$1,2 miliar (jumlah yang sangat besar untuk sebuah startup e-commerce pada saat itu).

Dia kemudian melanjutkan menjalankan perusahaan, dan menggunakan hasil pekerjaan itu untuk fokus pada proyek besar berikutnya: regenerasi perkotaan.

Seperti banyak pusat kota lainnya, Las Vegas telah menjadi lingkaran setan: orang-orang fokus membangun rumah dan bisnis baru di tempat lain, dan itu membuat daerah yang lebih tua bahkan lebih terabaikan dan rentan.

vHsieh melihat pesona Downtown, yang penuh dengan modernis abad ke-20 yang berkembang di bawah tanda-tanda penurunannya yang lebih jelas, dan melanjutkan untuk membeli sebagian besar properti di area itu termasuk gedung apartemen, rumah, bangunan bisnis kecil, kasino dan hotel tua, dan tanah kosong .

Visinya bukan hanya menjadi raja real estat, meskipun itu jelas merupakan sesuatu yang juga membuatnya tertarik, tetapi untuk meregenerasi Vegas dalam bentuk yang paling dia ketahui: teknologi.

Dia melanjutkan untuk berinvestasi dalam sejumlah besar perusahaan rintisan, asalkan mereka pindah ke Vegas untuk membangun bisnis mereka di Pusat Kota, untuk membawa pengusaha dan lapangan pekerjaan ke daerah tersebut.

Namun, antara Zappos dan apa yang dibangun Hsieh di Las Vegas, karya dan ide-idenya yang lebih besar merupakan bukti penting dari dampak yang dapat ditimbulkan oleh industri teknologi dengan sedikit imajinasi dan banyak kerja keras serta ketekunan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konglomerat las vegas
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top